Cara Beternak Bebek Petelur Dengan Teknologi Modern Untung Maksimal

Pada masa panen tersebut, dalam 100 ekor bebek Anda mungkin bisa mendapat 30-50 butir telur. Jumlah ini akan bertambah seiring meningkatnya usia produktif bebek.

Kamis, 7 Juli 2022 | 12:46 WIB
0
35
Cara Beternak Bebek Petelur Dengan Teknologi Modern Untung Maksimal
bebek

Beternak bebek petelur modern bisa menjadi bekal peluang bisnis yang menguntungkan. Mengingat banyaknya permintaan daging bebek yang tinggi, serta telur bebek juga merupakan komoditas peternakan yang menjanjikan.

Telur bebek juga kaya akan nutrisi yang baik untuk tubuh oleh karna itu sangat diminati oleh banyak orang. Tak hanya itu beternak bebek petelur dinilai lebih menguntungkan dibandingkan dengan beternak ayam petelur. Oleh karna itu sebelum kalian terjun ke dunia ternak bebek petelur alangkah baiknya mengetahui caranya terlebih dahulu..

Baca Juga : Warna Telur Cokelat Dan Putih, Mengapa Berbeda?

Panduan Cara Ternak Bebek Petelur Modern
1. Pahami Syarat Lokasi Ternak Bebek Petelur
Dalam budidaya ini, kesesuaian lingkungan merupakan faktor utama yang harus diperhatikan sebelum memilih jenis bebek petelur. Sebagai syarat lokasi budidaya, ada beberapa hal yang harus Anda perhatikan, di antaranya:

Lokasi kandang harus jauh dari pemukiman penduduk agar tidak terganggung dengan kebisingan suara bebek dan aroma kotoran atau dampak limbah kotoran bebek.
Akses mudah, meski harus jauh dari pemukiman, lokasi kandang jangan terlalu jauh dari akses transportasi.
Iklim lingkungan memadai, pilih lokasi dengan iklim lingkungan yang memadai untuk produktivitas terak. Lokasi juga harus memiliki suhu yang tidak terlalu dingin atau terlalu panas agar ternak tidak stres karena berada di kondisi lingkungan yang salah.
Suhu dan kelembapan, temperatur suhu kandang yang pas untuk bebek petelur adalah ± 39º C dengan kelembaban antara 60-65%. Usahakan atur keduanya agar tidak terlalu tinggi guna mencegah tumbuhnya jamur dan bakteri.
Fasilitas kandang, sediakan fasilitas yang mendukung aktivitas produksi ternak, seperti tempat pakan, minum, penerangan, dan sanitasi yang baik.
2. Jenis Kandang Bebek Petelur
Dalam budidaya bebek petelur di Indonesia, ada 3 jenis kandang yang umum digunakan oleh para peternak berdasarkan umur bebek, di antaranya adalah:

Starter, berukuran 1×1 m atau 2×2 m untuk menampung maksimal 50 ekor DOD.
Grower, diperuntukkan bagi bebek betelur berusia 15-20 hari dengan populasi maksimal 100 ekor.
Layer, diperuntukkan bagi bebek petelur yang memasuki masa panen maksimal 30 ekor untuk setiap kotak berukuran 3×2 m.
3. Pemilihan Bibit Bebek Petelur
Salah satu kunci sukses dari rangkaian cara ternak bibit petelur modern adalah pemilihan bibit. Jika Anda memilih bibit yang kurang berkualitas, maka produktivitas yang dihasilkan tidak akan berjalan sesuai harapan. Berikut adalah ciri-ciri DOD (Day Old Duck) atau bibit bebek petelur berkualitas:

Berasal dari pemasok yang sudah terkenal kualitasnya, usahakan pembibitan sudah terdaftar dalam dinas peternakan setempat.
Bibit bebek sehat fisik dan tidak ada cacat.
Bergerak lincah dan berbadan tegap.
Memiliki nafsu makan baik.
Berciri fisik warna kuning mengkilap.
4. Pemilihan Pakan
Untuk memproduksi telur berkualitas, bebek petelur harus diberikan pakan yang sesuai. Pakan bebek harus mengandung protein, mineral dan energi yang memenuhi kebutuhan gizi ternak. Sebagai salah satu cara meningkatkan produksi telur bebek, Anda bisa menggunakan konsentrat telur bebek.

Biasanya, peternak juga bisa membuat sendiri racikan pakan yang terdiri dari bahan-bahan sumber energi seperti jagung, dedak, nasi aking, bekatul, menir, onggok, dan gaplek. Sedangkan untuk sumber protein berasal dari bungkil kedelai, limbah ikan, kerang, dan daging bekicot, dan keong.

Terakhir, sumber mineral bebek bisa berupa kulit kerang atau grit batu kapur. Namun apabila bahan baku untuk mencampur pakan tersebut sulit didapat, maka disarankan untuk menggunakan konsentrat yang bisa didapat di toko.

5. Perawatan Bebek Petelur
Setelah memberi pakan, cara ternak bebek petelur modern berikutnya adalah perawatan bebek secara berkala. Mulai dari menjaga kebersihan kandang untuk menjaga kesehatan bebek. Pertumbuhan bebek juga akan berbeda satu sama lain sehingga Anda perlu mengelompokkannya.

Anda bisa memisahkan bebek berdasarkan kualitas dan ukurannya untuk mencegah bebek yang besar menyakiti bebek yang berukuran lebih kecil. Begitu pun dengan pentingnya memisahkan dan mengobati bebek yang sakit.

Pemisahahan ini juga akan memudahkan Anda ketika memasuki masa panen nanti. Pastikan kandang bebek merndapat cahaya matahari yang cukup dan berikan vaksin secara berkala. Jika perlu, Anda juga bisa melakukan sterilisasi pada setiap orang yang memasuki peternakan.

6. Proses Panen Telur Bebek
Bebek akan mulai bertelur saat memasuki usia 5 sampai 7 bulan. Di awal-awal masa tersebut, jumlah telur yang diproduksi mungkin belum stabil. Saat bebek bertelur setiap hari, maka Anda bisa memanennya setiap hari.

Pada masa panen tersebut, dalam 100 ekor bebek Anda mungkin bisa mendapat 30-50 butir telur. Jumlah ini akan bertambah seiring meningkatnya usia produktif bebek.

Baca Juga : Cara Mudah Menetaskan Telur Puyuh

Mudahnya Menggunakan Cara Ternak Bebek Petelur Modern
Mudah bukan melakukan ternak bebek petelur? Dengan banyaknya permintaan dipasaran sangat memungkinkan bisnis ternak telur bebek petelur sangat menjanjikan.

PT Putra Perkasa Genetika (PPG) berupaya menghasilkan bibit unggas terbaik. Dengan pengalaman bertahun-tahun dan teknologi terkini, PPG telah menjadi pembibit unggas yang bersaing dalam skala regional maupun internasional. Tertarik memulai bisnis bebek petelur modern dan berbagai perlengkapan peternakan terbaik. Segera kunjungi halaman Produk PPG untuk informasi lebih lanjut dan pemesanan.