Berapa Banyak yang Harus Anda Bicarakan dalam Percakapan Pertama?

Minggu, 30 Oktober 2022 | 20:24 WIB
0
42
Berapa Banyak yang Harus Anda Bicarakan dalam Percakapan Pertama?
image: Psychology Today

Strategi terbaik untuk membuat kesan pertama yang baik.

Poin-Poin Penting

  • Banyak orang salah percaya bahwa mereka akan membuat kesan pertama yang lebih baik jika mereka membiarkan orang lain yang berbicara.
  • Pada saat yang sama, orang berpikir orang lain akan menganggap mereka lebih menarik jika mereka berbicara lebih banyak tentang diri mereka sendiri.
  • Faktanya, kesan pertama terbaik dibuat ketika Anda tetap berpegang pada topik yang diminati orang lain, tetapi Anda berbagi sebanyak yang Anda dengarkan.

Meskipun kita menghabiskan sebagian besar waktu kita untuk mengobrol dengan orang lain, banyak orang melaporkan bahwa mereka merasa tidak aman dengan kemampuan percakapan mereka. Hal ini terutama berlaku untuk percakapan awal dengan orang asing, yang bisa menjadi sangat penting karena kesan pertama yang mereka buat. Baik saat kencan pertama atau wawancara kerja, apa yang Anda katakan dan bagaimana Anda mengatakannya dapat berdampak besar pada sikap yang akan dibentuk orang lain terhadap Anda.

Dalam buku terlarisnya, How to Win Friends and Influence People, penulis Dale Carnegie memberikan saran berikut:

  • Ajukan pertanyaan yang orang lain akan senang menjawabnya. Dorong mereka untuk berbicara tentang diri mereka sendiri dan pencapaian mereka. Ingatlah bahwa orang yang Anda ajak bicara seratus kali lebih tertarik pada diri mereka sendiri… daripada mereka pada Anda.

Pada pandangan pertama, tampaknya Carnegie menyarankan Anda untuk membiarkan orang lain berbicara lebih banyak. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh psikolog Universitas Virginia Quinn Hirschi dan rekan-rekannya dalam sebuah artikel yang baru-baru ini mereka terbitkan di jurnal Personality and Social Psychology, saran Carnegie sebenarnya ada dalam dua bagian. Pertama, dia menyarankan berapa banyak untuk berbicara, dan kedua, dia menyarankan apa yang harus Anda bicarakan.

Nasihat Carnegie tepat ketika dia menyarankan agar orang-orang akan lebih menikmati percakapan jika mereka dapat berbicara tentang diri mereka sendiri. Namun, Hirschi dan rekan-rekannya berpendapat bahwa tidak berarti Anda harus menjadi pasangan yang diam dalam percakapan.

Bias Keengganan

Ketika orang diminta untuk menilai kemampuan mereka dibandingkan dengan rata-rata orang, mereka umumnya menunjukkan apa yang dikenal sebagai bias terlalu percaya diri. Kebanyakan orang percaya bahwa mereka adalah pengemudi yang lebih baik, kekasih yang lebih baik, lebih cerdas, dan lebih menarik daripada rata-rata.

Tentu saja, itu adalah ketidakmungkinan statistik bagi sebagian besar orang untuk berada di atas rata-rata, jadi setidaknya beberapa orang terlalu percaya diri dengan kemampuan mereka.

Namun, dalam hal keterampilan berbicara, terutama dengan orang asing, banyak orang percaya diri mereka di bawah rata-rata. Hal ini berlaku baik untuk remaja usia kuliah dan untuk orang dewasa yang lebih tua dengan lebih banyak pengalaman hidup. Ini mungkin karena fakta bahwa orang memahami betapa pentingnya kesan pertama.

Hirschi dan rekan-rekannya juga menunjukkan bahwa banyak orang menderita dari keyakinan yang salah tentang bagaimana kesan terbentuk selama percakapan dengan orang asing. Dalam satu penelitian, para peneliti menemukan bahwa banyak orang menunjukkan bias keengganan. Ini adalah keyakinan yang salah bahwa orang lain akan lebih menyukai mereka jika mereka membiarkan lawan bicara mereka yang paling banyak berbicara.

Faktanya, ketika orang melakukan sebagian besar pembicaraan, mereka dinilai kurang disukai daripada ketika jumlah pembicaraan kira-kira sama di antara keduanya. Artinya, orang yang memonopoli percakapan sering kali dinilai egois dan tidak peduli.

Tetapi ini juga benar ketika orang kebanyakan diam. Dalam hal ini, mereka cenderung dianggap membosankan atau menyendiri. Temuan seperti ini menunjukkan bahwa Anda akan membuat kesan terbaik jika Anda membiarkan waktu bicara dibagi rata antara Anda dan mitra percakapan Anda.

Halo Ketidaktahuan

Dalam penelitian mereka, Hirschi dan rekan-rekannya menemukan keyakinan salah lainnya tentang efek dari percakapan pertama, yang mereka sebut sebagai ketidaktahuan halo. Psikolog sosial telah lama mengetahui bahwa orang cenderung membentuk opini global tentang orang lain dalam istilah sederhana seperti "Suka" atau "Tidak Suka". Setelah kita mengenal orang dengan baik, kita mungkin akan menemukan perbedaan yang lebih halus seperti: "Dia menarik untuk diajak bicara, tapi saya tidak terlalu menyukainya."

Tetapi bagi mereka yang hanya berinteraksi dengan kita secara santai, kita mengandalkan penilaian positif atau negatif yang sederhana. Jika kita menyukai seseorang, kita mengaitkan segala macam hal indah kepada mereka. Mereka jenaka, menyenangkan untuk diajak bergaul, menarik, cerdas, dll. Seolah-olah kita akan membuat lingkaran di sekitar mereka.

Halo ketidaktahuan berasal dari keyakinan salah bahwa mitra percakapan menilai Anda berdua tentang seberapa besar mereka menyukai Anda dan seberapa menarik menurut mereka Anda. Selain itu, ketika orang ditanya tentang bagaimana mereka akan mendekati percakapan dengan orang asing, mereka melaporkan bahwa mereka akan menggunakan strategi yang berbeda tergantung pada jenis kesan pertama yang mereka coba buat. Secara khusus, jika mereka ingin disukai, mereka akan membiarkan orang lain yang berbicara. Sebaliknya, jika mereka ingin orang lain berpikir bahwa mereka menarik, mereka akan berbicara lebih banyak.

Hirschi dan rekannya menyebut ini sebagai halo "ketidaktahuan" karena orang umumnya tidak menyadari bahwa mereka sendiri membentuk kesan pertama positif atau negatif yang sederhana, atau "lingkaran cahaya", dari orang lain. Pada saat yang sama, mereka menganggap orang lain yang mereka temui untuk pertama kalinya membuat kesan pertama yang mendetail tentang diri mereka sendiri.

Faktanya, orang tidak akan menilai Anda sebagai orang yang menyenangkan atau menarik tergantung pada seberapa banyak Anda berbicara. Sebaliknya, mereka tidak akan membuat perbedaan di antara keduanya. Jika mereka menyukai Anda, mereka akan menganggap Anda menarik, dan sebaliknya. Dan, seperti yang telah kita lihat, orang tidak menyukai mereka yang berbicara terlalu banyak atau terlalu sedikit, jadi strategi terbaik untuk mendapatkan teman dan memengaruhi orang adalah dengan menjaga agar pertukaran percakapan tetap seimbang.

Memenangkan Teman dan Mempengaruhi Orang

Jadi, apakah itu berarti bahwa Dale Carnegie salah? Haruskah kita berbicara lebih banyak tentang diri kita sendiri jika kita ingin membuat orang lain menyukai kita? Hirschi dan rekan-rekannya tidak berpikir Carnegie meleset dari sasaran, tetapi mereka berpikir orang-orang telah salah mengartikannya.

Carnegie benar bahwa Anda perlu bertanya kepada orang lain jenis pertanyaan yang menunjukkan bahwa Anda ingin mengenal mereka lebih baik. Dan dia juga benar bahwa Anda harus tetap berpegang pada topik yang menurut mereka menarik. Jadi, misalnya, jika mitra percakapan baru Anda ingin berbicara tentang memancing, biarkan mereka berbagi “kisah ikan” mereka, tetapi juga berbagi pengalaman memancing Anda sendiri, meskipun itu bukan hobi favorit Anda.

Misalnya, Anda dapat memberi tahu mereka tentang satu-satunya saat Anda pergi memancing, ketika yang Anda tangkap hanyalah perahu karet tua. Anda juga dapat mengekspresikan ketidaksukaan Anda terhadap memancing, tetapi dengan memutarnya secara positif: “Wah, Anda harus memiliki banyak kesabaran untuk duduk di sana menunggu ikan menggigit. Saya tidak pernah bisa melakukan itu.”

Singkatnya, Anda benar-benar dapat memenangkan teman dan memengaruhi orang dengan membiarkan mereka berbicara, seperti yang dikatakan Carnegie. Tetapi Anda masih bertanggung jawab atas setengah dari percakapan. Pastikan Anda menggunakan waktu bicara Anda untuk menunjukkan betapa Anda menyukai orang yang Anda ajak bicara.

***
Solo, Minggu, 30 Oktober 2022. 8:14 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko