Yang Terjadi Ketika Psikopat Jatuh Cinta

Pria menunjukkan hubungan yang lebih kuat sepanjang waktu antara psikopati primer dan kecemasan terkait keterikatan, yang berarti bahwa pria yang lebih psikopat juga mengungkapkan ketakutan yang lebih besar akan keintiman.

Rabu, 1 September 2021 | 10:34 WIB
0
59
Yang Terjadi Ketika Psikopat Jatuh Cinta
ilustr: Golden Age Cinema

Penelitian baru tentang bagaimana pasangan dapat saling memengaruhi, baik atau buruk.

Poin Penting

  • Orang dengan tingkat psikopati yang tinggi masih membentuk hubungan romantis, meskipun mereka mungkin tidak didasarkan pada keintiman psikologis dalam pengertian tradisional.
  • Penelitian tentang psikopati dan gaya keterikatan telah memberikan wawasan tentang hubungan ini.
  • Ketika pasangan tahu apa yang dapat mereka harapkan dalam hubungan, mereka dapat meningkatkan tekad mereka untuk mencari intervensi yang tepat.

Kita semua pernah melihat stereotip psikopat di media. (Think Criminal Minds) Dia adalah seorang pria, biasanya berusia 20-an atau awal 30-an, yang sikap dingin dan kurangnya penyesalan memaksanya untuk melakukan tindakan sadis, termasuk pembunuhan. Bahkan profil psikopati yang luar biasa yang diberikan oleh Jon Ronson berfokus hampir secara eksklusif pada pria yang memenuhi definisi klinis. Apakah psikopati benar-benar spesifik gender, lebih memengaruhi pria daripada wanita? Apakah psikopat benar-benar tidak mampu memiliki emosi yang kuat, empati, dan kemampuan untuk berhubungan secara mendalam dengan orang lain? Penelitian menawarkan detail baru tentang individu dengan kepribadian psikopat, termasuk bagaimana rasanya jatuh cinta dengan seseorang.

Psikopati mengambil banyak bentuk, termasuk variasi sub-ambang di mana orang mendapat skor tinggi pada tes kepribadian yang mengukur kecenderungan psikopat. Ketika diperiksa sebagai dimensi berkelanjutan di mana orang dapat menerima skor yang bervariasi, kita dapat melihat bagaimana sejauh mana seseorang memiliki kecenderungan psikopat berhubungan dengan aspek lain dari jiwa dan hubungan individu tersebut.

Ada alasan untuk berpikir bahwa psikopat sub-ambang akan mengalami kesulitan dalam hubungan intim mereka. Seperti yang dicatat oleh psikolog Université Laval (Quebec) Claudia Savard dan rekan-rekannya dalam studi ilmiah tahun 2015, penjahat pada umumnya memiliki gaya penghindaran keterikatan yang tidak aman di mana mereka merasa sulit untuk membentuk hubungan dekat dengan orang lain. Individu yang sesuai dengan kriteria psikopati — apakah mereka juga terlibat dalam perilaku kriminal atau tidak — menunjukkan perilaku yang terkait dengan gaya keterikatan penghindaran, tidak mampu membentuk hubungan intim yang dekat. Detasemen emosional dan kurangnya empati—dua indikator utama psikopati—juga berhubungan dengan gaya keterikatan yang maladaptif.

Orang dengan tingkat psikopati yang tinggi masih membentuk hubungan romantis, terlepas dari apakah mereka menikah atau menjalin ikatan komitmen. Hubungan seperti itu, bagaimanapun, mungkin tidak didasarkan pada keintiman psikologis dalam arti kata tradisional. Sebaliknya, mirip dengan Bonnie dan Clyde pasangan dapat menjalin hubungan berdasarkan pandangan bersama tentang dunia di mana keduanya berusaha mendapatkan sebanyak mungkin dari orang lain. Kurangnya empati dan kemampuan mereka untuk mengekspresikan emosi yang dalam dapat mengarah, jika bukan pada akhir kekerasan, kemudian pada pembubaran berdasarkan pola interaksi yang semakin destruktif satu sama lain.

Bahkan pasangan yang agak bernasib buruk ini, bagaimanapun, dapat mengembangkan hasil yang lebih positif jika kedua pasangan yang lebih sehat dapat memengaruhi yang lain. Seiring waktu, mereka mungkin membentuk ikatan intim yang memungkinkan mereka berdua menjadi lebih percaya, berbagi, dan mampu melihat sesuatu dari sudut pandang pasangan.

Untuk mengetahui bagaimana psikopati dan gaya keterikatan dapat berkembang dari waktu ke waktu, Savard dan rekan penelitinya mengambil pendekatan baru untuk melacak sampel pasangan menikah selama periode satu tahun. Ini memungkinkan tim Prancis-Kanada untuk memeriksa efek dari satu pasangan pada pasangan lain dari waktu ke waktu. 140 pasangan, bersama selama rata-rata tujuh tahun, berusia antara 18 hingga 35 tahun.

Peserta menyelesaikan kuesioner mereka secara terpisah, menilai diri mereka sendiri pada skala yang dirancang untuk mengukur kecenderungan psikopat mereka dari empati dan manipulatif yang rendah (psikopati "primer") dan tingkat keterlibatan mereka dalam perilaku antisosial (psikopati "sekunder").Mereka juga menilai gaya keterikatan mereka di sepanjang dimensi kecemasan (takut ditinggalkan) dan penghindaran (ketidakmampuan untuk dekat dengan orang lain).

Fakta bahwa peserta menilai diri mereka sendiri di dua kesempatan tes memungkinkan tim Savard untuk memeriksa efek, dari waktu ke waktu, dari efek satu pasangan pada skor pasangan lainnya. Semua pasangan adalah heteroseksual, sehingga desain penelitian memungkinkan para peneliti untuk meneliti efek dari pasangan pria pada istrinya, dan sebaliknya. Ini diterjemahkan menjadi melihat efek aktor (katakanlah, pria) pada pasangannya serta sebaliknya, efek wanita (sekarang aktor) pada pria (sekarang pasangan dalam analisis).

Penulis dapat membandingkan, kemudian, kekuatan hubungan dari "aktor" ke "pasangan" dibandingkan dengan kekuatan hubungan dari "pasangan" ke "aktor." Penulis juga harus memperhitungkan perubahan dari waktu ke waktu pada setiap pria dan setiap wanita, terpisah dari efek yang mereka miliki satu sama lain (efek aktor-aktor).

Akankah, ketika debu dibersihkan dari perbandingan ini, akan ada efek aktor A pada pasangan B, dan sebaliknya? Apakah ini berlaku untuk pria dan wanita? Efek aktor-aktor menunjukkan bahwa untuk pria, tetapi bukan wanita, tingkat psikopati primer yang lebih tinggi pada saat tes pertama (ketidakpekaan) memprediksi tingkat penghindaran keterikatan yang lebih tinggi pada saat tes kedua.

Pria juga menunjukkan hubungan yang lebih kuat sepanjang waktu antara psikopati primer dan kecemasan terkait keterikatan, yang berarti bahwa pria yang lebih psikopat juga mengungkapkan ketakutan yang lebih besar akan keintiman.

Namun, baik untuk pria maupun wanita, sifat psikopat sekunder (terlibat dalam tindakan antisosial) memprediksi penghindaran keterikatan dan kecemasan yang lebih besar dari waktu ke waktu. Perilaku impulsif dan tidak bertanggung jawab, dari waktu ke waktu, menjadi semakin terkait dengan ketakutan akan penolakan dan kecenderungan untuk menarik diri dari pasangan.

Memeriksa efek pasangan-aktor untuk pria terhadap wanita menunjukkan hal berikut: Jika Anda seorang wanita, memiliki pasangan pria yang lebih tinggi dalam psikopati di sepanjang dimensi ketidakpekaan dan impulsif pada awalnya mungkin membuat Anda lebih mungkin untuk melepaskan diri darinya selama waktu.

Sebaliknya, pria yang berpasangan dengan wanita lebih tinggi hanya dalam dimensi impulsif psikopati menjadi lebih cemas dalam keterikatan. Wanita antisosial mungkin telah menyebabkan pasangan pria mereka merasa lebih takut ditolak, lebih tergantung, dan lebih tidak stabil secara emosional.

Apakah korelasi menunjukkan sebab-akibat? Belum tentu. Tetapi desain penelitian memungkinkan para peneliti ini untuk secara definitif menguji jalur di mana psikopati memprediksi keterikatan dan, sebaliknya, keterikatan memprediksi psikopati. Sebagai peneliti menyimpulkan, "ciri-ciri kepribadian psikopat harus dianggap sebagai prediktor ketidakamanan lampiran, bukan sebaliknya, dalam perspektif diadik".

Singkatnya:

  • Jika Anda adalah pasangan wanita dari seorang pria yang cenderung ke arah ketidakpekaan atau akhir spektrum psikopat yang tidak berperasaan, bersiaplah untuk masa-masa sulit di masa depan. Ketidakmampuannya untuk berempati dengan Anda mungkin hanya membuat Anda mundur lebih jauh ke dalam diri Anda sendiri.
  • Jika pasangan Anda tinggi dalam komponen impulsif psikopati, kesulitan Anda mungkin memburuk terlepas dari apakah Anda laki-laki atau perempuan dalam hubungan tersebut. Jika kepribadian Anda sendiri yang bermasalah (yaitu Anda memiliki tingkat psikopati yang tinggi), kemampuan Anda untuk berhubungan erat dengan orang yang Anda janjikan mungkin akan terkikis seiring waktu.

Mengetahui tentang temuan ini, adakah yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan hubungan dengan orang yang mengidap psikopati tinggi? Tampak bagi saya bahwa, dipersenjatai dengan temuan penelitian ini, Anda dapat meningkatkan tekad Anda untuk mencari intervensi di mana Anda mengatasi peran kepribadian Anda dan pasangan Anda dalam kemampuan akhirnya hubungan Anda untuk berhasil.

***
Solo, Rabu, 1 September 2021. 10:04 am
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko