Ilmu Politik [21] Bangkitnya Politik Berbasis Identitas dan Dampaknya pada Negara

Hasilnya adalah, negara-negara ini ditinggalkan oleh modal global yang buta negara dan mengalir ke negara mana pun yang menawarkan pengembalian terbaik dan menyambut mereka

Rabu, 19 Juni 2019 | 11:08 WIB
0
464
Ilmu Politik [21] Bangkitnya Politik Berbasis Identitas dan Dampaknya pada Negara
Ilustrasi politik identitas (Foto: BBC.com)

Globalisasi dan Parokialisme

Bersamaan dengan globalisasi dunia telah muncul tren di mana di negara-negara di seluruh dunia, kepentingan parokial dan kepentingan chauvinistik telah muncul sebagai respons terhadap proses globalisasi.

Kemunculan ini terutama disebabkan oleh kenyataan bahwa globalisasi menguntungkan beberapa orang dengan mengorbankan banyak orang dan karenanya, orang-orang yang kehilangan haknya dan yang tidak memiliki hak menemukan suara dan ekspresi melalui kepentingan parokial yang muncul untuk mendorong kepentingan mereka yang ditinggalkan oleh globalisasi. proses.

Dengan kata lain, ketika globalisasi memihak mereka yang trampil dan mereka yang paham memanfaatkan peluang yang dilontarkan oleh globalisasi, kepentingan mereka yang kalah dalam proses ini dijaga oleh kepentingan parokial.

Baca Juga: Politik Identitas versus Politik Tanpa Identitas

Partai-partai dengan agenda lokalisasi menimbulkan ancaman bagi proses globalisasi karena mereka mengancam untuk menggagalkan integrasi ekonomi dunia ke dalam ekonomi global. Oleh karena itu, para pemimpin bisnis harus menyadari tren ini dan memastikan bahwa perusahaan mereka menawarkan manfaat kepada semua orang, bukan beberapa. Ini berarti bahwa perusahaan global harus mengglobalisasi atau menyesuaikan kebijakan global mereka dengan kondisi lokal sehingga manfaatnya didistribusikan secara merata dan bukannya condong untuk menguntungkan beberapa orang.

Bangkitnya Politik Berbasis Identitas

Munculnya kepentingan parokial dan chauvinistik juga telah mendorong munculnya politik berbasis identitas di mana partai-partai politik dan partai-partai yang menjadi identitas lokal, regional, dan nasional telah muncul untuk merebut kembali ruang yang telah ditinggalkan sebagai negara mereka mengglobal dan mengintegrasikan diri ke dalam ekonomi global.

Penulis terkenal, Amy Chua, menunjukkan dalam bukunya, The World on Fire bahwa karena proses globalisasi menguntungkan bagian-bagian tertentu, mereka yang telah ditinggalkan dari proses semakin beralih ke politik identitas dan memprotes korporasi global dalam cara yang bisa digambarkan sebagai berasal dari api amarah.

Situasi ini berhadapan dengan banyak negara di Asia di mana partai-partai regional dan chauvinistic semakin meningkat untuk melawan proses globalisasi.

Memang, situasi di negara-negara seperti India dan Thailand bersama dengan Indonesia telah menjadi begitu buruk sehingga ada kemacetan yang nyata dalam proses globalisasi, yang semakin tidak dapat bergerak maju karena ketidaktaatan sistem politik untuk mengembangkan konsensus tentang cara bergerak maju dengan integrasi global.

Dampaknya pada Negara
 
Munculnya politik berbasis parokial dan identitas memiliki dampak parah pada negara-negara. Sebagai contoh, tidak mungkin lagi bagi partai-partai politik utama di negara-negara ini untuk bergerak maju dengan integrasi global dalam menghadapi protes keras dari partai-partai lokal dan regional.

Lebih jauh, proses globalisasi sangat terancam karena kemacetan dalam sistem politik yang timbul dari konflik antara mereka yang telah mendapat manfaat dari globalisasi dan mereka yang telah ditinggalkan dari proses tersebut.
 
Memang, di banyak negara Asia, adalah umum untuk menemukan protes dan penolakan berskala besar terhadap masuknya perusahaan-perusahaan global ke negara-negara tersebut sehingga mustahil bagi negara-negara ini untuk mengintegrasikan diri mereka ke dalam ekonomi global.

Baca Juga: Hati-hati, Politik Identitas Bisa Menguntungkan Lawan

Lebih jauh, di negara-negara seperti Indonesia dan India, telah terjadi kekerasan yang juga diarahkan pada perusahaan-perusahaan global yang memaksa banyak dari mereka untuk meninggalkan upaya mereka untuk berkembang di negara-negara ini.

Oleh karena itu, hasil bersihnya adalah bahwa negara-negara ini ditinggalkan oleh modal global yang buta negara dan mengalir ke negara mana pun yang menawarkan pengembalian terbaik dan menyambut mereka dengan tangan terbuka.
 
Akhirnya, tergantung pada pembuat kebijakan di negara-negara berkembang untuk menjelaskan manfaat dari proses globalisasi kepada warga negara mereka.

Kampanye kesadaran bersama dan program pendidikan yang ditargetkan harus diambil oleh pemerintah dan kamar dagang dan badan industri untuk menyampaikan pesan kepada warga bahwa globalisasi pada akhirnya adalah proses yang mirip dengan gelombang pasang yang mengangkat semua kapal.
 
***
Solo, Rabu, 19 Juni 2019. 10:53 am
'salam kritis penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko