Cara Budaya Memengaruhi Welas Asih

Cobalah lebih menerima emosi negatif secara umum. Sekalipun kita cenderung berfokus pada hal positif, mengurangi rasa takut akan hal negatif dapat membantu kita melihat kebutuhan orang lain dengan lebih jelas.

Kamis, 10 Maret 2022 | 14:15 WIB
0
90
Cara Budaya Memengaruhi Welas Asih
image: Kiddipedia

Di mana ada penderitaan, di situ ada welas asih.

Poin-Poin Penting

  • Belas kasih tidak hanya tentang membantu orang lain, tetapi juga benar-benar melihat kebutuhan orang lain.
  • Kecenderungan kita untuk menghindari perasaan negatif dapat memengaruhi respons welas asih kita.
  • Budaya mempengaruhi bagaimana orang mengkonseptualisasikan kasih sayang dan bagaimana mereka mengekspresikannya.
  • Welas asih dapat membantu kita menemukan makna dalam hidup dan memperoleh kesejahteraan—tidak hanya untuk orang lain, tetapi juga untuk diri kita sendiri.

Jika sekelompok turis asing dalam pelayaran intergalaksi yang spektakuler melakukan pit-stop singkat di planet ketiga dari matahari sore ini, mereka kemungkinan akan sedikit bingung.

Begitu banyak keindahan yang dimiliki penduduk bumi ini, mereka akan menggelengkan kepala runcing mereka, dan begitu banyak rasa sakit.

Kemudian, salah satu turis, seorang ahli bahasa dilettante yang mengambil jurusan Bahasa Eksotis Bima Sakti di perguruan tinggi, akan mengingat sebuah kata dari beberapa bahasa (Jerman, dia curiga) yang paling tepat menggambarkan zeitgeist Bumi saat ini: Weltschmerz. “Dunia sakit” dalam terjemahan literalnya, Weltschmerz mengacu pada keletihan dan keputusasaan eksistensial dalam menanggapi keadaan dunia, dia akan menjelaskan, mengangkat jari telunjuknya yang panjang.

Dimana Ada Penderitaan, Disitu Ada Kasih Sayang

Sementara pengunjung asing mungkin tidak memahami sumber penderitaan kita (berita tentang bencana di Bumi mungkin tidak mencapai gelombang udara mereka secara tepat waktu), mereka akan segera melihat fenomena lain yang membantu menentukan kondisi manusia, sesuatu yang berada tepat di sebelah penderitaan manusia: welas asih (dalam bahasa Sansekerta karuṇā, dalam bahasa Jepang omoiyari, dalam bahasa Denmark medfølelse, tamu poliglot menambahkan dengan bangga).

Beberapa dekade penelitian telah mengungkapkan wawasan menarik tentang bagaimana mekanisme yang didorong oleh evolusi untuk ingin meringankan penderitaan orang lain dapat memiliki implikasi mendalam pada kesejahteraan kita sendiri. Charles Darwin menggambarkan belas kasih sebagai salah satu karakteristik kita yang paling mulia. Albert Einstein yakin bahwa jalan keluar dari penjara kita yang hanya mementingkan diri sendiri adalah melalui "memperluas lingkaran kasih sayang kita untuk merangkul semua makhluk hidup dan seluruh alam dalam keindahannya."

Master Buddhis Zen Thich Nhat Hanh mengajarkan tentang antar-makhluk—keterkaitan suci kita satu sama lain. Sama seperti bunga yang mengandung matahari, hujan, bumi, tulisnya, sama seperti seluruh planet "adalah satu sel raksasa, hidup, bernapas, dengan semua bagian kerjanya terhubung dalam simbiosis," demikian pula kehidupan manusia kita, dengan sepuluh ribu kegembiraan dan sepuluh ribu kesedihan kita, terjalin dengan orang lain, dekat dan jauh.

Psikolog Birgit Koopmann-Holm mempelajari welas asih lintas budaya. Di antara wawasannya yang paling penting adalah bahwa welas asih bukan hanya tentang membantu orang lain. Ini juga tentang melangkah mundur dan benar-benar melihat kebutuhan orang lain.

Berikut adalah 9 pertanyaan dengan Dr. Koopmann-Holm tentang welas asih.

Apa itu welas asih?

Welas asih adalah emosi yang kompleks dengan banyak komponen. Langkah pertama melibatkan kesediaan untuk memperhatikan penderitaan orang lain. Langkah kedua adalah keinginan dan motivasi untuk meringankan penderitaan mereka.

Apa yang menggerakkan kita menuju welas asih?

Ada berbagai model yang menjelaskan mengapa kita membantu orang lain yang membutuhkan. Beberapa orang mengalami tekanan pribadi karena melihat orang lain menderita. Jadi, terkadang, motivasi mereka untuk membantu mungkin berasal dari upaya mereka untuk menyingkirkan kesusahan mereka sendiri. Kemungkinan lain lebih altruistik dan berkaitan dengan perhatian empatik. Saat itulah orang merasakan empati dan karena itu terdorong untuk meringankan penderitaannya.

Bagaimana keinginan untuk menghindari perasaan negatif memengaruhi kemampuan kita untuk berbelas kasih?

Di lab kami, kami mempelajari bagaimana keinginan orang untuk menghindari perasaan emosi negatif memengaruhi respons welas asih mereka. Kami mempresentasikan peserta lintas budaya dengan gambar berbeda yang menggambarkan penderitaan (misalnya, kecelakaan mobil atau tunawisma) dan peserta menunjukkan apa yang mereka ingat pernah lihat (misalnya, pria tunawisma atau mobil cantik di belakangnya).

Kami menemukan bahwa semakin banyak orang ingin menghindari perasaan negatif, semakin sedikit mereka melaporkan melihat aspek negatif dari gambar, atau bahkan merasakan gambar negatif dari adegan yang ambigu. Jadi, tujuan emosional kita memengaruhi apa yang kita rasakan, dan akibatnya, bagaimana kita merespons. Jika Anda bahkan tidak mau memperhatikan penderitaan, Anda mungkin kehilangan kesempatan untuk berbelas kasih.

Jika kecenderungan alami kita adalah menghindari perasaan negatif, mengapa kita bersandar pada penderitaan orang lain?

Ada perbedaan individu dan budaya dalam seberapa banyak orang ingin menghindari perasaan emosi negatif. Beberapa orang bertekad untuk menghindarinya dengan segala cara. Sebagian besar dari kita idealnya tidak ingin merasakan emosi negatif—mereka hanya merasa tidak enak. Tetapi ada perbedaan antara menerima emosi negatif ketika kita benar-benar merasakannya dan mendorongnya keluar, bahkan pada tanda-tanda kemarahan, ketakutan, atau kesedihan sekecil apa pun.

Saya pikir itu semua bermuara pada hubungan manusia. Ketika Anda melihat orang lain menderita, Anda mungkin mengenali pengalaman rasa sakit Anda sebelumnya, yang kemudian mendorong Anda untuk terhubung dan membantu orang lain untuk meringankan penderitaan mereka.

Penelitian kami menunjukkan bahwa ketika orang terkena peristiwa negatif dalam hidup mereka, hal itu dapat membuat mereka kurang menghindari emosi negatif. Mereka menjadi lebih baik dengan merasakan emosi itu.

Ini mirip dengan terapi eksposur. Jika Anda takut ular, Anda menghindari mereka. Tetapi setelah cukup terpapar ular, Anda mengetahui bahwa ketakutan Anda tidak akan membunuh Anda dan Anda mulai menguranginya. Jika orang dapat kurang fokus pada diri mereka sendiri dan hal-hal negatif yang mereka alami ketika mereka melihat orang lain menderita, maka mungkin mereka akan lebih terdorong untuk membantu.

Bagaimana budaya memengaruhi welas asih?

Budaya mempengaruhi banyak aspek kasih sayang, termasuk konsepsi, pengalaman, dan ekspresinya. Menurut orang-orang dari budaya yang berbeda, apa artinya berbelas kasih?

Rekan saya dan saya menjelajahi ini dengan melihat bagaimana peserta di AS dan Jerman menggunakan kartu ungkapan simpati untuk mengekspresikan welas asih. Kami menemukan bahwa bahkan di antara dua budaya Barat itu, ada perbedaan dalam apa yang orang anggap sebagai respons welas asih yang tepat.

Misalnya, di Amerika Serikat, ketika menanggapi penderitaan orang lain, orang cenderung lebih fokus pada hal positif. Mereka mungkin mengirim kartu ungkapan simpati dengan pesan seperti, "Semoga kenangan Anda memberi Anda kenyamanan." Di Jerman, fokusnya lebih pada hal-hal negatif. Kartu ungkapan simpati mungkin berbunyi, “Kata-kata tidak akan meringankan hati yang berat.” Selanjutnya, kartu ungkapan simpati Jerman cenderung hitam putih, sedangkan kartu Amerika cenderung menggunakan warna-warna pastel dan gambar hidup.

Dalam penelitian lain, kami menyelidiki tanggapan welas asih yang ingin diterima orang-orang ketika mereka sendiri menderita. Kami menemukan bahwa, sekali lagi, bagi orang Amerika, kartu ungkapan simpati yang berfokus pada hal positif terasa lebih berbelas kasih, membantu, dan menghibur. Hal sebaliknya terjadi pada orang Jerman. Bagi mereka, kartu yang menggemakan rasa sakit mereka terasa lebih menghibur dan penuh kasih.

Kami juga melakukan penelitian di mana kami meminta peserta untuk memilih wajah yang terlihat paling welas asih dari 300 pasangan wajah yang berbeda. Temuan kami mengungkapkan bahwa bagi orang Amerika, wajah penuh kasih memiliki sedikit senyuman. Bukan senyum lebar dan bahagia, tetapi senyum lembut—mungkin untuk menunjukkan bahwa semuanya akan baik-baik saja.

Di sisi lain, di Jerman, konseptualisasi wajah welas asih sebenarnya adalah cerminan dari kesusahan orang lain. Faktanya, penelitian kami dengan peserta dari Ekuador, Cina, dan Burkina Faso menunjukkan bahwa bagi mereka juga, mirip dengan orang Jerman, wajah penuh kasih mencerminkan kesusahan mereka dan kurang positif dibandingkan dengan AS.

Satu penjelasan yang menjelaskan perbedaan budaya ini adalah preferensi kita untuk keadaan afektif tertentu. Semakin Anda ingin menghindari perasaan emosi negatif, semakin sedikit Anda berpikir bahwa respons welas asih harus mencakup keadaan tersebut. Jika Anda benar-benar tidak ingin merasa buruk dan seseorang mencerminkan kesedihan Anda kembali kepada Anda, kemungkinan besar Anda tidak akan menganggapnya sebagai respons yang paling membantu.

Apa saran Anda untuk menunjukkan welas asih kepada seseorang dari budaya lain yang sedang menderita?

Mulailah dengan rendah hati. Jangan secara otomatis berasumsi bahwa Anda tahu persis apa yang mereka butuhkan. Anda dapat bertanya kepada mereka apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu. Anda dapat mengamati mereka dan mencoba memahami konteks budaya dan keadaan individu mereka. Juga, tetap autentik—jangan lakukan sesuatu yang menurut Anda bukan hal yang benar untuk dilakukan.

Apakah beberapa budaya lebih welas asih daripada yang lain?

Ada studi lintas budaya tentang seberapa banyak orang membantu orang lain yang membutuhkan, misalnya ketika mereka melihat orang buta menyeberang jalan. Beberapa penelitian ini menemukan bahwa dalam budaya Amerika Latin, di mana istilah simpatia sangat lazim, atau di negara-negara miskin, orang cenderung lebih “berbelas kasih”. Namun, kita harus mengambil temuan ini dengan sebutir garam, karena ketika peneliti Barat memutuskan seperti apa kasih sayang di budaya lain, mereka mungkin mengabaikan bentuk kasih sayang penting lainnya.

Bagaimana welas asih dapat bermanfaat bagi kesejahteraan kita?

Saya berharap fokus kesejahteraan akan lebih condong ke arah kasih sayang, rasa syukur, dan kekaguman daripada kebahagiaan, seperti yang lazim dalam budaya Barat. Penelitian menunjukkan berulang kali bahwa keinginan untuk mengejar kebahagiaan sebenarnya menjadi bumerang kecuali jika kita mendefinisikan kebahagiaan dengan cara yang saling bergantung (misalnya, dalam hal hubungan kita dengan orang lain). Temuan ini telah direplikasi di banyak budaya. Ketika kita mundur dari keinginan kita sendiri dan memikirkan orang lain, ironisnya, itu membuat kita lebih bahagia. Dengan demikian, belas kasih bersama dengan emosi yang melibatkan sosial lainnya mungkin menjadi kunci untuk menemukan makna dalam hidup dan memperoleh kesejahteraan—tidak hanya untuk orang lain, tetapi juga untuk diri kita sendiri.

Bagaimana kita bisa menjadi lebih berbelas kasih?

Cobalah lebih menerima emosi negatif secara umum. Sekalipun kita cenderung berfokus pada hal positif, mengurangi rasa takut akan hal negatif dapat membantu kita melihat kebutuhan orang lain dengan lebih jelas.

Saat pesawat ruang angkasa membubung ke dalam kegelapan yang luas, penumpang yang telah bermimpi mengunjungi Bumi yang luar biasa sejak masa mudanya mengingat kata lain dari buku pelajarannya. Itu adalah kata yang penuh harapan dan kebaikan, kerentanan dan tanggung jawab (konsep klasik duniawi); sebuah kata yang mengungkapkan bahwa terlepas dari perbedaan mereka, manusia berbagi ikatan suci milik satu keluarga. (Oh, apa yang akan dia berikan untuk menjadi bagian dari keluarga itu!)

Ubuntu (di Zulu, dia yakin). Aku ada karena kita.

"Aku mendukungmu, Earthlings," dia akan bergumam pelan, menatap penuh kerinduan pada permata biru yang mempesona yang semakin kecil di bawahnya. "Jaga satu sama lain, dan rumahmu yang berharga."

***
Solo, Kamis, 10 Maret 2022. 2:04 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko