TV [12] Dasar-Dasar Kepemimpinan untuk Mengelola Tim Virtual secara Efektif

Pemimpin tim virtual harus mengadopsi pendekatan yang merupakan perpaduan yang bagus dari semua gaya, bertindak sebagai prinsip panduan untuk mengelola tim virtual secara efektif.

Senin, 11 Januari 2021 | 18:16 WIB
0
21
TV [12] Dasar-Dasar Kepemimpinan untuk Mengelola Tim Virtual secara Efektif
ilustr: Lynda.com

Tim virtual global dicirikan oleh anggota tim yang berlokasi di geografi dan zona waktu yang berbeda dengan alat teknologi informasi dan komunikasi sebagai satu-satunya antarmuka bagi mereka untuk berinteraksi. Tim virtual menawarkan tantangan unik. Untuk mengatasi tantangan ini dan melepaskan kreativitas dan potensi semua anggota tim, pemimpin tim virtual harus mengadopsi perpaduan dari tiga gaya kepemimpinan - transaksional, transformasional, dan situasional.

Studi penelitian menunjukkan bahwa gaya kepemimpinan memiliki efek yang lebih besar pada produktivitas tim proyek virtual dibandingkan dengan gaya kepemimpinan pada tim kolokasi tradisional. Temuan ini membuatnya penting bagi semua pemimpin atau manajer tim virtual untuk meninjau kembali pendekatan kepemimpinan mereka untuk tim virtual yang efektif.

Seorang pemimpin tim virtual global harus memiliki kemampuan tekno-sosio-emosional tingkat tinggi dan harus mampu mencapai keseimbangan sempurna antara tiga gaya kepemimpinan berikut dan menciptakan pendekatan khas untuk mengelola multi-budaya, multi-bahasa, multi-geografi dan tim anggota multi-zona waktu.

1. Pendekatan Transaksional - Menurut Pendekatan Transaksional, fokus utama pemimpin adalah pada pelaksanaan tugas dan pencapaian tujuan tim sesuai jadwal yang ditentukan. Untuk memenuhi fokus ini, pemimpin harus memastikan:

  • Komunikasi rutin dengan anggota tim baik di dalam maupun di luar lingkungan tim.
  • Gambaran yang jelas dan rinci tentang tujuan tim yang dipahami dengan baik dan disepakati oleh semua anggota tim.
  • Penggunaan berbagai media yang tersedia sesuai permintaan situasi.
  • Peran dan tanggung jawab setiap anggota didefinisikan dengan baik.
  • Akuntabilitas untuk setiap tugas diberikan.
  • Tanggapan reguler dan cepat untuk masalah, saran, dan pertanyaan apa pun.
  • Umpan balik dan apresiasi berkelanjutan diberikan jika diperlukan.
  • Tindak lanjuti pencapaian proyek secara teratur untuk memantau kinerja dan kepatuhan terhadap jadwal dan prosedur.
  • Laporan kemajuan proyek dibagikan oleh semua anggota secara teratur.

2. Pendekatan Transformasional - Menurut Pendekatan Transformasional, pemimpin harus menggunakan mekanisme yang berbeda untuk memotivasi dan menginspirasi anggota. Ini membutuhkan pemberian perhatian, pengasuhan dan dukungan intelektual. Ini sangat diperlukan untuk berbagi pengetahuan serta menciptakan tim yang berkomitmen dan terlibat. Pemimpin diharapkan untuk:

  • Membina Identitas Tim dalam tahap pembentukan tim virtual - Ini dapat difasilitasi dengan pertemuan awal dengan menggunakan alat TIK seperti konferensi video; surat orientasi dengan catatan selamat datang, aturan dasar untuk prosedur dan proses, memperkenalkan anggota, dan lain-lain. Hal ini membantu membangun budaya dan nilai tim virtual bersama dalam budaya organisasi yang lebih besar. Ini bertindak sebagai kekuatan integrasi untuk tim.
  • Bangun kepercayaan - Kepercayaan adalah unsur utama tim virtual yang sukses. Pemimpin harus berbicara tentang kepercayaan secara eksplisit pada tahap awal pembentukan tim sehingga ketika masalah muncul, anggota bersiap untuk menghadapinya. Ini melibatkan mengetahui bagaimana mengekspresikan frustrasi mereka, mengakui jika mereka tertinggal, mencari bantuan jika terjadi masalah apa pun serta menjaga komitmen dan memberi tahu sebelumnya jika diperkirakan ada penundaan.
  • Bantu anggota membangun hubungan dan ikatan sosial yang kuat - Karena anggota hampir tidak bisa berinteraksi dalam ruang fisik yang sama, pemimpin harus menyediakan kesempatan, waktu dan alat yang memadai bagi anggota untuk terhubung satu sama lain pada tingkat pribadi baik dalam rapat tim atau secara terpisah. Ini akan membantu membangun hubungan yang sangat bermanfaat dalam menjaga anggota tetap terlibat dan berkomitmen pada tujuan tim.
  • Mendorong Kolaborasi dan Kohesi: Pemimpin harus menyediakan platform bersama seperti wiki atau blog kepada anggota untuk mendiskusikan pembelajaran, pendapat, saran, dan kecemasan mereka dengan bebas. Ini akan membantu mereka untuk merefleksikan dan mengungkapkan aspek tim di luar tugas yang ada.

3. Pendekatan Situasional - Menurut pendekatan ini, pemimpin tim virtual harus mengadopsi pendekatan yang sesuai dengan situasi yang dihadapi. Ini membutuhkan tingkat fleksibilitas, kemampuan beradaptasi dan kemampuan yang tinggi untuk menganalisis situasi yang dihadapi. Misalnya jika proyek tidak memenuhi tenggat waktunya maka pemimpin harus menyesuaikan gaya perintah dan kendali untuk memastikan kepatuhan. Pemimpin juga harus peka terhadap budaya yang berbeda. Ini harus tercermin dalam pendekatan ini untuk mengelola motivasi anggota untuk bekerja dan gaya komunikasi. Misalnya, seorang pekerja Amerika menganggap gaji/status sebagai motivasi sementara seorang pekerja Jepang lebih menghargai situasi kerja yang harmonis dan tidak ambigu.

Jadi, kita melihat bahwa tidak ada gaya kepemimpinan yang cocok untuk semua dalam hal mengelola tim virtual. Pemimpin tim virtual harus mengadopsi pendekatan yang merupakan perpaduan yang bagus dari semua gaya yang dibahas di atas. Diskusi ini bertindak sebagai prinsip panduan untuk mengelola tim virtual secara efektif.

***
Solo, Senin, 11 Januari 2021. 5:52 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo