Fakta

Air Mata Tumpah Tatkala Raksasa Italia Gagal Melangkah ke Piala Dunia

Sepakbola, Italia, Piala Dunia, Headline
Tim Gli Azzurri meratapi kegagalan ke Piala Dunia (Foto: Mirror.co.uk)
Tragis! 18 kali terlibat di pesta sepak bola dunia terbesar bernama Piala Dunia, 4 kali kampiun dari 6 kali menjadi finalis, Italia gagal ke Piala Dunia.

Ada banyak cerita suka dan bahkan duka menjelang Piala Dunia yang akan berlangsung di Rusia tahun depan. Kala Islandia tertawa gembira karena lolos kali pertama ke pesta akbar sepak bola, Italia dibalut oleh air mata karena justru gagal melangkahkan kaki ke turnamen paling bergengsi di dunia si kulit bundar.

Sinyal buruk Italia memang telah terasa sejak mereka berada di Grup G Kualifikasi Piala Dunia. Gli Azzurri tersisih oleh Spanyol yang justru menjadi penguasa grup. Saat itu, tujuh kemenangan, dua kali imbang, dan sekali kalah memaksa mereka harus berada di posisi kedua.

Untuk dapat ke Rusia, mereka harus menjalani play-off dan bersua Swedia yang justru mampu membungkam mereka 1-0 di leg pertama dan setelahnya tinggal menahan Gli Azzurri 0-0 saat tampil di San Siro, Milan, Senin 13 November 2017 waktu setempat.

Air mata pun tumpah. Para penonton di stadion milik AC Milan banyak yang terlihat tak kuasa berdiri melihat Italia dipastikan tidak lolos ke Piala Dunia 2018.

Sedangkan di lapangan pertandingan, seperti dilansir TheGuardian.com, Gianluigi Buffon yang telah 20 tahun membela Italia pun tak dapat membendung air mata. Kiper Gli Azzurri yang juga berkarier di Juventus itu sesenggukan, dan berusaha terlihat tegar.

“Tidak ada yang perlu dikambinghitamkan,” Buffon berusaha tegar, menanggapi kegagalannya mengantarkan Italia ke Piala Dunia. “Meskipun memang ada yang paling menyedihkan, karena akhirnya justru harus seperti ini.”

Laga di San Siro itu sendiri akhirnya dipastikan menjadi pertandingan terakhir Buffon bersama timnas Italia. Takkan ada lagi nama Buffon di skuat Gli Azzurri. Rencana dia gantung sepatu dari timnas Italia setelah Piala Dunia justru dipercepat setelah dipastikan gagal melangkah ke Rusia.

Buffon tak kuasa menahan air mata (Foto: The Guardian)
Buffon tak kuasa menahan air mata (Foto: The Guardian)

Hampir sulit dipercaya mengingat Italia pernah empat kali menjadi pemilik peringkat pertama FIFA. Terlebih, mereka pun telah 18 kali terlibat di pesta sepak bola dunia terbesar bernama Piala Dunia. Selain juga, mereka sendiri telah empat kali menjadi kampiun di turnamen itu dari enam kali menjadi finalis.

Bagi fan Gli Azzurri, rasanya baru kemarin melihat mereka mengangkat trofi Piala Dunia ketika turnamen itu berlangsung di Jerman. Ya, sejak tahun 2006 itu, telah 10 tahun lebih tak pernah lagi melihat Italia mengangkat trofi paling bergengsi, dan kini justru terpuruk hingga gagal ke Piala Dunia.

Baca Juga:  Perjalanan Islandia, Negara Kecil ke Pesta Sepak Bola Terbesar Dunia

Publik Italia dan penggemar timnas tersebut belum lupa bagaimana final Piala Dunia 2006, kala mereka berhadapan di final lawan Prancis. Tandukan Zinedine Zidane atas Marco Materazzi diabadikan lewat patung, dan sisi lain kedua nama itu pun menghiasi sejarah final di mana mereka  pun sama-sama mencetak gol.

Saat itu, Italia meraih trofi setelah Andrea Pirlo, Materazzi, De Rossi, Alessandro Del Piero, dan Fabio Grosso sukses melesakkan bola ke gawang Prancis saat laga ditentukan lewat adu penalti.

Itu menjadi gelar terakhir Italia di Piala Dunia, yang juga ditandai kegagalan David Trezeguet dari kubu Prancis membobol gawang Italia. Saat itu Buffon tampak gagah di gawang Italia dan dia dielu-elukan sebagai pahlawan. Namun kini, tak hanya publik Italia menangis, namun ia sendiri mengakhiri karier bersama Gli Azzurri dengan air mata.

***