Wacana

Menggadang-gadang Pasangan Prabowo-AHY pada Pilpres 2019

Politik, Pilpres 2019, Prabowo Subianto, Agus Harimurti Yudhoyono, Susilo Bambang Yudhoyono, Headline
Dalam politik sesuatu yang dianggap mustahil sering jadi kenyataan, termasuk memasangkan Prabowo Subianto dengan Agus Harimurti Yudhoyono pada Pilpres 2019.

Pada Pilkada DKI Jakarta yang baru lalu, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto punya calon gubernur sendiri, Anies Baswedan dengan pasangannya Sandiaga Uno. Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) juga punya jagoannya, tidak lain putera sulungnya sendiri, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) yang berpasangan dengan Sylviana Murni.

Pada ajang Pilkada DKI Jakarta April 2017 lalu yang dijuluki “Pilpres Mini” itu, Prabowo berjaya karena Anies-Sandiaga menjadi juara setelah menang di putaran kedua melawan pasangan gubernur petahana Basuki Tjahaja Purnama dan Djarot Saeful Hidayat, sedangkan AHY-Sylvi tersingkir di putaran pertama.

Bahwa kemudian Prabowo berencana bertemu dengan SBY untuk sebuah “koalisi masa depan”, adalah peristiwa menarik yang bakal menyedot perhatian publik yang melek politik. Keduanya tentu bukan bicara soal Pilkada DKI Jakarta yang telah lewat, melainkan bicara sesuatu yang lebih prestis dan elitis lagi, yakni Pemilhan Presiden 2019.

prabowo2Sinyal bakal bertemunya dua tokoh sesama purnawirawan jenderal TNI Angkatan Darat itu disampaikan Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani yang konon tengah mencari jalan dan waktu kosong untuk mempertemukan Prabowo dan SBY. Pertemuan apa lagi kalau bukan membahas soal Pilpres 2019.

Menurut Ahmad Muzani, Prabowo dan SBY masih terus mencocokkan waktu akibat masing-masing memiliki agenda yang padat. “Insya Allah dalam waktu dekat keduanya akan ketemu pada waktu yang cocok,” katanya di Jakarta, Senin 24 Juli 2017 sebagaimana diberitakan Merdeka.com.

Jika dalam pertemuan nanti dibahas mengenai siapa yang bakal menjadi calon presiden dan wakilnya, Gerindra menurut Muzani terus mengupayakan mengusung kembali Prabowo sebagai calon presiden, sebagaimana yang terjadi pada Pilpres 2014 lalu.

Bagaimana dengan Partai Demokrat? Tentu saja menarik, sebab ada dua kemungkinan yang bisa terjadi; bisa mengusung SBY atau memajukan AHY.

Tidak mungkin mengusung salah satu di antara bapak-anak ini sebagai “sekadar” calon wakil presiden. Meski belum berpengalaman dan terjungkal di putaran pertama Pilkada DKI Jakarta, AHY tentu akan dipasang sebagai bakal calon presiden.

Baca Juga:  Demo 212; Unjuk Rasa, Unjuk Soliditas, dan Unjuk Kelemahan

Apakah SBY bisa mencalonkan diri padahal sudah dua kali berturut-turut menjadi Presiden RI?

Kenapa tidak? Sebab, tidak ada undang-undang atau bahkan konstitusi yang melarangnya. Kalau ini terjadi, maka Demokrat punya bakal calon presiden yang sudah dua kali menjadi presiden!

Dipasang sebagai bakal calon wakil presiden berpasangan dengan Prabowo, tipis kemungkinan terjadi karena berarti “turun derajat” bagi SBY, masak dari Presiden RI dua periode menjadi sekadar bakal calon wakil presiden, apa kata dunia!?

Yang mungkin bisa terjadi adalah memasangkan Prabowo dengan AHY. Tentu saja Prabowo sebagai capres dan AHY cawapres. Mengubah komposisi Prabowo-AHY menjadi AHY-Prabowo sangat tidak mungkin.

Di sisi lain, Demokrat kabarnya akan mengusung putra AHY menjadi calon orang nomor satu di Indonesia. “Ada kehendak dan keinginan agar Pak Prabowo kembali diusung terutama capres 2019,” kata Muzani seolah-olah mengunci posisi.

Tidak lupa Muzani mengklaim bahwa empat partai politi yang melakukan “Walk Out” pada pengambilan keputusan RUU Pemilu, yakni Partai Amanat Nasional (PAN), Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Gerindra dan Demokrat mulai membicarakan arah dukungan kepada Prabowo. Oleh karenanya, kata Muzani, Prabowo dan SBY akan bertemu untuk melakukan penjajakan koalisi.

Bagaimana dengan koalisi partai sebelah, partai politik pendukung pemerintah?

Kecuali PDI Perjuangan yang tidak atau belum menyatakan bakal mendukung Joko Widodo pada Pilpres 2019, setidak-tidaknya “koalisi sisa”, yakni Partai Golkar, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Partai Nasional Demokrat, Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan Partai Hanura, masih setia mengusung Jokowi sebagai capres petahana.

***