Virtual Reality Membengkokkan Rasa Waktu Anda

Eksperimen masa depan untuk menguji teori ini dapat menghasilkan wawasan baru untuk membantu desainer memaksimalkan manfaat dan meminimalkan kerugian dari kompresi waktu karena teknologi VR terus berkembang.

Rabu, 26 Mei 2021 | 18:54 WIB
0
41
Virtual Reality Membengkokkan Rasa Waktu Anda
ilustr: Experiencing virtual reality, photo concept (stock image).

Penelitian psikologi menunjukkan efek 'kompresi waktu' yang unik dari Virtual Reality (VR) atau realitas virtual.

Peneliti psikologi di UC Santa Cruz telah menemukan bahwa bermain game dalam VR menciptakan efek yang disebut "kompresi waktu", di mana waktu berjalan lebih cepat dari yang Anda kira. Grayson Mullen, yang merupakan sarjana ilmu kognitif pada saat itu, bekerja dengan profesor psikologi Nicolas Davidenko untuk merancang sebuah eksperimen yang menguji bagaimana efek VR pada indera waktu pemain game berbeda dari monitor konvensional. Hasilnya sekarang dipublikasikan di jurnal Timing & Time Perception.

Mullen merancang game labirin yang dapat dimainkan dalam format virtual reality dan konvensional, kemudian tim peneliti merekrut 41 mahasiswa sarjana UC Santa Cruz untuk menguji game tersebut. Peserta bermain dalam kedua format tersebut, dengan peneliti mengacak versi permainan mana yang dimulai oleh setiap siswa. Kedua versi pada dasarnya sama, tetapi labirin di masing-masing sedikit berbeda sehingga tidak ada pengulangan antar format.

Peserta diminta untuk berhenti memainkan game tersebut setiap kali mereka merasa sudah lima menit berlalu. Karena tidak ada jam yang tersedia, setiap orang harus membuat perkiraan ini berdasarkan persepsi mereka sendiri terhadap perjalanan waktu.

Studi sebelumnya tentang persepsi waktu dalam VR sering menanyakan peserta tentang pengalaman mereka setelah fakta, tetapi dalam percobaan ini, tim peneliti ingin mengintegrasikan tugas pengatur waktu ke dalam pengalaman VR untuk menangkap apa yang terjadi pada saat itu. Peneliti mencatat jumlah waktu sebenarnya yang telah berlalu ketika setiap peserta berhenti bermain game, dan ini mengungkapkan kesenjangan antara persepsi peserta tentang waktu dan kenyataan.

Studi tersebut menemukan bahwa peserta yang memainkan versi virtual reality dari game tersebut pertama kali bermain rata-rata 72,6 detik lebih lama sebelum merasa bahwa lima menit telah berlalu daripada siswa yang memulai dengan monitor konvensional.

Dengan kata lain, siswa bermain 28,5 persen lebih banyak daripada yang mereka sadari dalam VR, dibandingkan dengan format konvensional.

Efek kompresi waktu ini diamati hanya di antara peserta yang memainkan game dalam realitas virtual terlebih dahulu. Makalah ini menyimpulkan hal ini karena peserta mendasarkan penilaian mereka terhadap waktu di babak kedua pada perkiraan waktu awal apa pun yang mereka buat selama babak pertama, apa pun formatnya. Tetapi jika kompresi waktu yang diamati di babak pertama dapat diterjemahkan ke jenis pengalaman realitas virtual lain dan interval waktu yang lebih lama, ini bisa menjadi langkah maju yang besar dalam memahami cara kerja efek ini.

Meskipun ada banyak deskripsi informal tentang kompresi waktu dalam VR dari orang-orang yang pernah mengalaminya secara langsung, ini masih merupakan bidang penelitian yang aktif. Satu studi sebelumnya yang sangat terkenal menerapkan kompresi waktu VR untuk mempersingkat durasi pengobatan yang dirasakan untuk pasien kemoterapi, tetapi eksperimen itu tidak membandingkan VR dengan format layar konvensional.

"Ini adalah pertama kalinya kami benar-benar dapat mengisolasi bahwa bukan hanya Anda memainkan video game, atau konten apa pun yang Anda lihat," kata Mullen. "Ini benar-benar fakta bahwa itu adalah kenyataan virtual versus layar konvensional yang berkontribusi pada efek kompresi kali ini."

Kompresi waktu dapat berguna dalam beberapa situasi - seperti menjalani perawatan medis yang tidak menyenangkan atau melewatkan waktu dalam penerbangan yang panjang - tetapi dalam keadaan lain, hal itu dapat menimbulkan konsekuensi yang berbahaya.

"Sejak headset VR menjadi lebih nyaman dipakai untuk jangka waktu yang lebih lama, dan karena permainan yang lebih imersif dibuat untuk format ini, saya pikir akan lebih baik untuk menghindari hal itu menjadi seperti kasino virtual, di mana Anda akhirnya bermain lebih banyak karena Anda tidak menyadari berapa banyak waktu yang Anda habiskan," kata Mullen.

Penelitian tentang kecanduan game menunjukkan bahwa kehilangan jejak waktu selama bermain game dapat berdampak negatif pada siklus tidur dan suasana hati pemain. Efek ini bisa lebih terlihat dalam VR, tetapi Mullen mengatakan desainer game dapat membantu meminimalkan risiko, mungkin dengan mengintegrasikan jam yang akan muncul secara berkala selama bermain game.

Penting juga untuk mengetahui mengapa VR tampaknya berkontribusi pada kompresi waktu. Dalam makalah tersebut, Mullen memaparkan satu kemungkinan, yang berkaitan dengan fakta bahwa, dalam VR, seorang pemain memiliki kesadaran tubuh yang kurang. Profesor Psikologi Nicolas Davidenko, rekan penulis dan penasihat di makalah, menjelaskan mengapa ini mungkin penting.

"Dalam VR, ketika Anda melihat ke bawah, Anda mungkin tidak melihat apa pun di mana tubuh Anda biasanya berada, atau Anda mungkin melihat skema tubuh, tetapi tidak akan terasa seperti tubuh Anda," kata Davidenko. "Ada teori bahwa kita mungkin mengandalkan detak jantung kita dan ritme tubuh lainnya untuk membantu otak kita melacak perjalanan waktu, jadi jika indra tubuh Anda kurang jelas dalam realitas maya, Anda mungkin kehilangan denyut nadi mekanisme penunjuk waktu ini. . "

Eksperimen masa depan untuk menguji teori ini dapat menghasilkan wawasan baru untuk membantu desainer memaksimalkan manfaat dan meminimalkan kerugian dari kompresi waktu karena teknologi VR terus berkembang.

(Materials provided by University of California - Santa Cruz)

***
Solo, Rabu, 26 Mei 2021. 12:02 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko