Inilah Cara Krisis Epidemi Virus Corona Mengungkap Kekuatan Pembelajaran Sosial

Senin, 13 April 2020 | 09:16 WIB
0
93
Inilah Cara Krisis Epidemi Virus Corona Mengungkap Kekuatan Pembelajaran Sosial
ilustr: The New York Times

Krisis saat ini memaksa banyak dari kita untuk kembali belajar dari orang lain.

Orang-orang terus beradaptasi dengan lingkungannya. Sebagai contoh sepele, anda mungkin mulai memesan secara teratur dari restoran tertentu setelah beberapa pengalaman yang sangat positif dengan makanan mereka. Perubahan perilaku semacam itu adalah contoh "belajar" dan telah dipelajari oleh para psikolog selama lebih dari seabad.

Namun, belajar tidak terbatas pada efek pengalaman pribadi. Bahkan, sebagian besar perilaku kita tampaknya merupakan hasil dari mengamati perilaku orang lain atau mendengar/membaca tentang interaksi mereka dengan dunia. Kita belajar untuk mengikat sepatu kita bukan (hanya) melalui coba-coba tetapi karena orang tua kita menunjukkan kepada kita bagaimana hal itu dilakukan, kita mungkin mulai menghindari anjing setelah seseorang mengatakan kepada kita bahwa mereka digigit oleh satu, atau kita mungkin menemukan produk baru setelah melihat ulasan online oleh konsumen lain. Pembelajaran sosial - belajar dari orang lain - memengaruhi semua aspek kehidupan sehari-hari.

Yang penting, ini juga dapat memainkan peran penting dalam situasi krisis. Penelitian menunjukkan bahwa ketergantungan kita pada pembelajaran sosial bahkan meningkat ketika keadaan sangat ambigu atau tidak pasti, atau ketika konsekuensi potensial dari "belajar sendiri" mungkin mahal. Ketika kita mencoba menghadapi krisis saat ini, inilah yang sebenarnya terjadi: belajar melalui pengalaman pribadi kita mengambil tempat duduk belakang untuk belajar melalui pengamatan atau informasi verbal. Sungguh luar biasa betapa banyak dari kita yang tidak memiliki kontak langsung dengan coronavirus, namun hampir semua dari kita telah (kadang-kadang ekstensif) mengubah perilaku kita berdasarkan informasi yang dikirimkan secara sosial dari orang lain.

Ini menyoroti salah satu cara di mana pembelajaran sosial dapat sangat adaptif: Ketakutan dapat ditularkan secara sosial, yang dapat menuntun kita untuk mengubah perilaku kita dan memperlengkapi kita dengan kemungkinan untuk menghindari atau menghilangkan ancaman. Saat ini, orang di mana-mana dapat melihat konsekuensi yang diderita oleh orang lain sebagai akibat dari virus. Selain itu, kita tidak hanya belajar dari orang lain bahwa ada sesuatu yang harus ditakuti, tetapi juga bagaimana kita harus bersikap untuk mengurangi risiko pada diri kita sendiri dan orang lain. Ini mengambil banyak bentuk dan bentuk, dari pakar kesehatan yang menjelaskan kapan dan bagaimana cara mencuci tangan atau menjaga jarak, hingga orang-orang yang memposting gambar di media sosial secara besar-besaran untuk menunjukkan bahwa mereka dan teman sekamar mereka semua tinggal di rumah. Pembelajaran sosial juga dapat menciptakan tekanan sosial untuk benar-benar menindaklanjuti perilaku tersebut.

Bagi banyak dari kita, krisis telah memperkenalkan banyak perubahan pada lingkungan kita. Perubahan-perubahan ini membawa tantangan baru yang perlu kita adaptasi, jika hanya sementara: Kontak sosial mungkin sangat berkurang, harus tinggal di dalam rumah dapat menyebabkan kurangnya aktivitas fisik, bekerja dari rumah mungkin tidak ideal untuk semua orang, dan sebagainya . Di sini juga, pembelajaran sosial memainkan peran besar ketika kami mencoba menghadapi tantangan-tantangan ini, mengingat begitu banyak dari kita secara bersamaan menghadapi masalah yang sama. Seringkali, kita tidak perlu mencari solusinya secara individu: Orang-orang telah menarik perhatian ke platform yang ramah pengguna untuk obrolan video, menunjukkan kegiatan alternatif yang dapat anda lakukan di rumah atau online dengan teman atau keluarga, menawarkan saran untuk menjaga atau meningkatkan kesehatan mental , dan berbagi strategi untuk menghadapi situasi yang mungkin sulit, seperti harus bekerja dari rumah sambil juga menjaga anak-anak anda.

Penting untuk menyadari bahwa kemampuan kita untuk belajar secara sosial juga memiliki sisi gelap, dalam arti bahwa perilaku yang tidak diinginkan juga dapat ditransfer dengan sangat cepat. Misalnya, melihat orang lain memposting gambar toko kosong atau memperhatikan bahwa orang di sebelah anda di supermarket membeli dalam jumlah besar mengakibatkan perilaku penimbunan yang meluas. Tetap saja orang lain mungkin menolak untuk mengikuti pedoman karena lingkungan sosial mereka mencakup banyak orang yang percaya ancaman itu dilebih-lebihkan atau karena mereka secara rutin menemukan sumber media yang mempertanyakan nilai pedoman resmi.

Singkatnya, krisis saat ini secara mencolok menggambarkan kekuatan pembelajaran sosial dibandingkan dengan pembelajaran individual, coba-dan-kesalahan, yang memiliki lebih sedikit untuk ditawarkan dalam keadaan saat ini. Pembelajaran sosial membawa risiko tertentu dan mengharuskan kita untuk mengandalkan dan mempercayai orang lain. Namun demikian, ketika begitu banyak dari kita dihadapkan dengan krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya yang sama, kemampuan manusia yang luas untuk belajar dari orang lain terbukti sangat berharga.

***
Solo, Senin, 13 April 2020. 8:55 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko