Menggunakan Alat Mekanis Meningkatkan Kemampuan Bahasa Kita

Eksperimen ini menunjukkan bahwa setelah latihan motorik, peserta lebih baik dengan kalimat yang dianggap lebih sulit.

Senin, 22 November 2021 | 16:23 WIB
0
79
Menggunakan Alat Mekanis Meningkatkan Kemampuan Bahasa Kita
ilustr: Assorted hardware, arranged in shape of brain (stock image)

Kemampuan kita untuk memahami sintaksis kalimat kompleks adalah salah satu keterampilan bahasa yang paling sulit untuk diperoleh. Pada tahun 2019, penelitian telah mengungkapkan korelasi antara mahir dalam penggunaan alat dan memiliki kemampuan sintaksis yang baik.

Sebuah studi baru, oleh para peneliti dari Inserm, CNRS, Université Claude Bernard Lyon dan Université Lumière Lyon bekerja sama dengan Karolinska Institutet di Swedia, kini telah menunjukkan bahwa kedua keterampilan bergantung pada sumber daya neurologis yang sama, yang terletak di wilayah otak yang sama.

Selain itu, pelatihan motorik menggunakan alat meningkatkan kemampuan kita untuk memahami sintaksis kalimat kompleks dan -- sebaliknya -- pelatihan sintaksis meningkatkan kemahiran kita dalam menggunakan alat. Temuan ini dapat diterapkan secara klinis untuk mendukung rehabilitasi pasien yang kehilangan beberapa keterampilan bahasa mereka.

Studi ini diterbitkan pada November 2021 di jurnal Science.

Bahasa telah lama dianggap sebagai keterampilan yang sangat kompleks, memobilisasi jaringan otak tertentu. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, para ilmuwan telah meninjau kembali gagasan ini.

Penelitian menunjukkan bahwa area otak, yang mengendalikan fungsi linguistik tertentu, seperti pemrosesan makna kata, juga terlibat dalam mengendalikan keterampilan motorik halus. Namun, pencitraan otak tidak memberikan bukti hubungan seperti itu antara bahasa dan penggunaan alat. Paleo-neurobiologi juga menunjukkan bahwa daerah otak yang terkait dengan bahasa telah meningkat pada nenek moyang kita selama periode ledakan teknologi, ketika penggunaan alat menjadi lebih luas.

Ketika mempertimbangkan data ini, tim peneliti bertanya-tanya: bagaimana jika penggunaan alat tertentu, yang melibatkan gerakan kompleks, bergantung pada sumber daya otak yang sama dengan yang dimobilisasi dalam fungsi linguistik yang kompleks seperti sintaksis?

Latihan Sintaksis dan Penggunaan Penjepit

Pada tahun 2019, peneliti Inserm Claudio Brozzoli bekerja sama dengan peneliti CNRS Alice C. Roy dan tim mereka telah menunjukkan bahwa individu yang sangat mahir dalam penggunaan alat juga umumnya lebih baik dalam menangani poin-poin penting sintaksis Swedia.

Untuk mengeksplorasi subjek secara lebih mendalam, tim yang sama, bekerja sama dengan peneliti CNRS Véronique Boulenger, mengembangkan serangkaian eksperimen yang mengandalkan teknik pencitraan otak (pencitraan resonansi magnetik fungsional atau MRI) dan pengukuran perilaku. Para peserta diminta untuk menyelesaikan beberapa tes yang terdiri dari latihan motorik menggunakan tang sepanjang 30 cm dan latihan sintaksis dalam bahasa Prancis. Ini memungkinkan para ilmuwan untuk mengidentifikasi jaringan otak yang spesifik untuk setiap tugas, tetapi juga umum untuk kedua tugas tersebut.

Mereka menemukan untuk pertama kalinya bahwa penanganan alat dan latihan sintaksis menghasilkan aktivasi otak di area umum, dengan distribusi spasial yang sama, di wilayah yang disebut "basal ganglia."

Pelatihan Kognitif

Mengingat kedua jenis keterampilan ini menggunakan sumber daya otak yang sama, apakah mungkin melatih satu untuk meningkatkan yang lain? Apakah pelatihan motorik dengan penjepit mekanis meningkatkan pemahaman frasa kompleks? Di bagian kedua dari studi mereka, para ilmuwan melihat masalah ini dan menunjukkan bahwa memang demikian.

Kali ini, para peserta diminta untuk melakukan tugas pemahaman sintaksis sebelum dan setelah 30 menit latihan motorik dengan tang. Dengan ini, para peneliti menunjukkan bahwa pelatihan motorik dengan alat ini mengarah pada peningkatan kinerja dalam latihan pemahaman sintaksis.

Selain itu, temuan menunjukkan bahwa kebalikannya juga benar: pelatihan kemampuan bahasa, dengan latihan memahami kalimat dengan struktur kompleks, meningkatkan kinerja motorik dengan alat.

Para ilmuwan sekarang memikirkan cara terbaik untuk menerapkan temuan ini dalam pengaturan klinis. "Saat ini kami sedang merancang protokol yang dapat diterapkan untuk mendukung rehabilitasi dan pemulihan keterampilan bahasa pasien dengan kemampuan motorik yang relatif terjaga, seperti orang muda. dengan gangguan bahasa perkembangan.

Di luar aplikasi inovatif ini, temuan ini juga memberi kita wawasan tentang bagaimana bahasa telah berevolusi sepanjang sejarah. Ketika nenek moyang kita mulai mengembangkan dan menggunakan alat, kemahiran ini sangat mengubah otak dan memaksakan tuntutan kognitif yang mungkin menyebabkan munculnya fungsi-fungsi tertentu seperti sintaksis,” tutup Brozzoli.

Pelatihan Motorik dan Latihan Sintaksis

Pelatihan motorik melibatkan penggunaan tang untuk memasukkan pasak kecil ke dalam lubang yang sesuai dengan bentuknya tetapi dengan orientasi yang berbeda.

Latihan sintaksis yang diselesaikan sebelum dan sesudah pelatihan ini terdiri dari membaca kalimat dengan sintaksis sederhana, seperti "The scientist who admires the poet writes an article" atau dengan sintaks yang lebih kompleks, seperti "The scientist whom the poet admires writes an article". Kemudian para peserta harus memutuskan apakah pernyataan seperti "The poet admires the scientist" itu benar atau salah. Kalimat dengan kata ganti relatif objek Perancis "que" lebih sulit untuk diproses dan karena itu kinerjanya umumnya lebih buruk.

Eksperimen ini menunjukkan bahwa setelah latihan motorik, peserta lebih baik dengan kalimat yang dianggap lebih sulit. Kelompok kendali, yang melakukan tugas linguistik yang sama tetapi setelah pelatihan motorik menggunakan tangan kosong atau tanpa pelatihan sama sekali, tidak menunjukkan peningkatan seperti itu.

[Materials provided by INSERM (Institut national de la santé et de la recherche médicale)]

***
Solo, Senin, 22 November 2021. 3:51 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko