Budaya Organisasi [5] Mengubah Budaya Organisasi

Manajemen sangat mendukung ketepatan waktu dan tidak terlalu mendukung pesta; kumpul-kumpul di tempat kerja

Jumat, 11 Juni 2021 | 16:15 WIB
0
38
Budaya Organisasi [5] Mengubah Budaya Organisasi
illustr: Maryville University Online

Sebuah pengaturan umum di mana individu dari latar belakang yang berbeda, kualifikasi pendidikan, minat dan persepsi berkumpul dan menggunakan keterampilan mereka untuk mendapatkan pendapatan disebut organisasi.

Keberhasilan berfungsinya suatu organisasi tergantung pada upaya yang dilakukan oleh setiap karyawan. Setiap individu harus memberikan kontribusi terbaiknya untuk menyelesaikan tugas dalam kerangka waktu yang diinginkan.

Setiap organisasi memiliki gaya kerja yang unik yang sering disebut dengan budayanya. Keyakinan, kebijakan, prinsip, ideologi suatu organisasi membentuk budayanya.

Budaya organisasi tidak lain adalah hasil interaksi antar karyawan yang bekerja cukup lama. Perilaku individu dengan sesama pekerja maupun dengan pihak luar membentuk budaya. Gaya manajemen dalam berurusan dengan karyawan dengan caranya sendiri juga berkontribusi pada budaya organisasi.

Karyawan yang bekerja untuk waktu yang cukup lama di organisasi tertentu cenderung membuat aturan tertentu dan mengikuti beberapa kebijakan sesuai kenyamanan dan saling pengertian mereka.

Kebijakan dan prosedur yang dipraktikkan oleh karyawan dalam waktu yang lama untuk membuat tempat kerja menjadi tempat yang lebih bahagia membentuk budaya. Budaya sering memberikan karyawan rasa arah di tempat kerja.

Budaya organisasi bagaimanapun tidak pernah bisa konstan. Itu berubah seiring waktu.

Mari kita memahami konsep dengan bantuan sebuah contoh.

Organisasi A adalah perusahaan manajemen acara yang terkenal. Tom, Sandra, Peter dan Jack mewakili manajemen. Keempatnya berusia pertengahan tiga puluhan dan dengan demikian menekankan pada perekrutan talenta muda. Tak heran jika organisasi ini mengikuti budaya anak muda. Karyawannya agresif, selalu waspada dan selalu bersemangat untuk melakukan sesuatu yang inovatif.

Organisasi mengikuti budaya macho di mana karyawan yang berkinerja sangat baik dihargai dan diberi penghargaan yang sesuai. Penilaian dan promosi datang dalam waktu singkat dan umpan balik cepat. Manajemen juga mendorong dalam acara kumpul-kumpul formal, makan malam untuk mendekatkan karyawan dan meningkatkan tingkat kenyamanan.

Setelah membuktikan keberanian mereka selama beberapa tahun, Tom, Sandra, dan Peter memutuskan untuk pindah demi peluang yang lebih baik. Tim, Maria, Sara semua berusia lima puluhan melangkah ke sepatu mereka dan mengambil alih bersama Jack, satu-satunya anggota yang tersisa dari tim sebelumnya. Mereka entah bagaimana tidak menyetujui gaya kerja sebelumnya. Mereka membawa orang-orang mereka sendiri dari organisasi mereka sebelumnya dan dengan demikian menyebabkan masalah bagi karyawan yang ada.

Manajemen sangat mendukung ketepatan waktu dan tidak terlalu mendukung pesta; kumpul-kumpul di tempat kerja. Tidak ada umpan balik atau penghargaan. Karyawan kurang antusias dan tidak pernah repot-repot melakukan sesuatu yang inovatif.

Apakah ada perubahan budaya kerja?

Perubahan dalam manajemen mengubah seluruh gaya kerja.

Alasan perubahan budaya kerja

  • Manajemen baru, pemimpin tim baru, bos baru membawa perubahan dalam budaya organisasi. Seorang karyawan baru tetapi jelas akan memiliki ide-ide baru, konsep dan mencoba tingkat terbaik untuk menerapkannya. Dia ingin karyawan bekerja sesuai dengannya. Gaya kerja, perilaku, dan ideologinya pasti akan membawa perubahan dalam budaya kerja.
  • Kerugian finansial, kebangkrutan, fluktuasi pasar juga menyebabkan perubahan budaya kerja organisasi. Ketika sebuah organisasi mengalami kerugian, ia gagal memberikan penghargaan dan penilaian kepada karyawan seperti yang biasa diberikan sebelumnya.
  • Memperoleh klien baru dapat menyebabkan perubahan dalam budaya kerja. Karyawan mungkin harus membawa perubahan dalam gaya kerja mereka untuk memenuhi harapan klien baru.
  • Karyawan sendiri mungkin menyadari bahwa mereka perlu membawa perubahan dalam sikap, persepsi, dan gaya kerja mereka untuk mencapai target dengan lebih cepat. Realisasi diri seperti itu juga mengubah budaya kerja.

***
Solo, Jumat, 11 Juni 2021. 3:45 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko