Seberapa Baik Anda Bisa Membaca Pikiran Pasangan Anda?

Membaca pikiran adalah keterampilan yang bisa anda pelajari. Dibutuhkan upaya membangun akurasi empatik, itu akan membuahkan hasil dalam pemenuhan jangka panjang dalam hubungan.

Rabu, 29 April 2020 | 18:45 WIB
0
110
Seberapa Baik Anda Bisa Membaca Pikiran Pasangan Anda?
ilustr: Global Seducer

Penelitian baru pada pasangan menunjukkan nilai menebak pikiran pasangan anda.

Pikirkan tentang terakhir kali anda dan pasangan anda memiliki apa, pada refleksi, argumen yang konyol. Di saat-saat social distancing dari dunia luar ini, anda bersama pasangan anda cukup 24/7, dengan sedikit penangguhan hukuman normal yang ditawarkan oleh rutinitas harian anda yang biasa. Di lingkungan rumah anda yang terbatas, hal-hal kecil dapat dengan mudah meningkat.

Mungkin anda berdua berada di dapur pada saat yang sama ketika anda mulai memotong beberapa bawang untuk makan malam. Hal berikutnya yang anda tahu, pasangan anda berpadu tentang betapa tidak efisiennya anda mengerjakan apa, bagi anda, adalah tugas yang dipraktikkan dengan baik.

Untuk bagian anda, anda mulai merasa dikelola mikro. Daripada melihat saran yang datang dari tempat yang ingin membantu, anda menganggapnya sebagai terlalu mengendalikan. Perselisihan yang terjadi membuat anda masing-masing pergi dan merajuk di sudut-sudut anda yang terpisah sampai akhirnya, semuanya menjadi tenang.

Jenis kesalahpahaman yang dapat terjadi dalam kehidupan pasangan, baik kecil atau besar, adalah wajar tetapi, pada saat yang sama, mudah dihindari. Bagaimana jika anda tahu bahwa pasangan anda benar-benar berusaha membantu anda dengan membuat saran yang akan membuat bawang merah tidak menyebabkan mata anda menjadi tidak berair?

Ini mungkin memecahkan masalah yang telah menjangkiti anda selama bertahun-tahun, tetapi sampai sekarang, tampaknya itu datang bersama wilayah tersebut. Jika anda dapat melihat komentar dari sudut pandang yang kurang defensif ini, apakah anda akan cenderung untuk melihat saran untuk apa itu, daripada sebagai kritik?

Menurut Céline Hinnekens dan koleganya dari Universitas Ghent (2020), penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa pasangan sangat miskin dalam menyimpulkan pikiran dan perasaan satu sama lain. Kemampuan ini untuk membaca pikiran pasangan anda, yang dikenal sebagai akurasi empatik, rata-rata hanya sekitar 30-35 persen di antara pasangan menikah, seperti yang dicatat oleh penulis.

Membalik-balik statistik ini, itu berarti bahwa peluang anda untuk membaca pikiran pasangan anda secara keliru bisa setinggi 65-80 persen, atau begitulah yang diklaim penulis. Tidak heran bahwa situasi dengan bawang menghasilkan perasaan terluka dan dendam.

Seperti yang ditunjukkan Hinnekens dan rekan-rekannya, kemampuan membaca pikiran anda secara keseluruhan juga dapat dipengaruhi oleh “sentimen override,” di mana perasaan anda tentang hubungan anda yang berada di jalur positif atau negatif memengaruhi interpretasi anda terhadap situasi.

Jika anda tidak puas, anda akan lebih cenderung menganggap pasangan anda ingin menimbulkan rasa sakit emosional, menyebabkan anda sampai pada jenis distorsi dalam membaca pikiran yang menimbulkan perselisihan lebih lanjut. Jika anda merasa hubungannya baik, maka anda akan cenderung mengambil hal-hal yang salah.

Apa pun penyebabnya, akurasi empatik yang rendah tidak harus mengeja malapetaka bagi masa depan hubungan anda. Seperti Hinnekens et al. tandaskan, "Perbedaan pendapat dan konflik biasanya terjadi dalam hubungan intim, dan meskipun konflik dapat mengancam, konflik itu juga dapat dianggap sebagai peluang untuk merekonsiliasi tujuan, pendapat, atau kekhawatiran mitra yang berbeda" (hlm. 104).

Meskipun statistik tentang akurasi empatik akan menentang pasangan yang mampu menjadi pembaca pikiran yang lebih baik, fakta bahwa banyak hubungan yang bertahan dari waktu ke waktu menunjukkan bahwa penulisnya benar, dan membaca pikiran adalah kemampuan yang bisa diajar. Selain itu, individu dalam pasangan juga mungkin berbeda dalam keterampilan membaca pikiran mereka.

Mungkin anda salah kali ini tentang pemikiran dan motif pasangan anda, tetapi pada kesempatan lain, ketika pertengkaran tidak terjadi, anda tahu persis apa yang dipikirkan pasangan anda dan anda berdua merasa bahwa keintiman anda meningkat sebagai hasilnya.

Para penulis Belgia percaya bahwa daripada memberikan skor lulus atau gagal pada akurasi empatik, wawasan lebih dapat diperoleh dengan menggunakan pengukuran berdasarkan unit interaksi sesaat. Untuk menguji pendekatan ini, tim peneliti merekrut sampel dari 316 pasangan menikah atau tinggal bersama (semua heteroseksual) bersama selama rata-rata 12 tahun (usia rata-rata 36 tahun).

Tugas membaca pikiran mereka dimulai dengan membuat pasangan berdiskusi saat direkam video, area konflik dalam hubungan mereka. Diskusi berlangsung selama 11 menit dan berlangsung di wilayah netral laboratorium.

Segera setelah diskusi, masing-masing pasangan duduk di depan laptop di mana konflik itu diputar ulang. Rekaman dihentikan setiap 90 detik, dan setiap kali, para peneliti meminta peserta untuk mengetikkan pikiran dan perasaan spesifik yang mereka dan pasangan mereka miliki pada saat itu. Peringkat tersebut juga mencakup penilaian tingkat ancaman interaksi dengan masing-masing mitra dan hubungan secara keseluruhan.

Seperti yang dapat anda bayangkan, dengan sejumlah besar titik data, penulis memperoleh serangkaian kategori pembaca pikiran yang mungkin dari tanggapan tertulis dari para peserta. Kategori utama dari pernyataan yang diketik termasuk peringkat diri, mitra, dan angka dua (mis. apakah suatu pernyataan mewakili sebuah keluhan), penilaian masalah itu sendiri (apa yang sebenarnya sedang dibahas), dan pandangan tentang proses (mis. konfrontasi, pemahaman, keterlibatan konstruktif).

Kira-kira setengah dari semua pemikiran selama interaksi mengambil bentuk penilaian proses, yang berarti bahwa ketika mereka sedang melalui diskusi mereka, para peserta cenderung untuk berpikir (dan memercayai pasangan berpikir) tentang bagaimana keadaan berjalan. Hanya sepertiga dari semua peserta pikiran melaporkan tentang isi sebenarnya dari masalah yang sedang dibahas.

Akhirnya, hanya sekitar 10 persen dari semua peringkat yang terdiri dari evaluasi perilaku pasangan. Secara keseluruhan, kebanyakan orang berpikir tentang diri mereka sendiri ketika mereka merefleksikan kembali interaksi daripada tentang pasangan mereka.

Bias terhadap berpikir tentang diri mereka sendiri dan bukan pasangan mereka juga mewarnai secara negatif cara mereka memandang interaksi. Dalam mengartikulasikan pemikiran mereka sendiri selama diskusi, peserta melihat pendekatan mereka sebagai konstruktif tetapi ketika memikirkan apa yang terjadi dalam pikiran pasangan, mereka menganggapnya melibatkan konfrontasi atau detasemen. Orang mengaitkan lebih banyak motif positif dan pendekatan penyelesaian masalah dengan diri mereka sendiri dibandingkan dengan cara mereka memandang pasangan mereka.

Bagaimana dengan kualitas membaca pikiran itu sendiri? Penulis sekali lagi menyaring data interaksi ke dalam kategori tetapi kali ini berdasarkan pada perbedaan mutlak antara pikiran mitra A dan pikiran mitra B. Efek terbesar kesalahan membaca pikiran, berdasarkan analisis ini, terjadi ketika mitra menggambar kesimpulan yang salah tentang bagaimana perasaan pasangan mereka (positif, negatif, atau netral) tentang apa yang dipikirkan pasangan mereka.

Kesalahan tentang proses terbukti kurang terkait dengan skor akurasi empatik keseluruhan, meskipun fakta bahwa selama diskusi aktual, individu melaporkan berpikir lebih banyak tentang proses daripada hal lain.

Karena itu, anda kemungkinan besar akan menjadi pembaca pikiran yang buruk, menurut temuan ini, jika fokus anda selama interaksi berbeda dari pasangan anda. Kembali ke contoh aslinya, pasangan anda berpikir untuk mencegah anda menangis saat anda memotong bawang itu, tetapi anda berpikir tentang betapa jengkelnya anda saat ini terhadap gaya masakan anda.

Kedua, jika anda berpikir anda bersikap konstruktif tetapi pasangan anda adalah satu-satunya hal yang merusak, membaca pikiran anda juga akan menderita. Hal-hal hanya menjadi lebih buruk, lebih jauh lagi, jika anda menjadi mangsa sentimen mengesampingkan, membiarkan kepuasan anda atau ketidakpuasan mewarnai persepsi anda.

Prosedur penelitian ini, ternyata, mungkin hanya langkah-langkah yang harus anda ikuti untuk meningkatkan hubungan pikiran anda membaca terutama pada saat-saat ketika anda terdegradasi untuk berada di perusahaan masing-masing secara nonstop. Duduklah bersama pasangan anda di saat anda tidak benar-benar bertengkar, dan rekam percakapan anda sendiri tentang titik sakit kronis dalam hubungan anda.

Kembalilah ke rekaman dan catat pikiran dan perasaan anda dan pasangan yang dirasakan. Kemudian bandingkan catatan. Anda akan mulai dapat melacak jalannya hal-hal yang serba salah dan mendapatkan beberapa wawasan tentang bagaimana menghindari kesenjangan membaca-pikiran serupa di masa depan.

Singkatnya, membaca pikiran adalah keterampilan yang bisa anda pelajari. Mungkin dibutuhkan upaya untuk membangun akurasi empatik anda, tetapi itu akan membuahkan hasil dalam pemenuhan jangka panjang dalam hubungan anda.

***
Solo, Rabu, 29 April 2020. 6:34 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko