Ilusi Visual dan Ilusi Optik Tidak Sama

Jika persepsi tidak sesuai dengan kenyataan, kita berhadapan dengan ilusi. Namun, perbedaan ini muncul dari bagaimana cahaya berinteraksi dengan materi dalam kasus ilusi optik.

Minggu, 15 Agustus 2021 | 23:37 WIB
0
63
Ilusi Visual dan Ilusi Optik Tidak Sama
ilustr: Fubiz Media

Inilah mengapa itu penting.

Poin Penting

  • Istilah "ilusi visual" dan "ilusi optik" sering digunakan secara bergantian tetapi mereka menggambarkan fenomena yang berbeda.
  • Ilusi optik berkaitan dengan bagaimana cahaya berinteraksi dengan materi untuk menciptakan persepsi yang tidak sesuai dengan kenyataan.
  • Ilusi visual disebabkan oleh otak. Sistem visual membuat tebakan terpelajar, yang dapat menciptakan persepsi yang berbeda dari kenyataan.

Kebanyakan orang menggunakan istilah "ilusi optik" dan "ilusi visual" secara bergantian, seperti "cairan" dan "cair" adalah sinonim.

Sepintas, ini mungkin tampak berlebihan – setara dengan kursus bagi masyarakat yang semakin terlibat dalam permainan bahasa.

Namun, ini bukan hanya semantik – istilah ini merujuk pada proses yang sangat berbeda yang mencerminkan perbedaan metafisik yang mendalam. Memang, menggabungkan fenomena yang berbeda secara mengejutkan umum terjadi dalam psikologi.

Ilusi Optik

"Optik" berkaitan dengan sifat-sifat cahaya. Cahaya – suatu bentuk radiasi elektromagnetik – berinteraksi dengan materi, karena ditransmisikan melalui berbagai media, yang dapat menimbulkan berbagai fenomena optik.

Misalnya, saat cahaya melewati udara ke media yang lebih padat seperti air, cahaya dibiaskan, yang berarti berubah arah. Ini sepenuhnya merupakan fenomena fisik, tetapi karena organisme menggunakan informasi cahaya untuk menggambarkan lingkungan, hal itu dapat menimbulkan ilusi optik: Pensil pada gambar di bawah ini sebenarnya tidak bengkok – pensil itu benar-benar lurus, tetapi merendamnya dalam air (yang media optik lebih padat dari udara) memberikan tampilan yang kusut.

Di situlah letak ilusi – penampakan pensil yang bengkok tidak sesuai dengan kenyataan, tetapi sinar cahaya dibelokkan oleh air. Cahaya (atau optik) adalah penyebab ilusi.

Ilusi Visual

Sebaliknya, ilusi visual disebabkan oleh pemrosesan dalam sistem visual organisme itu sendiri. Akar penyebabnya adalah fisiologis, bukan fisik.

Contoh kasusnya adalah ilusi visual yang baru-baru ini diperkenalkan oleh Michael Karlovich: “Scintillating Starburst.”

Melihat gambar ini, Anda dapat melihat sinar terang sekilas memancar dari pusatnya. Namun, sinar itu sebenarnya tidak ada. Tidak ada informasi cahaya dalam gambar yang menyebabkan ilusi ini – sinar ilusi tidak lebih terang secara objektif daripada latar belakang abu-abu yang mengelilinginya. Sebaliknya, ilusi ini disebabkan oleh otak, khususnya sistem visual yang menimbulkan persepsi, maka disebut "ilusi visual".

Visi adalah tindakan kognitif dimana organisme mencoba untuk mendapatkan informasi tentang lingkungannya untuk meningkatkan tindakan. Karena itu, sangat penting bahwa ini terjadi dengan cepat. Ini adalah tantangan, karena informasi yang tersedia mungkin tidak cukup untuk mengurai situasi kompleks di lingkungan secara akurat. Saat itulah sistem visual mengisi informasi yang hilang dengan tebakan yang terpelajar.

Di sini, tebakan terpelajar didasarkan pada fakta bahwa titik perpotongan bentuk hitam yang membentuk gambar di atas tampak sedikit lebih terang pada bagian sistem visual daripada bentuk lainnya. Ini juga tidak benar secara objektif, tetapi sistem visual tidak mengetahuinya dan dengan cepat "menghubungkan titik-titik" dengan interpretasi yang paling masuk akal, yaitu bahwa ada garis-garis terang yang menutupi bentuk-bentuk hitam. Efek ini bahkan lebih menonjol dalam versi gambar yang berputar.

Dengan demikian, persepsi bekerja seperti koreksi otomatis. Koreksi otomatis tidak selalu sepenuhnya benar, tetapi ini membuat tebakan terpelajar tentang apa yang mungkin ingin Anda katakan dengan informasi yang dimilikinya saat itu, untuk menjaga percakapan tetap berjalan.

Ini menggambarkan titik ilusi visual – mereka mengungkapkan sifat konstruktif dari persepsi visual, dan dari tebakan spesifik yang dibuatnya, kita dapat menyimpulkan cara kerjanya ketika tebakan ini berbeda dari kenyataan objektif. Di sini, efek ledakan bintang yang gemilang memungkinkan para ilmuwan untuk menyelidiki integrasi spasial jarak jauh dengan sistem visual.

Sebelumnya, ilusi yang tampaknya serupa didasarkan pada kisi-kisi, yang tidak cocok untuk eksplorasi semacam ini, tetapi membuat ilusi kecerahan di titik-titik persimpangan kisi-kisi lebih menonjol.

Jika persepsi tidak sesuai dengan kenyataan, kita berhadapan dengan ilusi. Namun, perbedaan ini muncul dari bagaimana cahaya berinteraksi dengan materi dalam kasus ilusi optik. Ilusi visual terjadi karena proses yang terjadi di otak itu sendiri. Fakta bahwa otak menambahkan sedikit tambahan dan bukan hanya penerima pasif informasi optik memiliki implikasi metafisik – serta praktis – yang mendalam.

Persepsi Anda adalah produk akhir dari banyak langkah pemrosesan kognitif. Mereka mungkin atau mungkin tidak sesuai dengan realitas objektif, jadi orang mungkin tidak ingin menganggapnya begitu saja. Ilusi visual bukan hanya "trik cahaya." Itulah sebabnya istilah-istilah ini tidak dapat dipertukarkan.

Potensi tindakan: Pernahkah Anda mengalami kesalahan persepsi yang parah atau koreksi otomatis gagal? Jika demikian, renungkan mengapa hal itu bisa terjadi, mengingat fenomena dan mekanisme yang dibahas di atas.

***
Solo, Minggu, 15 Agustus 2021. 10:57 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko