Yang Kita Pelajari tentang Makan Emosional

Makan emosional adalah fenomena nyata yang sangat lazim ketika kita merasa stres, tertekan, atau bosan.

Kamis, 28 Mei 2020 | 17:48 WIB
0
100
Yang Kita Pelajari tentang Makan Emosional
ilustr: Provoke Online

Bukti menunjukkan bagaimana perasaan kita memengaruhi perilaku makan kita.

Internet penuh meme tentang kenaikan berat badan selama pandemi COVID-19. Tidak mengherankan: Terjebak di rumah tanpa aktivitas normal dan akses konstan ke makanan dapat dengan mudah menyebabkan makan berlebihan. Di atas kebosanan dan kedekatan dengan makanan, kekhawatiran dan stres yang menyertai pandemi global dapat dengan mudah menyebabkan makan emosional.

Faktanya, ada sekumpulan bukti tentang bagaimana emosi kita memengaruhi perilaku makan kita. Para peneliti telah belajar bahwa makan emosional lebih kompleks daripada yang pernah mereka yakini, dan tergantung pada berbagai variabel yang sulit diukur.

Salah satu hal terpenting yang dipelajari para peneliti adalah makan emosional itu rumit. Tinjauan sistematis awal menetapkan bahwa emosi spesifik individu dan pilihan makanan adalah elemen penting dalam memahami makan emosional, dan bahwa kerahasiaan seputar makan juga merupakan faktor.

Review menemukan bukti bahwa makan emosional terkait dengan obesitas. Secara khusus, ketika peserta penelitian obesitas mengalami emosi negatif, seperti kemarahan, kesepian, kebosanan, dan depresi, mereka makan lebih banyak daripada orang dengan berat badan normal dan dilaporkan bahwa makan mengurangi pengalaman yang mendasari perasaan itu.

Sekarang para peneliti percaya ini mungkin merupakan perilaku yang dipelajari, menurut ulasan yang lebih baru, yang diterbitkan tahun lalu di Current Directions in Psychological Science. Ulasan ini menemukan bahwa orang dapat belajar mengasosiasikan makan dengan emosi dan situasi sosial tertentu.

Ulasan baru-baru ini lainnya, yang diterbitkan pada tahun 2017, menggarisbawahi kompleksitas dalam mempelajari makan emosional.

Para penulis menemukan bahwa emosi positif dan situasi sosial juga terkait dengan makan. (Pikirkan tentang merayakan prestasi dengan makan malam di luar atau hidangan penutup khusus.)

Mereka juga menemukan bahwa berbagai emosi negatif - stres, depresi dan kesedihan, rasa malu dan agresi, dan kemarahan - dikaitkan dengan makan emosional dan khususnya pesta makan. Selain itu, mereka menemukan bahwa emosi negatif ini lebih cenderung mengarah pada pilihan makanan yang tidak sehat. Jenis makan yang emosional dari waktu ke waktu inilah yang akhirnya mengarah pada kenaikan berat badan yang berkelanjutan.

Baca Juga: Makan Bersama

Ini semua membuat pandemi COVID-19 tampak seperti badai sempurna untuk makan emosional. Tetapi sementara itu mungkin benar, penelitian menunjukkan ada langkah-langkah yang dapat kita ambil untuk menghindari makan emosional dan pesta, terutama ketika mengalami emosi negatif.

Dalam sebuah studi baru-baru ini dari Belanda, peneliti mengukur apakah elemen meditasi dapat menyebabkan kurangnya makan emosional atau pesta. Mereka menemukan bahwa komponen tertentu dari meditasi - bertindak dengan kesadaran - menyebabkan makan yang kurang emosional.

Ini berarti lebih memperhatikan keadaan emosional kita dan membuat pilihan makanan sadar ketika kita mengalami emosi negatif. Sebuah tinjauan sistematis 2014 mendukung kesimpulan penelitian: Fokus pada perhatian adalah cara yang efektif untuk mencegah makan emosional.

Akhirnya, sebuah artikel ulasan yang diterbitkan pada 2017 mengevaluasi perawatan dan intervensi yang menargetkan makan emosional. Ditemukan bahwa jenis terapi tertentu - termasuk Acceptance and Commitment Therapy (ACT), Cognitive Behavior Therapy (CBT) dan Dialectical Behavior Therapy (DBT) - menunjukkan janji untuk membantu orang menghentikan atau menghindari makan emosional.

Tinjauan tersebut menemukan kurangnya penelitian yang membandingkan jenis terapi ini, dan menemukan bahwa lebih banyak penelitian akan membantu menentukan jenis terapi mana yang terbaik untuk situasi tertentu.

Pesan yang kita peroleh: Makan emosional adalah fenomena nyata yang sangat lazim ketika kita merasa stres, tertekan, atau bosan.

Tetapi ada beberapa langkah yang dapat kita ambil untuk menghindarinya: Perhatikan perasaan kita; ketika kita merasa kesal, secara sadar membuat pilihan makanan sehat; dan, seperti biasa, jika kita merasa mengalami masalah yang lebih serius, hubungi penyedia perawatan untuk mendapatkan dukungan tambahan.

***
Solo, Kamis, 28 Mei 2020. 5:35 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko