Wonder Woman: Orientasi Seksual Seorang Pahlawan Super

Seorang pahlawan bisa menjadi banyak hal yang berbeda dalam hidup karena seorang pahlawan harus manusia, dan manusia datang dalam berbagai keajaiban.

Sabtu, 18 Juni 2022 | 09:37 WIB
0
22
Wonder Woman: Orientasi Seksual Seorang Pahlawan Super
image: NBC News

Bisakah orientasi seksual karakter memunculkan disonansi kognitif?

Orang-orang di seluruh dunia menyukai Putri Diana dari Themyscira, alias Wonder Woman. Dia kuat dan baik hati, pahlawan yang sehat secara mental yang mewujudkan kebajikan yang diidentifikasi dalam manual Character Strengths & Virtues dari psikolog positif, CSV (Peterson & Seligman, 2004), seperti yang dicatat oleh psikolog Mara Wood di seluruh Wonder Woman Psychology: Lassoing the Truth (2017).

Diana mencontohkan kebajikan keadilan, kesederhanaan, keberanian, kebijaksanaan dan pengetahuan, transendensi, dan kemanusiaan seperti yang dijelaskan dalam CSV, bersama dengan banyak kekuatan terkait. Untuk membuatnya tetap menarik dan membuatnya beresonasi dengan penonton di mana pun, pendongeng terkadang harus berjalan dengan baik saat menggambarkan teladan banyak kebajikan. Meskipun terkadang mereka gagal saat menceritakan kisahnya, mereka tetap berhasil membuatnya cukup menarik sehingga dia adalah satu dari hanya tiga pahlawan super yang tetap konsisten dicetak setiap tahun sejak awal Zaman Keemasan Komik (dua lainnya adalah Superman dan Batman. ). Dia adalah keajaiban yang bertahan.

Namun, terkadang dia juga kontroversial.

Baru-baru ini Lynda Carter, yang memerankan pahlawan super Wonder Woman di televisi dari tahun 1975 hingga 1979, men-tweet ilustrasi Wonder Woman dan berkata, "Selamat Kebanggaan! Sangat bersemangat untuk merayakannya dengan semua teman dan penggemar LGBTQIA+ saya." Beberapa penggemar Carter keberatan. Seseorang menanggapi dengan kekecewaan, bertanya-tanya mengapa Carter akan "menggunakan Wonder Woman untuk mempromosikan Gay, Lesbian, 'biseksual' seperti yang Anda katakan Wonder Woman'" dan bersikeras bahwa Wonder Woman "bukan superhero untuk gay." Carter menjawab, "Anda benar. Dia adalah pahlawan super untuk biseksual!" Dia menambahkan, "Saya tidak menulis Wonder Woman, tetapi jika Anda ingin mengatakan bahwa dia bukanlah ikon queer atau trans, maka Anda tidak memperhatikan. Setiap kali seseorang mendatangi saya dan mengatakan bahwa WW membantu mereka, sementara mereka tertutup, itu mengingatkan saya betapa istimewanya peran itu."

Sepanjang jalan, dia menautkan artikel Polygon yang mengutip penulis buku komik Wonder Woman Greg Rucka, menetapkan bahwa karakternya secara kanonik aneh. Penggemar segera meminta maaf kepada Carter, tetapi mengapa seseorang bereaksi dengan kesusahan seperti itu?

Kita membutuhkan harapan. Kita mencari inspirasi. Kita mengagumi dan terkadang mencoba meniru panutan. Model peran tersebut dapat membantu kita menjadi orang yang lebih baik karena mereka memengaruhi harapan, aspirasi, moral, pendapat, dan minat kita (Brown & Trevino, 2014; Sonnentag & McDaniel, 2013; Young et al., 2013). Mereka juga dapat membantu kita menjadi sadar akan contoh yang, pada gilirannya, kita berikan untuk orang lain. Kita mendambakan sesuatu dan seseorang untuk menunjukkan kepada kita tanda bahwa dunia dan kita sendiri bisa menjadi lebih baik.

Terkadang sumber yang menginspirasi kita bisa menjadi sosok yang statusnya berada di luar apa pun yang mungkin pernah kita capai. Kadang-kadang hanya membuat kita bersemangat untuk mengetahui bahwa seseorang seperti itu ada di dunia ini atau, dalam kasus pahlawan fiksi kita, untuk menemukan contoh imajiner yang membuat kita takjub. Kita merasa sangat terinspirasi ketika orang seperti itu berbagi kualitas yang mengingatkan kita dengan cara apa pun tentang diri kita sendiri.

Kita ingin para pahlawan kita mewujudkan nilai-nilai yang paling kita pegang teguh. Nilai-nilai itu cukup mewakili nilai-nilai itu untuk kita kagumi, jadi kita ingin menganggap nilai-nilai itu juga melekat pada nilai-nilai kita yang lain. Ketika salah satu pahlawan kita menyimpang dari preferensi dan asumsi kita, ini dapat menciptakan keadaan disonansi kognitif, stres atas inkonsistensi dalam kognisi kita atau antara kognisi dan pengalaman kita (Cooper, 1992; Festinger, 1957; Stone & Focella, 2011). Seseorang dapat memiliki pandangan yang kontradiktif selama dia tidak dipaksa untuk melihat kontradiksi tersebut. Salah satu cara untuk melakukannya adalah mengelompokkan pandangan-pandangan tersebut dan hanya mempertimbangkan masing-masing secara terpisah dari yang lain. Tidak ada disonansi yang diderita sampai saatnya tiba ketika realitas menentang kompartementalisasi yang terlalu disederhanakan dan membuat orang tersebut mempertimbangkan pandangan yang berbeda dan tindakan terkait dalam hubungannya satu sama lain. Mungkin orang tersebut mengetahui bahwa seorang pahlawan yang menyelamatkan nyawa seorang anak berasal dari partai politik yang "salah", atau bahwa seorang teman baik selalu menjadi anggota kelompok etnis yang dibenci oleh orang tersebut. Disonansi kognitif sering muncul saat kita belajar lebih banyak tentang orang lain karena orang itu rumit.

Ketika dihadapkan dengan pernyataan bahwa tokoh heroik adalah ikon gay, penggemar homofobia mungkin mengalami kesulitan bergulat dengan gagasan bahwa kepahlawanan dapat mencakup hal seperti itu. Tekanan disonansi paling besar ketika kedua posisi yang tampaknya bertentangan itu menggambarkan bagaimana kita melihat diri kita sendiri. Karena nilai-nilai kita penting bagi konsep diri kita, posisi kita mengenai orang-orang yang kita puja dan orang-orang yang kita hina juga mempengaruhi harga diri kita. Penemuan bahwa seseorang termasuk dalam kedua kelompok dapat membuat kita bingung.

Mengubah sikap untuk mencocokkan tindakan memungkinkan orang menipu diri sendiri untuk merasa bahwa mereka tidak munafik, seolah-olah mereka sudah berpikir sesuai dengan perilaku lahiriah mereka. Demikian juga, ketika informasi baru bertentangan dengan skema kognitif yang ada (pola mental asosiasi, per Piaget, 1952), cenderung lebih mudah untuk mengasimilasi informasi baru ke dalam asosiasi yang ada daripada mengubah skema itu sendiri, untuk mengakomodasi yang baru. informasi.

Mengubah skema, mengubah cara seseorang menginterpretasikan dunia, lebih mungkin berarti mengubah aspek konsep diri. Ketika dapat menganggapnya sebagai hal yang tidak berhubungan, tidak ada konflik di atasnya akan membuat penggemar yang sangat mengagumi pahlawan dan pandangan yang kuat mengenai topik seperti orientasi seksual merasa tidak ada konflik. Ketika dipaksa untuk melihat mereka sebagai saling terkait, ketika emosi titanic itu berbenturan, saat itulah disonansi kognitif menyerang.

Orang yang mengambil jalan yang lebih sulit, dengan mengubah tindakan menjadi kurang munafik atau dengan menyesuaikan skema untuk mengakomodasi fakta baru, dapat mengembangkan kemampuan yang lebih besar untuk melihat dunia sebagai hal yang kompleks, untuk membedakan nuansa yang lebih besar dalam sifat manusia, untuk belajar hal baru, dan untuk tumbuh lebih dewasa sebagai manusia. Tentu saja seorang pahlawan bisa menjadi gay. Seorang pahlawan bisa menjadi banyak hal yang berbeda dalam hidup karena seorang pahlawan harus manusia, dan manusia datang dalam berbagai keajaiban.

***
Solo, Sabtu, 18 Juni 2022. 9:25 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko