Dua Sisi Kreativitas Musik

Ada cara lain agar improvisasi dapat dimasukkan ke dalam pertunjukan musik "klasik", termasuk dengan menyiapkan opsi untuk cadenza "improvisasi".

Kamis, 6 Januari 2022 | 07:49 WIB
0
72
Dua Sisi Kreativitas Musik
ilustr: Medium

Dengan rela dualistik dapat membantu musisi menjadi yang paling kreatif.

Poin-Poin Penting

  • Para pelaku yang tidak menganggap diri mereka sangat kreatif dalam pembuatan musik mereka dapat mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan tingkat kreativitas mereka.
  • Penelitian psikologi mengungkapkan bahwa kreativitas memiliki sifat dualistik.
  • Musisi mungkin ingin bekerja dengan banyak ide dan merevisinya menuju hasil akhir terbaik.

Semua musisi—tidak peduli gaya atau bidang spesialisasi yang mereka sukai—adalah seniman kreatif. Komposer dianggap oleh banyak orang sebagai musisi par excellence, mungkin karena semangat dan produktivitas mereka dalam menghasilkan materi musik baru.

Pelaku yang secara teratur berimprovisasi juga diberi status kreatif khusus untuk memproduksi musik asli, dan melakukannya dengan ahli dan pada saat itu juga. Semua musisi, bagaimanapun, adalah kreatif. Hal ini berlaku bahkan bagi mereka yang secara eksklusif melakukan komposisi orang lain dari notasi skor dan hanya setelah banyak latihan dan persiapan.

Bahkan pertunjukan yang banyak dilatih ini menghasilkan momen musikal yang belum pernah ada sebelumnya.

Para pelaku yang tidak menganggap diri mereka sangat kreatif dalam pembuatan musik mereka harus mempertimbangkan untuk melakukan upaya bersama untuk meningkatkan tingkat kreativitas mereka. Manfaatnya bisa sangat berguna begitu mereka merangkul kreativitas yang lebih besar sebagai peluang. Benarkah ada musisi yang tidak menganggap dirinya kreatif, atau yang menghindar dari kreativitas?

Faktanya, banyak musisi—mungkin terutama mereka yang memiliki pelatihan lanjutan dalam tradisi Klasik—telah mengadopsi praktik pertunjukan yang dapat membatasi kreativitas. Konsep Werktreue yang diterima dengan baik menetapkan bahwa pemain memiliki tanggung jawab untuk setia pada makna sebenarnya dari karya musik, yang dipahami sebagai maksud kreatif komposer.

Juga kurangnya improvisasi musik seni Barat saat ini cukup mencolok, terutama dibandingkan dengan genre lain saat ini dan bahkan era sebelumnya dalam musik "klasik".

Dengan penekanan pada “keakuratan” kinerja dan kesetiaan pada maksud komposer, musisi dapat melihat kerajinan mereka bukan sebagai perusahaan kreatif, tetapi lebih sebagai reproduktif. Mereka mungkin tidak bercita-cita untuk melakukan hal-hal yang berbeda dari yang telah mereka lakukan, tetapi untuk melakukannya sebaik yang pernah mereka lakukan. Dengan kata lain, mereka mengejar keunggulan daripada inovasi.

Ini adalah perbedaan penting dan perbedaan yang dibuat oleh psikolog Harvard Howard Gardner dalam karyanya tentang kreativitas.

Gardner menekankan perbedaan antara para ahli yang mengejar kehebatan dalam suatu domain dan mereka yang berusaha untuk menantang dan mengubah domain tempat mereka tampil. Karya Gardner juga menunjukkan bahwa orang yang sangat kreatif pertama-tama mencapai tingkat penguasaan domain mereka sebelum menjadi kreatif di dalamnya.

Jadi apa yang perlu dilakukan musisi ulung untuk menjadi lebih kreatif? Intuisi mungkin menyarankan bahwa itu hanyalah masalah mengadopsi pola pikir ketidaksesuaian. Kreativitas sering diperlakukan sebagai ciri kepribadian tunggal: seseorang yang eksentrik, "tidak biasa", atau hanya melakukan hal-hal yang berbeda dari kebanyakan orang yang digambarkan memiliki pikiran kreatif. Namun, penelitian psikologis mengungkapkan bahwa kreativitas tidak unidimensional; melainkan memiliki sifat dualistik.

Mungkin versi dualisme yang paling diterima dengan baik adalah dalam dua jenis pemikiran yang diperlukan dalam kreativitas. Berpikir divergen melibatkan kemampuan untuk menghasilkan banyak ide dalam parameter tertentu. Inilah yang biasa kita sebut "brainstorming." Berpikir konvergen, di sisi lain, melibatkan mempertimbangkan banyak ide, merevisi dan mengerjakannya kembali menuju hasil akhir terbaik. Ini dapat dianggap sebagai proses penyempurnaan, penyuntingan, atau "bengkel" ide. Pengakuan kedua proses tersebut terlihat dalam apa yang disebut konsep “geneplore” (generate + explore) yang dikemukakan oleh sejumlah peneliti kreativitas.

Perspektif yang sedikit berbeda tentang dualisme ini adalah: untuk sebuah ide—atau karya seni—untuk benar-benar kreatif, ide itu harus orisinal dan berguna. Dengan kata lain, hanya setengah tugas untuk menghasilkan sesuatu yang tidak pernah terpikirkan oleh orang lain sebelumnya. Agar sesuatu menjadi kreatif, selain menjadi baru (atau baru atau tidak konvensional), ia juga harus secara efektif memenuhi tujuan (yaitu, berfungsi atau berguna) untuk apa ia diciptakan. Peneliti kreativitas terkemuka Dean Keith Simonton memasukkan dualitas ini dalam apa yang disebutnya sebagai "definisi yang paling disukai" dari kreativitas:

  • Itu harus menghasilkan ide yang (a) orisinal, baru, atau mengejutkan dan (b) adaptif atau fungsional. Jadi teori relativitas umum Einstein sangat kreatif karena sangat orisinal (yaitu, merupakan terobosan substansial dengan fisika Newton) serta sangat fungsional (misalnya, memecahkan masalah di orbit Merkurius yang sampai sekarang tidak memiliki solusi yang bisa diterapkan).

Apa artinya ini bagi musisi? Secara umum, ini menekankan perlunya multidimensi dalam cara mereka berpikir tentang musik. Untuk menjadi benar-benar kreatif, tidak cukup bagi pemain untuk bercita-cita membuat interpretasi "segar," "berani," atau sebaliknya dari yang biasa. Mereka juga harus berusaha untuk membuat interpretasi karya mereka efektif. Ini mungkin berarti memantau efek pertunjukan terhadap penonton atau mungkin meminta umpan balik dari musisi lain.

Komposer dan penulis lagu tidak boleh puas memikirkan teknik komposisi atau progresi akord yang belum pernah digunakan sebelumnya; mereka juga harus memperhatikan apakah ide-ide baru ini bekerja dalam konteks musik yang sebenarnya di mana mereka digunakan.

Mungkin bukan hal yang aneh bagi musisi individu untuk menyukai salah satu dari dua sisi kreativitas dalam karya mereka. Ini mungkin mengapa beberapa orang lebih suka bekerja dalam tim yang terdiri dari dua orang, sehingga yang satu dapat fokus menjadi "orang yang memberi ide" dan yang lain sebagai "orang yang menindaklanjuti".

Lebih khusus untuk musik, beberapa peneliti musik telah mengkategorikan beberapa komposer sebagai "tipe kerja" dan yang lain sebagai "tipe inspirasional". Proses kreatif komposer tipe pekerja digambarkan sebagai metodis dan padat karya, sedangkan komposer tipe inspirasional tampaknya kurang menyadari proses mereka dan sering mengalaminya sebagai ide yang datang kepada mereka dari sumber mistik.

Secara psikologis, kemungkinan kedua jenis komposer terlibat dalam sisi generatif dan eksploratif, tetapi individu mengkarakterisasi proses baik dengan tahap pembangkitan ide baru yang berbeda (tipe inspirasi) atau tahap penyempurnaan eksploratif konvergen (tipe kerja). Komposer pemenang Pulitzer Prize dan Grammy Award Jennifer Higdon menggambarkan kombinasi pendekatan yang diperlukan ketika dia membagikan bagaimana dia menanggapi siswa komposisi yang bertanya kepadanya apakah mereka harus menunggu sampai mereka terinspirasi. “Tidak,” jelasnya, “Anda harus duduk di sana menulis setiap hari untuk mendapatkan inspirasi”.

Meskipun seniman perlu melakukan kedua sisi kreativitas, mereka biasanya dilayani dengan baik untuk tidak mencoba melakukan keduanya secara bersamaan. Fenomena yang dikenal sebagai "blok penulis" dapat terjadi ketika orang menghasilkan ide-ide orisinal dan segera merenungkannya secara kritis. Mereka pada dasarnya terlibat dalam pemikiran divergen dan konvergen secara bersamaan.

Pola pikir refleksi kritis sangat membantu dalam tahap pemurnian eksploratif, tetapi dapat menjadi hambatan utama untuk generasi ide baru, yang lebih baik dilayani oleh pola pikir hambatan rendah dan tidak menghakimi.

Musisi yang menganggap diri mereka sebagai penampil, tetapi bukan pencipta, mungkin dapat memberikan semangat bermusik mereka dengan menemukan cara untuk meningkatkan kreativitas dalam bermusik mereka. Salah satu caranya adalah dengan membiarkan pertunjukan yang direncanakan menjadi lebih improvisasi.

Alih-alih berlatih satu cara untuk membuat musik ekspresif dalam pertunjukan yang akan datang, musisi dapat menyiapkan banyak ide dan memutuskan mana yang akan dilakukan pada saat pertunjukan.

Ada cara lain agar improvisasi dapat dimasukkan ke dalam pertunjukan musik "klasik", termasuk dengan menyiapkan opsi untuk cadenza "improvisasi", antara lain.

***
Solo, Kamis, 6 Januari 2022. 7:39 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko