Hubungan Mencolok Antara Tingkat Vitamin D dan Omicron

Para peneliti Israel memperingatkan bahwa vitamin D hanyalah “satu bagian dari teka-teki kompleks” yang mendasari kasus COVID-19 yang parah.

Jumat, 18 Februari 2022 | 07:22 WIB
0
139
Hubungan Mencolok Antara Tingkat Vitamin D dan Omicron
image: Daily Express

Tingkat rendah dikaitkan dengan tingkat keparahan Omicron dan varian lainnya.

Poin-Poin Penting

  • Tingkat vitamin D3 yang rendah dikaitkan dengan penyakit COVID-19 yang parah.
  • Hasil sama-sama relevan untuk Omicron seperti untuk galur sebelumnya, dan kemungkinan masih akan datang.
  • Vitamin D mempengaruhi banyak organ dan sistem kekebalan tubuh.
  • Sebuah penelitian adalah yang pertama untuk memeriksa kadar vitamin yang ada pada orang sebelum mereka tertular COVID. “Kami menemukan itu luar biasa, dan mencolok,”

Sebuah studi baru-baru ini oleh para ilmuwan Israel menemukan perbedaan “mencolok” dalam kemungkinan tertular penyakit COVID-19 yang parah antara individu dengan tingkat vitamin D yang cukup sebelum tertular virus dan mereka yang tidak.

Setengah dari orang yang kekurangan vitamin mengembangkan penyakit parah yang mengancam jiwa dibandingkan dengan kurang dari 10 persen dari mereka yang memiliki tingkat normal. Studi ini adalah yang pertama untuk memeriksa kadar vitamin yang ada pada orang sebelum mereka tertular COVID. “Kami merasa luar biasa, dan mencolok,” kata peneliti utama, “Untuk melihat perbedaan dalam kemungkinan menjadi pasien parah ketika Anda kekurangan vitamin D dibandingkan saat Anda tidak kekurangan vitamin D.”

Data tersebut berasal dari 253 orang yang dirawat di rumah sakit antara 7 April 2020 hingga 4 Februari 2021—periode waktu sebelum varian Omicron yang sangat menular muncul. Hasilnya, bagaimanapun, "sama relevannya" untuk Omicron seperti untuk strain sebelumnya, kata penulis penelitian.

Vitamin D secara alami disintesis di kulit manusia dan membutuhkan paparan langsung sinar matahari (khususnya, UV-B).

Cahaya buatan, tidak peduli seberapa terang, tidak memotongnya. Mengingat bagaimana pandemi telah membuat banyak orang terutama di dalam ruangan selama lebih dari dua tahun, mudah untuk melihat bagaimana sejumlah besar individu mungkin telah jatuh di bawah ambang batas untuk tingkat vitamin yang memadai — yang secara konvensional setidaknya 20 nanogram per mililiter darah. Data baru, bagaimanapun, menunjukkan bahwa bahkan ini terlalu rendah: Tingkat minimum 50 nanogram per mililiter sekarang disarankan. Tingkat di bawah ini diyakini menyebabkan respons imun bawaan yang lemah pada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID.

Diet memainkan peran yang jauh lebih rendah dalam asupan dan pemeliharaan vitamin. Ini larut dalam lemak daripada air, dan ditemukan dalam makanan seperti ikan berlemak segar, jamur, kuning telur, yoghurt penuh lemak, hati sapi, dan bebek. Bagi kebanyakan orang dengan paparan sinar matahari yang tidak memadai, satu-satunya cara praktis untuk memastikan tingkat yang baik adalah dengan suplemen vitamin D3.

Sepanjang rentang hidup vitamin mengatur metabolisme kalsium, yang sangat penting untuk pengembangan dan pemeliharaan tulang yang sehat. Ini mencegah rakhitis pada anak-anak dan osteoporosis pada orang dewasa. Yang terakhir menghasilkan tulang rapuh dan, dengan demikian, patah tulang yang dapat dihindari. Kelemahan otot dan tulang juga membuat individu rentan jatuh. Metabolit aktifnya bertindak sebagai hormon yang menargetkan ginjal dan organ lain, memberikannya peran dalam penyakit jantung, diabetes, kanker, dan sel kekebalan (topik kompleks di luar cakupan posting ini).

Penelitian yang dipublikasikan di The Lancet dan disusun sebelum munculnya varietas COVID menemukan bahwa, dibandingkan dengan obat dummy (plasebo), vitamin D yang cukup juga mengurangi risiko tertular infeksi pernapasan lainnya.

Para peneliti Israel memperingatkan bahwa vitamin D hanyalah “satu bagian dari teka-teki kompleks” yang mendasari kasus COVID-19 yang parah. Itu saja tidak merupakan bukti penyebab. Namun tampaknya itu berfungsi sebagai penanda yang berguna untuk menandai individu yang mungkin terus mengembangkan penyakit serius.

***
Solo, Jumat, 18 Februari 2022. 7:14 am
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko