Ingin Berdagang Dunia? Inilah 4 Tips untuk Membantu Membuat Utopia

Kamis, 9 April 2020 | 13:10 WIB
0
96
Ingin Berdagang Dunia? Inilah 4 Tips untuk Membantu Membuat Utopia
ilustr: Schools Compared

Penelitian terbaru mengatakan hari esok akan lebih kecil, lebih hijau, dan interaktif.

Anda tidak akan menemukan Utopia di peta. Sejarah dipenuhi dengan versi-versi dunia "sempurna", biasanya didasarkan pada transformasi yang tinggi — ekonomi, ilmiah, alam, agama, atau lainnya — tetapi tidak ada yang nyata. Utopia tidak lebih dari fantasi berguna yang membantu membimbing visi dan perencanaan kita untuk hari esok, mengingat kenyataan hari ini, dan tidak ada dua orang yang memiliki pandangan yang sama persis. Ini adalah versi yang didasarkan pada strategi komunitas pintar dan perancangan untuk kesehatan mental.

Jadikan Hijau

Penelitian baru-baru ini yang menghubungkan ruang hijau dan kesehatan mental sangat menarik karena didasarkan pada preferensi habitat yang berkembang. Hipotesis sabana berpendapat bahwa preferensi habitat kita saat ini dibentuk oleh tekanan seleksi di masa lalu leluhur kita. Secara khusus, seleksi lebih menyukai preferensi, motivasi, dan aturan keputusan yang menarik kita ke lingkungan yang kaya sumber daya sambil menghindari lingkungan yang dipenuhi ancaman kelangsungan hidup dan kekurangan sumber daya. Sabana Afrika, yang secara luas diyakini sebagai tempat asal manusia, memenuhi persyaratan ini.

Dukungan untuk hipotesis sabana dapat ditemukan dalam studi preferensi lanskap. Satu studi meminta subyek untuk menilai serangkaian foto standar pohon yang diambil di Kenya. Gambar diambil di bawah kondisi cuaca dan siang hari yang sama. Setiap foto berfokus pada satu pohon dan bervariasi sepanjang empat dimensi — bentuk kanopi, kerapatan kanopi, tinggi batang, dan pola percabangan. Subjek dari Australia, Argentina, dan Amerika Serikat semuanya menunjukkan selera yang sama dalam foto yang menggambarkan pohon. Pohon-pohon yang membuat kanopi cukup lebat dengan batang-batang yang terpisah di dua dekat tanah — pohon-pohon mirip sabana — lebih disukai oleh para peserta dari ketiga budaya.

Teknologi modern, desain struktural, dan bahan konstruksi memungkinkan kita untuk hidup nyaman di iklim yang akan membutuhkan upaya intens hanya beberapa generasi yang lalu. Namun, kami membawa preferensi psikologis yang dibentuk oleh generasi leluhur yang hidup di dunia yang jauh berbeda dan sering menyesuaikan lingkungan kami agar menyerupai habitat kuno itu. Sebagian besar dari kita lebih suka ruang fisik yang menawarkan pemandangan pemandangan hijau dari ruang bawah tanah tanpa jendela. Memandang pohon bahkan mungkin memiliki manfaat kesehatan yang nyata: Pasien yang melihat pohon di luar jendela pulih lebih cepat dari perawatan di rumah sakit. Bunga juga tampaknya memiliki dampak positif pada pasien rumah sakit. Membawa bunga meningkatkan optimisme dan benar-benar meningkatkan tingkat pemulihan.

Jadikan Responsif

Banyak dari kita yang akrab dengan cerita-cerita fiksi di mana tubuh-tubuh mati diinfuskan dengan kehidupan. The Velveteen Rabbit, pohon-pohon yang berbicara dalam The Lord of the Rings, Pinocchio, dan "Ted" karya Seth MacFarlane hanyalah beberapa contoh dari hal-hal yang menjadi sadar — kondisi mental kesadaran akan diri kita sendiri.

Bisakah kita mencapai tujuan yang sama dengan kota kita? Bisakah kita menyuntikkan kehidupan ke lanskap kota yang terbuat dari bahan fisik? Kami memiliki teknologi pintar yang memungkinkan kami untuk memindahkan data dalam jumlah besar secara global dalam hitungan detik. Mobil kami berbicara dengan kami, kami memetakan rute di ponsel kami, menciak ide, blog petualangan kami, dan memposting foto. Apa yang terjadi ketika sebuah kota mengetahui informasi ini dan mulai menggunakannya untuk membuat perubahan yang berdampak pada kehidupan sosial kita? Penyesuaian semacam itu bisa terjadi secara instan atau terbuka perlahan seiring waktu.

Berdasarkan pola perilaku, kota "pintar" atau "responsif" dapat membuat penyesuaian yang akan memotivasi pembelajaran menyenangkan bagi anak-anak setelah sekolah atau menawarkan lebih banyak peluang interaksi sosial di tempat-tempat di mana tingkat depresi tinggi. Kota yang sadar dapat menyadari saat-saat ketika penduduk di wilayah tertentu dibombardir dengan rangsangan dan terlibat dalam perilaku adaptif yang mengoreksi diri untuk mengurangi gangguan yang tidak perlu. Hasil yang diinginkan adalah penurunan stres dan isolasi, dan peningkatan efisiensi di tempat kerja.

Jadikan Dapat Diakses

Pentingnya mobilitas kadang-kadang dihargai hanya jika tidak ada, terutama ketika dunia luar dapat diakses, tetapi faktor-faktor lain tetap menghalangi. Misalnya, tidak semua penduduk kota menganggap perjalanan pulang pergi yang sehat sebagai rutinitas pribadi mereka yang teratur. Untuk orang-orang yang serius dalam mencapai kesuksesan di bidang peningkatan diri (mis., Manajemen berat badan, kinerja memori, atau keterampilan hubungan) salah satu faktor penentu adalah konsistensi. Sangat sulit untuk menurunkan berat badan jika anda makan enam hari dalam waktu singkat. Dengan cara yang sama, "mobilitas sebagai rutinitas" tidak datang dengan mudah jika anda hanya menggunakan opsi mobilitas seminggu sekali atau kurang.

Ketika perencana kota bekerja untuk mengembangkan elemen-elemen yang meningkatkan kesehatan fisik, ada juga celah untuk memperkuat kesehatan mental. Kami meminta desainer untuk mempertimbangkan skema teknik yang menginspirasi latihan selama perjalanan, tugas, dan bersosialisasi. Misalnya, meningkatkan ruang walkable dengan memperluas jalur dan menjadikannya area yang aman. Karena olahraga menghasilkan lebih banyak olahraga, maka mobilitas akan memainkan peran yang lebih besar dalam rutinitas pribadi seiring waktu. Ini bagus karena aktivitas fisik teratur memiliki dampak positif pada hampir setiap aspek kesejahteraan psikologis.

Jadikan Lebih Kecil

Selama lima juta tahun pertama dari sejarah hominid, nenek moyang kita hidup dalam kelompok pengumpul-pemburu yang kecil dan nomaden. Rata-rata, ukuran kelompok kemungkinan dipertahankan sekitar 100-250 individu. Berdasarkan korelasi antara ukuran otak primata dan jaringan sosial, antropolog Robin Dunbar mengusulkan bahwa manusia dapat dengan nyaman memelihara hubungan dengan sekitar 150 orang. Karena ukuran neokorteks secara efektif membatasi ukuran kelompok, banyak adaptasi sosial kita selaras dengan kelompok kohesif kecil dengan kapasitas ini.

Desain psikologis ini menimbulkan masalah untuk mengatasi masalah-masalah global skala besar modern seperti perusakan lingkungan, migrasi massal, dan konflik geopolitik. Pertanian dan lingkungan kota modern tidak ada untuk 99 persen sejarah manusia. Karena penemuan manusia ini muncul hanya dalam 10.000 tahun terakhir, kami mengandalkan mekanisme psikologis yang dibentuk di masa lalu leluhur kami untuk membantu kami menavigasi kompleksitas sosial dan fisik dunia saat ini.

Otak manusia berevolusi untuk mengelola kelompok-kelompok sosial yang tidak lebih besar dari 150 orang — dan ini menimbulkan masalah, di kota-kota perkotaan yang padat penduduknya sering berjumlah jutaan. Ceruk restoratif adalah tempat fisik di mana kita bisa "mendapatkan kembali kodrat pertama kita dan memanjakan diri biogenik kita". Bertindak sebagai karakter — misalnya, tampil seperti orang ekstrovert ketika anda secara biologis (mis., secara alami) introvert — membebankan biaya fisiologis. Sangat menuntut untuk disetujui ketika anda biasanya tidak disukai, atau bertindak seperti anda terbuka untuk pengalaman baru dan fleksibel ketika pada kenyataannya anda terstruktur dan berpikiran sangat tertutup. Ceruk restoratif berfungsi untuk mengurangi biaya-biaya tersebut dan memberi kita kebebasan untuk menjadi diri kita sendiri dalam lingkungan yang nyaman yang sesuai dengan kepribadian kita. Desain perkotaan akan mendapat manfaat dari integrasi ceruk restoratif yang membatasi kapasitas hingga 150 atau kurang.

Kesimpulan

Dari monumen yang menginspirasi kekaguman pada semua orang, hingga kasino yang memutuskan hubungan kita dengan dunia luar, kami telah mulai menggunakan kemajuan dalam psikologi dan ilmu saraf untuk menginformasikan pilihan tentang desain dan arsitektur kota. Ke depan, kami memiliki kesempatan untuk meningkatkan kepuasan hidup melalui program arsitektur dan desain perkotaan yang diinformasikan oleh kepribadian dan ilmu perilaku. Selain itu, kami memiliki kewajiban untuk memastikan bahwa teori-teori baru yang efektif digunakan secara etis, sehingga ketika masyarakat berkembang mereka menjadi lebih demokratis, inklusif, lebih bahagia, dan lebih sehat.

(Materials provided by Psychology Today)

***
Solo, Kamis, 9 April 2020. 12:42 pm
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko