Kepemimpinan [96] Yang Seharusnya Dilakukan Perusahaan di Masa Pertumbuhan Rendah dan Resesi

Masa sulit tidak bertahan lama dan hanya orang-orang tangguh yang melakukannya dan karenanya, lebih baik bagi semua orang, apakah pemimpin atau karyawan mengencangkan ikat pinggang.

Minggu, 19 Januari 2020 | 10:36 WIB
0
87
Kepemimpinan [96] Yang Seharusnya Dilakukan Perusahaan di Masa Pertumbuhan Rendah dan Resesi
ilustr: Insperity

Ekonomi Dunia berada dalam Badai Sempurna Peristiwa Ekonomi

Ekonomi dunia sedang mandek dan sementara pasar saham sedang booming, ekonomi riil yang terdiri dari manufaktur dan pertanian berada dalam kesulitan.

Sementara Amerika Serikat didorong ke arah resesi karena dampak perang perdagangan AS-Cina, Eropa, dan Jerman khususnya menderita karena jatuhnya ekspor dan hilangnya daya saing.

Bahkan Cina, yang telah lama menjadi Bellwether untuk ekonomi global tampaknya melambat.

Dan, siapa yang bisa meninggalkan India, gajah di kamar yang sedang dalam resesi serius dan parah dengan pertumbuhan hampir di atas 5%.

Memang, orang bisa mengatakan bahwa apa yang sedang dilalui ekonomi dunia adalah puncak dari beberapa tren yang menghasilkan badai sempurna dari peristiwa-peristiwa yang mengancam akan menggagalkan pemulihan setelah resesi besar.

Dengan demikian, perusahaan dan bisnis harus bersaing dengan tidak hanya penurunan permintaan tetapi juga tingkat utang yang ekstrim dan terlalu banyak inventaris yang mengarah pada penutupan pabrik dan kebangkrutan.

Dalam konteks ini, orang dapat dengan sangat baik bertanya apa yang harus dilakukan oleh para pemimpin bisnis dalam menghadapi kondisi ekonomi makro dan mikro yang ekstrem.

Apa yang Seharusnya Dilakukan Perusahaan Selama Pertumbuhan Rendah dan Masa Resesi

Pertama, ini adalah praktik di pasar bebas dan ekonomi kapitalis bagi perusahaan untuk berhemat dan mem-PHK para pekerja di masa-masa sulit.

Memang, salah satu landasan kapitalisme adalah bahwa bisnis dapat merekrut ketika waktunya baik dan memecat pekerja saat waktunya buruk.

Inilah yang terjadi di India di mana dari ribuan perusahaan otomotif yang perkasa hingga pembuat biskuit semuanya merumahkan ribuan pekerja.

Meskipun India belum dapat diklasifikasikan sebagai sepenuhnya ekonomi pasar bebas, namun, ada indikasi bahwa India Inc. sekarang meniru barat dalam hal strategi bisnis selama resesi.

Selain itu, perusahaan juga mengurangi biaya dalam bentuk tunjangan dan bonus untuk karyawan mereka.

Misalnya, banyak perusahaan India dan multinasional menarik fasilitas transportasi untuk karyawan mereka serta memberikan kenaikan gaji minimal.

Memang, secara keseluruhan, kenaikan gaji tahun ini sebagian besar adalah satu digit jika semuanya telah diberikan.

Selain itu, banyak perusahaan juga menahan bonus untuk karyawan mereka sehingga mereka menghemat biaya tersebut.

Ada Cara Lain untuk Naik Resesi

Karena itu, harus juga disebutkan bahwa perampingan dan pemotongan kendur dengan menargetkan karyawan dan pekerja bukan satu-satunya jalan keluar bagi perusahaan selama masa resesi.

Ada cara lain juga dan ini termasuk menghabiskan beberapa uang tunai yang dimiliki banyak perusahaan.

Sebagai contoh, Infosys duduk di atas tumpukan uang yang besar dan sangat baik dapat menggunakan sebagian dari cadangan itu untuk memompanya ke dalam bisnis tanpa merumahkan atau merampingkan.

Selain itu, perusahaan juga dapat mengurangi beban utang mereka sehingga biaya pembayaran utang turun.

Misalnya, Reliance yang dipimpin oleh Mukesh Ambani bertujuan untuk menjadi perusahaan utang nol bersih dalam dua tahun.

Selain itu, para pemimpin bisnis juga dapat melobi pemerintah untuk keringanan pajak dan rangsangan sisi penawaran untuk memastikan bahwa mereka tetap dalam bisnis.

Ini sudah terjadi di India dan di tempat lain di mana pemerintah melangkah dan memberikan insentif besar kepada perusahaan untuk menurunkan harga serta mencoba merangsang permintaan dengan memangkas suku bunga.

Intinya di sini adalah bahwa tidak selalu terjadi bahwa karyawan harus menanggung beban resesi dan bahwa ada cara dan strategi lain yang dapat ditempuh.

Mengelola Dinamika Internal oleh Kebijakan HRM Sentris Orang dan Pesan Keras

Di sisi lain, beralih ke internal dynamics di dalam perusahaan, perlu bagi pemimpin bisnis untuk membuat karyawan mereka menjadi percaya diri dan memastikan bahwa mereka bekerja sama untuk naik resesi.

Memang, dalam konteks ini, bahkan manajer sumber daya manusia harus terlibat dalam mengkomunikasikan pesan yang membentuk atau mengirimkan atau menyatukan tindakan anda atau menghadapi konsekuensinya.

Dengan kata lain, perlu ada pesan yang dikirim ke seluruh tenaga kerja bahwa jika mereka harus mempertahankan pekerjaan mereka, mereka harus bekerja di luar normal dan terlebih lagi, mereka harus bekerja dengan kepentingan perusahaan dalam pikiran.

Selain itu, para pemimpin bisnis dapat mengadopsi teknologi secara besar-besaran untuk memastikan bahwa efisiensi dari skala ekonomi dan sinergi dari integrasi menutupi hilangnya pendapatan dengan menurunkan biaya yang terkait dengan melakukan bisnis.

Oleh karena itu, ada banyak strategi yang dapat diadopsi oleh bisnis yang ramah terhadap orang dan pada saat yang sama, cukup tangguh untuk membuat mereka bekerja lebih keras dan dengan cara yang lebih efisien.

Sudah beberapa pemimpin bisnis seperti Anand Mahindra menggunakan strategi ini di perusahaan mereka sekarang.

Kesimpulan

Terakhir, resesi dan penurunan adalah bagian tak terpisahkan dari permainan dan karenanya, tidak perlu bagi korporasi dan pemimpin bisnis untuk panik karenanya.

Pada saat yang sama, tidak ada alasan bagi mereka untuk berpuas diri juga.

Jadi, campuran obat kuat dan gula untuk mempermanis pil pahit diperlukan jika perusahaan dan bisnis harus selamat dari kondisi ekonomi yang buruk.

Kesimpulannya, masa-masa sulit tidak bertahan lama dan hanya orang-orang tangguh yang melakukannya dan karenanya, lebih baik bagi semua orang, apakah pemimpin atau karyawan menarik kaus kaki mereka dan mengencangkan ikat pinggang mereka sekarang.

***
Solo, Minggu, 19 Januari 2020. 10:21 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko