Jika Keluar dari Media Sosial, Anda Akan Memerhatikan 6 Manfaat Besar Ini

Saat siap, jangan ragu membuat pengumuman di situs media sosial untuk memberi tahu orang-orang bahwa anda mengambil jeda. Berikan cara alternatif untuk tetap berhubungan dengan anda.

Minggu, 21 Juni 2020 | 19:21 WIB
0
70
Jika Keluar dari Media Sosial, Anda Akan Memerhatikan 6 Manfaat Besar Ini
ilustr: Metro Newspaper UK

Media sosial terkadang sangat luar biasa - dan tidak ada yang kebal dari efek negatifnya. Sepertinya ke mana pun kita berpaling, kita dibanjiri dengan kesedihan, trauma, dan perasaan keseluruhan bahwa dunia akan masuk neraka dalam keranjang tangan. Orang-orang yang menghabiskan sebagian besar waktunya di situs-situs seperti Facebook, Instagram, dan Twitter sering melaporkan cukup banyak kecemasan dan depresi. Dan, sungguh, bisakah anda menyalahkan mereka?

Saat menggulir (scrolling), anda pasti akan menemukan gambar atau video yang tidak dapat anda saksikan, pos yang memicu secara emosional, dan iklan yang membuat anda merasa tidak mampu.

Berikut adalah beberapa manfaat utama yang berasal dari istirahat dari media sosial, atau bahkan berhenti sama sekali.

1. Anda tidak akan dapat membandingkan diri anda secara negatif dengan postingan orang lain.

Penting untuk diingat bahwa banyak orang sangat berhati-hati tentang apa yang mereka posting di profil media sosial mereka. Mereka hanya ingin berbagi aspek paling positif dalam hidup mereka.

Selfie yang tampaknya tanpa usaha yang dipostingkan seseorang - yang mungkin membuat orang lain merasa jelek dan tidak memadai pada gilirannya - kemungkinan adalah satu dari sekitar 100 yang mereka ambil. Dan kemudian itu dimanipulasi secara digital dengan berbagai filter hingga terlihat sangat menakjubkan.

Foto-foto yang sangat menggemaskan dari bayi teman anda yang bahagia, nyenyak tidur, dan benar-benar puas yang membuat anda merasa seperti orang tua yang mengerikan? Ya, itu adalah yang terbaik dari yang terbaik: kemungkinan beberapa ribu diambil ketika si kecil berteriak, muntah, dan membuat keluarga tetap terjaga selama berhari-hari.

Banyak orang yang menelusuri Instagram untuk mendapatkan inspirasi lupa betapa banyak upaya yang dilakukan untuk membuat gambar-gambar itu terlihat sempurna. Selain itu, mereka umumnya tidak memikirkan semua waktu dan sumber daya yang masuk ke berbagai proyek.

Hal ini dapat mengakibatkan perasaan tidak mampu yang disebutkan di atas - bahwa kreativitas mereka sendiri, persiapan kuliner, latihan fisik, dan lain-lain. Tidak akan menghasilkan apa pun sebagus apa yang dipostingkan orang lain. Mereka akan menyabot upaya mereka sendiri atau melepaskan hiburan yang mereka cintai karena sungguh, apa gunanya semua orang jauh lebih baik daripada mereka?

Berhenti. Berhenti, berhenti, berhenti. Sekarang juga.

Jika ini memang pola pikir anda, mundur selangkah dan ingat betapa bintang anda yang spektakuler, berbakat, dan bersinar. Anda tidak dapat cacat atau "tidak cukup baik" karena hanya ada satu anda. Dengan demikian, anda tidak dapat dibandingkan dengan orang lain: anda benar-benar hebat dan sempurna karena siapa atau bagaimana anda saat ini.

Letakkan ponsel anda dan berjalan-jalan, menjernihkan pikiran, dan tidak peduli apa yang orang lain lakukan, pakai, pikirkan, atau katakan. Rayakan saja sebentar, oke? Baik. Pembicaraan yang bagus.

2. Anda mungkin merasa kurang kesepian dan tertekan.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Social and Clinical Psychology menunjukkan hubungan antara penggunaan media sosial dan kesepian dan depresi. Anda mungkin merasa kehilangan informasi tentang semua detail tentang apa yang terjadi dalam kehidupan orang lain, tetapi pada akhirnya, apakah anda benar-benar perlu mengetahui semua itu?

Baca Juga: PMS [8] Memahami Saluran Media Sosial

Banyak orang tetap menggunakan media sosial karena FOMO: Fear Of Missing Out. Mereka khawatir bahwa jika mereka tidak disimpan dalam teropong, mereka akan berakhir menjauhi komunitas mereka, tidak diundang hadir suatu acara, dan lain-lain.

Beberapa orang menjadi depresi jika mereka melihat foto-foto pertemuan yang mereka tidak diundang. Mereka merasa sedih dan ditolak karena ditinggalkan, atau bahwa orang lain merasa bahwa mereka tidak cukup baik untuk diundang.

Sekarang, banyak dari ini berkaitan dengan harapan yang tidak realistis. Kita tidak akan selalu diundang ke setiap acara yang diselenggarakan oleh setiap orang di lingkaran sosial kita yang luas. Hanya karena kita berteman dengan seseorang di Facebook, bukan berarti mereka wajib mengundang kita ke pesta pernikahan mereka.

Beberapa orang juga menjadi sangat tertekan ketika mereka dalam kelompok sosial mereka semua berbagi pengalaman hidup yang tidak mereka miliki, atau tidak bisa miliki. Misalnya, seorang wanita yang mengalami kesulitan hamil mungkin merasa tertekan karena dia tidak dapat menghadiri kelompok ibu dengan mereka yang dulu adalah teman terdekatnya. Tidak hanya dia berjuang dengan perjalanan kesuburannya sendiri, tetapi dia merasa ditinggalkan oleh orang-orang yang dia pikir memiliki ikatan yang kuat.

Masalahnya, orang berubah banyak dari waktu ke waktu, dan persahabatan menurun dan mengalir sesuai dengan pengalaman hidup kita. Jika anda merasa tidak diikutsertakan dalam lingkaran sosial anda, cobalah bergabung dengan yang baru.

Ada banyak grup Meetup di hampir setiap ceruk yang bisa dibayangkan, mulai dari komunitas hobi kuliner, penikmat karaoke, pecandu film, komunitas bersepeda, komunitas penulis dan masih banyak lagi. Cobalah, dan anda mungkin menemukan bahwa anda memiliki lebih banyak kesenangan dan kepuasan pribadi daripada yang pernah anda bisa saat menghabiskan berjam-jam menggulir umpan IG anda.

3. Anda membebaskan diri dari berpotensi merusak dengan ucapan kebencian.

Salah satu aspek negatif dari media sosial adalah ucapan kebencian yang semakin kreatif yang muncul dari segala arah. Banyak orang - terutama mereka yang memiliki akun media sosial anonim - merasa cocok untuk memuntahkan balik hal-hal yang benar-benar mengerikan pada orang-orang online yang kemungkinan besar tidak akan pernah mereka katakan kepada wajah mereka. Mulai dari mengejek seseorang untuk preferensi pribadi mereka, hingga mengancam mereka dengan kekerasan.

Banyak orang yang berani menyuarakan pendapat yang menyimpang dari narasi wajib saat ini mendapati diri mereka "doxxed": perincian pribadi mereka dipublikasikan, dengan seruan dendam untuk bertindak bahwa orang lain menghubungi tempat bisnis, atau sekolah, dan lain-lain. Untuk membuatnya "dibatalkan."

Pada dasarnya, memiliki pendapat yang berbeda secara online dapat membahayakan seluruh karier anda, bahkan hidup anda. Menyedihkan dan menekan merasa bahwa anda tidak dapat mengekspresikan keyakinan anda secara bebas tanpa takut akan dampak yang parah.

Karena itu, tidak jauh untuk melihat bagaimana seseorang yang menyaksikan kebencian dan kekejaman online seperti itu mungkin memiliki banyak kecemasan tentang kemungkinan berada di pihak penerima. Yang lebih merusak adalah bagi orang-orang yang peka untuk melihat begitu banyak kebencian, dan merasa bahwa seluruh dunia hanyalah buih-buih.

Seperti yang dapat anda bayangkan, ini bisa sangat menakutkan bagi remaja dan kaum muda pada umumnya. Mereka tidak hanya berurusan dengan masalah emosi mereka sendiri, tetapi ketika dihadapkan dengan lautan kekejaman dan pelecehan online, mereka mungkin merasa bahwa keberadaan di sini terlalu menyakitkan untuk dilawan.

Pertimbangkan temuan dalam studi 2015 ini, yang berfokus pada efek media sosial pada kesehatan mental remaja:

"Penggunaan situs jejaring sosial harian lebih dari 2 jam secara independen terkait dengan penilaian kesehatan mental yang buruk, dan pengalaman tingkat tekanan psikologis dan ide bunuh diri yang tinggi."

Cukup sulit bagi orang dewasa untuk menavigasi lautan ucapan kebencian, kekejaman, dan intimidasi online, terutama jika mereka sangat sensitif, seperti empati ... bayangkan bagaimana rasanya bagi seorang anak muda yang tidak memiliki gagasan yang sepenuhnya berkembang tentang bagaimana dunia bekerja atau mekanisme koping yang tepat untuk menangani apa yang mereka lihat.

Media sosial bisa sangat menyiksa, namun orang-orang diharapkan untuk mendengarkan dan mengetahui segala sesuatu yang terjadi dalam kehidupan orang lain, serta berita dunia dan selanjutnya. Apakah itu sehat?

4. Anda akan merasa kurang kewalahan dan lebih berdaya.

Diperkirakan bahwa rata-rata orang terpapar lebih banyak berita dalam satu hari hari ini daripada yang pernah didengar orang zaman dahulu kala dalam setahun. Mengetahui tentang semua hal mengerikan yang terjadi di seluruh dunia, setiap jam, setiap hari, terlalu berlebihan. Itu membuat dunia tampak seperti tempat yang mengerikan, dan membuat kita merasa seperti kita tidak berdaya untuk melakukan apa pun untuk membantu.Lagipula, apa yang bisa kita lakukan dalam menghadapi begitu banyak rasa sakit dan kehancuran?

Tentu, kesadaran itu penting agar kita semua dapat saling mendukung untuk membangun dunia yang lebih baik, tetapi sulit untuk membangun sarana untuk menyelesaikan apa pun saat anda berbaring di lantai karena semuanya mengerikan, sepanjang waktu. Jika anda berkomitmen untuk perubahan positif, tetapi merasa kewalahan oleh semua yang buruk rupa, ingatlah ungkapan "berpikir secara global, bertindaklah secara lokal."

Mundur dari terlalu banyak info tentang semua kesalahan mengerikan yang terjadi ribuan mil jauhnya dari anda, dan fokus pada komunitas anda sendiri. Di mana tempat-tempat yang sulit? Apa kekuatan anda? Bagaimana anda bisa membantu?

Atasi masalah dan proyek lokal di mana input dan energi anda dapat digunakan untuk efek yang baik. Dengan melakukan itu, anda akan dapat melihat perubahan nyata terjadi, dan membuat dampak positif pada mereka yang ada di lingkaran anda.

Efek riak akan semakin luas, karena setiap orang yang merasa lebih baik dan lebih berdaya di sekitar anda akan membantu untuk memberdayakan dan membantu orang lain pada gilirannya. Dan itulah cara upaya kecil menghasilkan perubahan besar, tahan lama, dan positif.

5. Anda tidak akan menilai orang dengan keras atas apa yang mereka posting.

Sangat mudah untuk menilai seseorang atas apa yang mereka bagikan di media sosial. Pendapat, foto, berita ... bahkan penggunaannya (atau penyalahgunaan tagar) - semuanya berpotensi membuat kita berpikir buruk tentang orang itu. Kita dapat dengan cepat membiarkan postingan orang lain memengaruhi cara kita berpikir dan merasakan tentang mereka. Dan ini memalukan ketika kita mungkin menyukai seseorang dan menikmati pertemanan mereka.

Hanya karena mereka menyatakan dukungan untuk suatu tujuan atau gerakan politik yang tidak anda setujui, tidak menjadikan mereka orang jahat. Dan itu tidak berarti anda tidak bisa lagi bergaul dengan mereka di dunia nyata.

Berhenti dari media sosial berarti anda tidak lagi memiliki kesempatan untuk membangun pandangan negatif tentang teman, anggota keluarga, atau kolega. Dan ini dapat meningkatkan hubungan anda dengan mereka secara langsung.

6. Orang-orang yang beracun mungkin berhenti berusaha meracuni hidup anda.

Sebelum media sosial benar-benar lepas landas, orang berkomunikasi dengan teman dan keluarga melalui email, teks, dan panggilan telepon. Sekarang, kebanyakan orang menggunakan platform online mereka untuk berkomunikasi dengan orang lain secara massal, daripada secara individual.

Baca Juga: Belajar Karakter Orang di Kolom Komentar Media Sosial

Saat anda keluar dari media sosial, pada dasarnya anda berada di luar lingkaran. Jika anda menjauh dari platform ini, tidak mungkin sebagian besar orang yang berkomunikasi dengan anda setiap hari akan keluar dari cara mereka untuk membuat anda mendapat informasi tentang segala sesuatu yang terjadi. Lagipula, mudah untuk mempublikasikan posting dan membalas komentar, karena semuanya dalam satu ruang dan dapat ditangani dalam sekali jalan.

Ini bisa menjadi manfaat besar bagi kesehatan dan kesejahteraan anda secara keseluruhan. Jika anda mencoba menjauhkan diri dari orang-orang beracun, istirahat dari media sosial mungkin membebaskan diri dari mereka untuk sementara waktu. Lagi pula, meluangkan waktu ekstra untuk membuat anda terlibat dalam drama mereka mungkin terlalu merepotkan bagi mereka, jadi akan lebih mudah untuk meninggalkan anda sendirian.

Ini bekerja sangat baik dengan narsisis, karena mereka akan mengejar target yang lebih mudah untuk mendapatkan perhatian dan kekaguman mereka! Jangan mengumumkan kepada mereka bahwa anda berhenti, karena mereka akan menganggapnya pribadi, atau menganggapnya sebagai tantangan untuk membuat anda tetap terlibat / terlibat dengan masalah pribadi mereka.

Cara Berhenti dari Media Sosial, Ketika Anda Siap Melakukannya

Jadi, apakah anda siap untuk keluar dari media sosial? Seperti yang anda lihat di sini, ada banyak alasan bagus untuk berhenti (atau setidaknya mengambil jeda panjang dari itu).

Mulailah dengan menentukan waktu sendiri untuk menentukan berapa banyak waktu yang anda habiskan di media sosial pada hari-hari biasa. Kemudian atur pengatur waktu untuk membatasi penggunaan anda.

Kurangi waktu itu baik setiap hari, atau setiap beberapa hari - apa pun yang paling cocok untuk anda. Anda pasti akan menemukan bahwa anda memiliki sedikit waktu untuk bekerja, sekarang anda tidak dapat menggulir tanpa henti.

Ini adalah saatnya bagi anda untuk mengisi dengan hal-hal yang membuat anda bahagia. Ambil proyek kreatif yang anda sisihkan berabad-abad lalu. Jalan-jalan jauh atau naik sepeda. Berkebun. Ada ribuan hal yang dapat anda lakukan yang akan memberikan keajaiban bagi kesehatan fisik dan emosional anda.

Saat anda siap, jangan ragu untuk membuat pengumuman di situs media sosial anda untuk memberi tahu orang-orang bahwa anda mengambil jeda. Berikan mereka cara alternatif untuk tetap berhubungan dengan anda, seperti alamat email atau nomor telepon anda, dan lihat apa yang terjadi.

Orang-orang yang benar-benar peduli dengan anda akan membuat poin untuk tetap berhubungan dengan anda. Adapun yang lain, yah, ini adalah kesempatan sempurna untuk memangkas jejaring sosial anda hingga ke hal-hal yang hakiki, bukan?

Sebagai catatan terakhir, ingatlah bahwa anda tidak harus berhenti sepenuhnya jika anda merasa tidak nyaman melakukannya, dan anda selalu dapat kembali jika anda merasa perlu atau menginginkannya. Buat ini terjadi dengan syarat anda sendiri, jika dan ketika anda siap melakukannya.

***
Solo, Minggu, 21 Juni 2020. 7:02 pm
'salam cerdas penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko