Kepemimpinan [95] Kepemimpinan dengan Manajemen Optik: Studi Kasus Acara Howdy Modi

Tidak ada yang salah dalam menggunakan bentuk media yang lebih baru untuk mengelola optik asalkan ada aksi yang sama dan sesuai di lapangan.

Kamis, 16 Januari 2020 | 08:43 WIB
0
64
Kepemimpinan [95] Kepemimpinan dengan Manajemen Optik: Studi Kasus Acara Howdy Modi
ilustr: CBS News

Apa itu Kepemimpinan dengan Optik dan Manajemen Persepsi dan Para Pemimpin Unggul dalam Hal itu?

Di saat-saat media begitu dominan dan terlalu kuat dalam menetapkan agenda untuk para pemimpin dan bagi hampir semua orang, itu sangat menggoda, sungguh tidak tertahankan bagi para pemimpin untuk melepaskan godaan untuk mengelola berita utama setiap hari.

Memang, ketika kita melihat para pemimpin terkemuka di semua lapisan masyarakat, mereka semua pengecualian, mahir menggunakan media (dan pada gilirannya digunakan olehnya) untuk membentuk narasi dan mempengaruhi wacana publik.

Apakah itu Presiden Trump atau Perdana Menteri Narendra Modi atau dalam hal ini, pemimpin selebritas mana pun di dunia bisnis, olahraga, hiburan, dan masyarakat, hampir semua orang terlibat dalam apa yang dikenal sebagai Kepemimpinan oleh Manajemen Optik dan Kepemimpinan oleh Manajemen Persepsi di mana mereka prioritas pertama adalah untuk memastikan bahwa mereka dipersepsikan dengan baik untuk slogan dan pidato mereka daripada untuk pekerjaan lapangan yang mereka lakukan.

Selain itu, dengan media sosial menyediakan lahan subur untuk memungkinkan kepemimpinan seperti itu, tidak mengherankan bahwa para pemimpin seperti Trump Tweet hampir setiap jam dan melakukan kebijakan presiden melalui itu.

Apa yang Kita Saksikan Sekarang adalah Pergeseran Paradigma dalam Cara Pemimpin Berkomunikasi

Meskipun dipertanyakan apakah perilaku seperti itu adalah untuk kepentingan negara-negara, tidak dapat disangkal bahwa evolusi masyarakat selalu terjadi melalui pergeseran paradigma di mana era digital saat ini membutuhkan bentuk komunikasi dan gaya kepemimpinan yang lebih baru.

Untuk menjelaskan, ketika era televisi dimulai, banyak orang merasa tidak nyaman dengan para pemimpin mereka menggunakannya untuk menjangkau pengikut mereka dan bahkan seluruh negara.

Tanyakan kepada kakek-nenek anda atau mereka yang lebih tua dan mereka akan memberi tahu anda bagaimana kedatangan TV disambut dengan skeptisisme dan cemoohan dan lihatlah saat ini, ketika itu normal dan memang, diperlukan bagi para pemimpin untuk menggunakan media ini.

Demikian pula, apa yang kita saksikan sekarang adalah perubahan lain dalam cara pemimpin berkomunikasi dan menjalankan kepemimpinan dan itu menggunakan media sosial untuk memintas media komunikasi tradisional.

Oleh karena itu, ada beberapa keuntungan menggunakan media digital untuk mengelola optik dan persepsi dan untuk membentuk narasi.

Memang, bahkan pemimpin bisnis yang biasanya tenang sekarang aktif mengejar manajemen optik di mana mereka menggunakan media untuk mengelola berita utama dan terlibat dalam olok-olok langsung dengan jutaan pengikut di Facebook dan Twitter.

Saat ini, sulit untuk menemukan siapa pun yang bukan orang lain di Facebook atau Twitter.

Di Mana Manajemen Optik Bekerja Terbaik dan Memberi Energi kepada Pengikut dan Pemilih

Karena itu, orang juga harus berhati-hati tentang terlalu banyak manajemen optik sebagai kelebihan yang mengarah ke situasi di mana hasil konkret biasanya diabaikan dan semua yang dilakukan para pemimpin adalah dengan Tweet dan mengadakan Reli Besar dengan ribuan pendukung mereka.

Memang, seperti yang dapat dilihat dari penampilan bersama Presiden Trump dan Perdana Menteri Modi dalam reli Howdy Modi di Houston, optiknya sangat hebat dan dikelola dengan baik sehingga bahkan oposisi yang paling keras sekalipun merasa sulit untuk membantah fakta bahwa ini adalah kesempatan luar biasa untuk memenangkan hati dan pikiran miliaran orang di seluruh dunia yang menonton acara tersebut.

Selain itu, kepemimpinan sangat tergantung pada karisma para pemimpin dan karenanya, tidak ada yang salah dalam diri para pemimpin seperti Modi untuk memberi energi pada basis mereka dengan cara yang sama di mana Trump melakukannya.

Lebih lanjut, seperti yang dikatakan oleh teori kepemimpinan, seorang pemimpin harus dapat mengkomunikasikan visinya kepada pengikut mereka dan karenanya, optik adalah cara yang baik untuk memastikan bahwa massa memahami, dalam bahasa (secara harfiah maupun secara metaforis) bahwa mereka merasa nyaman.

Di Mana Manajemen Optik Tidak Bekerja

Di sisi lain, terlalu banyak optik juga bisa menjadi masalah cepat atau lambat, orang mulai membangun harapan yang berlebihan dari para pemimpin mereka dan karenanya, kultus kepribadian ini berarti bahwa begitu realitas kinerja yang buruk meresap, maka hal itu dapat menyebabkan situasi berantakan.

Misalnya, acara Howdy Modi menutupi kesulitan yang mengerikan yang dihadapi oleh Ekonomi India dan juga bagaimana Trump menghadapi panas dari sejumlah pertanyaan dari Demokrat.

Selain itu, yang disebut Feel Good Factor memiliki masa simpan terbatas dan satu-satunya cara agar para pemimpin yang lebih memilih optik dapat melanjutkannya adalah dengan terus-menerus memberi makan masyarakat dengan hiburan dan hiburan tanpa henti.

Namun, Law of Diminishing Returns Set setelah beberapa saat dan karenanya, alternatif yang lebih baik adalah menggabungkan optik dengan apa yang dikenal sebagai Walking the Talk.

Dengan kata lain, berikan energi kepada pengikut anda, dan pada saat yang sama, kirimkan barang, sehingga realitas memenuhi retorika dan para pemimpin dapat menjadi yang terbaik sepanjang masa dan mendapatkan tempat mereka di Hall of Fame.

Kesimpulan

Seperti dapat dilihat dari poin yang dibuat sejauh ini, kami menyarankan agar kepemimpinan yang bergantung pada optik juga menindaklanjuti hal yang sama dengan tindakan dan seperti yang dikatakan oleh teori kepemimpinan mana pun; visi tanpa misi adalah prinsip penentu kesuksesan.

Pada saat yang sama, tidak ada yang salah dalam menggunakan bentuk media yang lebih baru untuk mengelola optik asalkan ada aksi yang sama dan sesuai di lapangan.

Memang, beberapa atribut keberhasilan para pemimpin seperti Barack Obama dengan fakta bahwa ia mungkin yang pertama menyadari kekuatan media baru dan pada saat yang sama, menggunakan pengalamannya sebagai pengorganisir komunitas untuk mencocokkan pembicaraannya dengan tindakan.

Sebagai kesimpulan, optik berfungsi dalam beberapa kasus dan tidak berfungsi dalam kasus lain.

***
Solo, Kamis, 16 Januari 2020. 8:29 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko