PMS [32] Kekuatan dan Bahaya Influencer di Dunia Berbasis Media Sosial

Ada kebutuhan bagi semua pemangku kepentingan untuk mengenali kekuatan membingungkan dari media sosial dalam hidup kita dan mengatur hal yang sama agar pikiran yang mudah tertipu.

Selasa, 6 Oktober 2020 | 10:09 WIB
0
72
PMS [32] Kekuatan dan Bahaya Influencer di Dunia Berbasis Media Sosial
ilustr: rawpixel

Apa yang Membuat Influencer Begitu Kuat di Dunia Berbasis Media Sosial Kita?

Kita hidup di dunia di mana media sosial menjadi sangat diperlukan dan di mana konten menjadi viral dalam waktu singkat jika itu melibatkan pembaca.

Memang, hidup kita sangat didominasi oleh Facebook, Instagram, dan Twitter sehingga kita tidak dapat membayangkan hari di mana kita pergi tanpa login ke dalamnya atau ke mana kita pergi tanpa membaca konten dan postingan teman dan rekan di media sosial.

Dalam konteks ini, perlu dicatat bahwa ada sekelompok “influencer” yang disebut karena kemampuannya memengaruhi pikiran dan tindakan pengikutnya.

Influencer tersebut dapat berupa selebritas dari dunia hiburan, tokoh olahraga terkenal, jurnalis terkemuka, dan pemimpin bisnis yang meraih tajuk utama dan dalam hal ini, siapa pun yang memposting konten yang dibaca dan dibagikan secara luas di media sosial.

Apa yang membuat influencer begitu kuat di masa sekarang adalah mereka memiliki kemampuan untuk memengaruhi banyak orang pada pendapat mereka dan dalam prosesnya, mempengaruhi mereka atau membujuk mereka untuk berpikir dan bertindak dengan cara tertentu.

Singkatnya, influencer memiliki apa yang disebut Condign Power atas pengikut mereka yang memberi mereka banyak kekuasaan dan prestise.

Influencer Media Sosial adalah Raja dan Ratu Baru di Zaman kita

Karena itu, Influencer tidak selalu berhasil mendapatkan jalan mereka di media sosial.

Sejarah singkat media sosial penuh dengan kejadian yang disebut Influencer yang diejek tanpa ampun untuk postingan mereka dan karenanya, influencer ini perlu mempertimbangkan apa yang menjadi viral dan tanggapan terhadap konten tersebut serta mengawasi reaksi pengikut mereka.

Namun, ini juga merupakan fakta bahwa mengingat basis pengikut mereka yang humungous, influencer dapat dengan baik mengabaikan trolling beberapa karena pengikut mereka yang lain berpegang teguh pada setiap kata mereka dan membaca serta membagikan pos mereka.

Selain itu, dengan cara yang mirip dengan selebritas yang mendukung merek dan yang mempromosikan iklan untuk barang dan jasa, influencer juga terkadang dapat lolos dengan posting dan Tweet Facebook yang paling konyol dan dangkal, serta pembaruan Instagram.

Karena kekuatan mereka berasal dari kemampuan mereka untuk mengumpulkan Like dan Re-Tweet, Influencer banyak dicari oleh perusahaan terkemuka dan bahkan partai politik untuk mempromosikan dan memposting hal-hal baik tentang merek dan kebijakan mereka.

Memang, kekuatan luar biasa dari Influencer di era media sosial ini sedemikian rupa sehingga mereka sekarang telah menjadi Raja dan Ratu De Facto di zaman kita.

Kekuasaan Datang dengan Tanggung Jawab: Ancaman Memposting Ulang Berita Palsu dan Konten Berbayar

Seperti kata pepatah, kekuasaan datang dengan tanggung jawab dan ini juga berlaku untuk Influencer.

Di saat mudah untuk menjadi mangsa berita palsu yang dapat membuat atau menghancurkan peluang merek, partai politik, dan bisnis, apalagi sesama selebritas, Influencer perlu menggunakan kekuatan mereka atas pengikut mereka dengan tanggung jawab yang besar.

Karena beberapa influencer di negara-negara seperti India dibayar oleh merek dan partai politik untuk membuat pesan mereka viral dan untuk mempromosikan pandangan mereka, Influencer perlu berhati-hati dengan jenis pesan yang mereka posting di Facebook atau pesan tweet mereka di Twitter.

Belakangan ini, ada contoh Influencer terkemuka yang hanya meniru kalimat yang diberikan oleh pelanggan dan sponsor mereka tanpa memeriksa keaslian kebenaran konten tersebut yang menyebabkan Jutaan pengikut mereka rentan untuk mengonsumsi berita palsu.

Memang, ini adalah bahaya di zaman kita karena bahkan para influencer yang dihormati pun menjadi korban godaan untuk mendapatkan uang dengan mudah dan mempromosikan konten tanpa memeriksa apakah itu benar.

Perlunya Akuntabilitas: Alasan Kita Membutuhkan Lebih Banyak Regulasi Platform Media Sosial

Oleh karena itu, seperti halnya dalam dunia periklanan, yang kita butuhkan adalah akuntabilitas di media sosial. Dengan kata lain, sudah saatnya Influencer dipanggil untuk mempertanggungjawabkan postingan dan tweet mereka.

Memang, saat pengadilan menarik selebritas yang membintangi iklan yang menyesatkan dan di mana tindakan hukum diizinkan terhadap mereka karena menjadi duta merek usaha yang ditemukan terlibat dalam kegiatan ilegal, pembuat peraturan harus memperhatikan kekuatan Influencer di media sosial tersebut.

Kita memerlukan kode etik dan peraturan serta regulasi untuk memastikan bahwa berita palsu yang menyesatkan dan terang-terangan tidak di-posting ulang dan di-tweet oleh influencer yang dapat menyebabkan kekacauan dan kekacauan di dunia nyata.

Selain itu, platform media sosial perlu menyesuaikan algoritme mereka untuk memastikan bahwa influencer juga dipantau untuk konten mereka.

Intinya di sini adalah bahwa sama seperti kita mendengarkan dan mengikuti diktat anggota keluarga lanjut usia dan orang-orang yang memegang kekuasaan dan otoritas dalam kehidupan sehari-hari, kita juga cenderung percaya apa yang diposting oleh Influencer di media sosial karena aura dan halo kesuksesan serta rasa hormat yang mereka miliki yang memiliki kekuatan untuk mengubah pikiran dan tindakan kita.

Pikiran Penutup

Terakhir, adalah kewajiban juga bagi para pengikut untuk menjalankan kebijaksanaan dan memiliki pemikiran yang mandiri.

Memercayai secara membabi buta apa yang diposkan Influencer sama sekali tidak perlu dilakukan dan sebaliknya, penegasan diperlukan.

Selain itu, jika Anda berencana menjadi salah satu dari mereka, alangkah baiknya jika Anda belajar dari awal bahwa kekuatan datang dengan tanggung jawab dan karenanya, cobalah untuk menjadi seimbang mungkin di media sosial.

Sebagai kesimpulan, ada kebutuhan bagi semua pemangku kepentingan untuk mengenali kekuatan membingungkan dari media sosial dalam hidup kita dan mengatur hal yang sama agar pikiran yang mudah tertipu tidak disesatkan.

***
Solo, Selasa, 6 Oktober 2020. 9:42 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo