Sukun Tahan Iklim Mungkin Menjadi Makanan Masa Depan

Setelah ditanam, pohon Sukun dapat bertahan lebih lama dari panas dan kekeringan dibandingkan tanaman pokok lainnya

Sabtu, 20 Agustus 2022 | 07:45 WIB
0
39
Sukun Tahan Iklim Mungkin Menjadi Makanan Masa Depan
image: Jamaica Yellow Pages

Studi menemukan perubahan iklim akan berdampak kecil pada budidaya Sukun

Dalam menghadapi perubahan iklim, Sukun (Breadfruit) mungkin akan segera hadir di piring makan di dekat Anda.

Sementara para peneliti memperkirakan bahwa perubahan iklim akan berdampak buruk pada sebagian besar tanaman pokok, termasuk beras, jagung dan kedelai, sebuah studi baru di Universitas Northwestern menemukan bahwa Sukun - buah pohon bertepung asli kepulauan Pasifik - akan relatif tidak terpengaruh.

Karena Sukun tahan terhadap perubahan iklim yang diprediksi dan sangat cocok untuk tumbuh di daerah yang mengalami kerawanan pangan tingkat tinggi, tim Northwestern percaya Sukun bisa menjadi bagian dari solusi untuk krisis kelaparan global yang memburuk.

Studi ini telah dipublikasikan pada 17 Agustus 2022 di jurnal PLOS Climate.

“Sukun adalah spesies yang diabaikan dan kurang dimanfaatkan yang kebetulan relatif tangguh dalam proyeksi perubahan iklim kita,” kata Daniel Horton dari Northwestern, penulis senior studi tersebut. “Ini adalah kabar baik karena beberapa bahan pokok lain yang kita andalkan tidak begitu tangguh. Dalam kondisi yang sangat panas, beberapa tanaman pokok itu kesulitan dan hasil panennya menurun. Saat kita menerapkan strategi untuk beradaptasi dengan perubahan iklim, Sukun harus dipertimbangkan dalam strategi adaptasi ketahanan pangan."

Horton adalah asisten profesor Ilmu Bumi dan Planet di Sekolah Tinggi Seni dan Sains Weinberg di Northwestern, di mana dia memimpin Kelompok Penelitian Perubahan Iklim. Lucy Yang, mantan mahasiswa di laboratorium Horton, adalah penulis pertama makalah tersebut. Untuk penelitian ini, Horton dan Yang bekerja sama dengan ahli Sukun Nyree Zerega, direktur Program Biologi dan Konservasi Tumbuhan, kemitraan antara Northwestern dan Chicago Botanic Garden.

Meskipun memiliki "fruit" dalam namanya, Sukun bertepung dan tanpa biji, memainkan peran kuliner lebih seperti kentang. Berkaitan erat dengan nangka, makanan kaya nutrisi ini tinggi serat, vitamin dan mineral. Di belahan dunia tropis, orang telah memakan Sukun selama ribuan tahun -- baik dikukus, dipanggang, digoreng atau difermentasi. Sukun juga dapat diubah menjadi tepung, untuk memperpanjang umur simpan dan diekspor.

“Pohon Sukun bisa hidup puluhan tahun dan menghasilkan buah dalam jumlah besar setiap tahunnya,” kata Zerega. "Di beberapa budaya, ada tradisi menanam pohon Sukun ketika seorang anak lahir untuk memastikan anak itu akan memiliki makanan selama sisa hidupnya."

Tetapi karena daerah tropis menjadi lebih hangat dan basah, Yang, Horton dan Zerega ingin melihat apakah perubahan iklim akan mempengaruhi kemampuan Sukun untuk tumbuh.

Untuk melakukan penelitian, para peneliti terlebih dahulu menentukan kondisi iklim yang diperlukan untuk membudidayakan Sukun. Kemudian, mereka melihat bagaimana kondisi ini diprediksi akan berubah di masa depan (antara tahun 2060 dan 2080). Untuk proyeksi iklim di masa depan, mereka melihat dua skenario: skenario yang tidak mungkin mencerminkan emisi gas rumah kaca yang tinggi dan skenario yang lebih memungkinkan di mana emisi stabil.

Dalam kedua skenario, sebagian besar wilayah yang cocok untuk budidaya Sukun tetap tidak terpengaruh. Di daerah tropis dan subtropis, area yang cocok untuk menanam sukun berkurang 4,4-4,5%. Para peneliti juga menemukan wilayah yang cocok di mana pohon Sukun yang tumbuh dapat berkembang - terutama di Afrika sub-Sahara, di mana pohon Sukun tidak ditanam secara tradisional tetapi dapat menyediakan sumber makanan yang penting dan stabil.

"Meskipun fakta bahwa iklim akan berubah secara drastis di daerah tropis, iklim tidak diproyeksikan untuk bergerak di luar jendela di mana Sukun nyaman," kata Yang. "Dari perspektif iklim, kita sudah bisa menanam Sukun di sub-Sahara Afrika. Ada petak besar di Afrika, di mana sukun bisa tumbuh hingga berbagai tingkat. Hanya saja belum diperkenalkan secara luas di sana. Dan, untungnya, sebagian besar varietas Sukun tidak berbiji dan memiliki kemungkinan kecil untuk menjadi invasif."

Menurut Zerega, setelah ditanam, pohon Sukun dapat bertahan lebih lama dari panas dan kekeringan dibandingkan tanaman pokok lainnya. Tetapi manfaatnya tidak berakhir di situ. Karena merupakan tanaman tahunan, tanaman ini juga membutuhkan input energi yang lebih sedikit (termasuk air dan pupuk) dibandingkan tanaman yang perlu ditanam kembali setiap tahun, dan, seperti pohon lainnya, tanaman ini menyerap karbon dioksida dari atmosfer selama masa hidup pohon.

“Banyak tempat di mana Sukun bisa tumbuh memiliki tingkat kerawanan pangan yang tinggi,” kata Yang. "Seringkali, mereka memerangi kerawanan pangan dengan mengimpor tanaman pokok seperti gandum atau beras, dan itu menimbulkan biaya lingkungan dan jejak karbon yang tinggi. Namun, dengan Sukun, komunitas ini dapat memproduksi makanan lebih lokal."

Ketika perubahan iklim, pandemi COVID-19, dan invasi Rusia ke Ukraina memperburuk kerawanan pangan global, tim Northwestern percaya bahwa produksi Sukun dan makanan lain yang terabaikan dan kurang dimanfaatkan dapat ditingkatkan untuk membangun lebih banyak ketahanan dalam sistem pangan global, sambil memperkuat keanekaragaman hayati dari produksi pangan.

"Perubahan iklim lebih lanjut menekankan perlunya diversifikasi pertanian, sehingga dunia tidak bergantung pada sejumlah kecil spesies tanaman untuk memberi makan banyak orang," kata Zerega. "Manusia sangat bergantung pada segelintir tanaman untuk menyediakan sebagian besar makanan kita, tetapi ada ribuan tanaman pangan potensial di antara sekitar 400.000 spesies tanaman yang dijelaskan. Ini menunjukkan perlunya diversifikasi pertanian dan tanaman secara global."

(Materials provided by Northwestern University)

***
Solo, Sabtu, 20 Agustus 2022. 7:41 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko