Algoritma Media Sosial Tidak Merongrong Demokrasi

Sungguh ironi yang aneh untuk diterima. Orang-orang yang menunjukkan kekhawatiran berlebihan tentang radikalisasi informasi yang salah di internet secara paradoks menyebarkan ide-ide palsu tentang cara kerja algoritma media sosial.

Senin, 19 September 2022 | 06:45 WIB
0
58
Algoritma Media Sosial Tidak Merongrong Demokrasi
image: Deccan Herald

Sebenarnya, algoritma menjauhkan orang dari konten ekstremis.

Poin-Poin Penting

  • Orang mengkonsumsi konten pinggiran atau ekstremis secara langsung, bukan melalui algoritme.
  • Algoritme menjauhkan orang dari konten ekstremis menuju konten arus utama.
  • Pakar dan jurnalis harus berbicara tentang algoritma internet secara bertanggung jawab.

Dalam posting saya yang lalu, kita berbicara tentang bagaimana ada kekhawatiran umum tentang kesalahan informasi online. Kekhawatiran ini sebagian besar didorong oleh efek orang ketiga yang merupakan keyakinan bahwa kebanyakan orang lain tidak cerdas dan mudah tertipu, tetapi "kita" tidak. Menurut pendapat saya, kekhawatiran berlebihan tentang dugaan kerugian akibat misinformasi tidak beralasan dan mengalihkan perhatian dari masalah mendasar yang sebenarnya di masyarakat.

Bagian dari kekhawatiran tentang informasi yang salah berkaitan dengan peran yang seharusnya dimainkan oleh algoritme media sosial dalam mendorong orang ke konten yang lebih ekstrem secara ideologis. Ceritanya seperti ini: Seorang individu yang moderat namun naif mulai melihat postingan di aplikasi media sosial (mis., YouTube). Kemudian pengguna dituntun ke lubang kelinci pepatah karena algoritme merekomendasikan konten yang semakin pinggiran dan ekstrem, diisi dengan teori konspirasi dan prasangka yang dibantah, yang memiliki efek meradikalisasi mereka. Pengguna yang awalnya berkepala dingin dicuci otak menjadi fanatik-fanatik yang berpotensi melakukan kekerasan. Dan mengapa perusahaan media sosial ini merancang teknologi jahat seperti itu? Untuk menghasilkan uang, tentu saja. Fantasi paranoid ini telah membuat banyak orang Amerika percaya bahwa algoritma internet merusak demokrasi. Tetapi penelitian tentang topik ini, pada kenyataannya, mengungkapkan sebaliknya.

Penelitian tentang Proses Algoritmik

Sebagian besar algoritme media sosial sebenarnya merekomendasikan konten yang lebih mainstream dan moderat daripada konten ekstremis. Jauh dari “meradikalisasi” orang, aplikasi media sosial berfungsi sebagai cara bagi orang untuk menyuarakan dan berbagi sudut pandang dan identitas yang sudah ada sebelumnya.

Kita mengetahui hal ini berdasarkan penelitian para ilmuwan yang telah meneliti proses algoritmik ini secara sistematis. Misalnya, Mark Ledwich dan Anna Zaitsev menganalisis lebih dari 800 saluran politik di YouTube, mengkategorikannya berdasarkan kategori konten ekstremis (misalnya, teori konspirasi, rasisme, trolling) dan konten arus utama (misalnya, berita politik, komentar sosial). Mereka mengumpulkan data tentang apa yang direkomendasikan setelah melihat video dari kategori ini.

Menurut analisis mereka, setelah melihat saluran arus utama, algoritme merekomendasikan lebih banyak konten arus utama yang sama. Namun setelah melihat konten ekstremis, kemungkinan algoritme merekomendasikan konten ekstremis tambahan jauh lebih kecil. Rekomendasi YouTube secara aktif menjauhkan orang dari melihat lebih banyak konten ekstremis. Penulis menyimpulkan: “Dengan demikian, penelitian kami menunjukkan bahwa algoritme rekomendasi YouTube gagal mempromosikan konten yang menghasut atau radikal.”

Mitos tentang Konten Ekstremis

Tetapi mengapa algoritme mengalihkan orang dari konten ekstremis? Bukankah konten ekstremis lebih menguntungkan? Ini adalah mitos. Algoritme media sosial berfungsi pada sistem popularitas yang dimonetisasi. Artinya, pos mana pun yang mendapat banyak perhatian dari pengguna lain akan lebih cenderung direkomendasikan. Hal ini membuat sangat sulit untuk semua jenis konten pinggiran untuk direkomendasikan oleh suatu algoritme karena harus bersaing dengan perusahaan media arus utama seperti Fox News atau CNN yang sudah memiliki pemirsa terbesar dan konten yang paling banyak dilihat. Algoritma cenderung meningkatkan postingan dari organisasi yang memiliki banyak uang untuk dibelanjakan untuk iklan dan promosi, dan yang kontennya cenderung lebih mainstream. Inilah sebabnya mengapa Anda telah melihat banyak sekali iklan untuk Geico dan Allstate tetapi Anda mungkin belum pernah mendengar tentang Layanan Asuransi Lockhart.

Mereka yang Melihat Konten Ekstremis Sudah Radikal

Penelitian lain menemukan hasil yang serupa. Dalam satu analisis dari panel peserta perwakilan nasional, tim peneliti yang dipimpin oleh Annie Chen melacak aktivitas pengguna YouTube saat mereka menonton video (dengan persetujuan mereka). Pertama, para peneliti menemukan bahwa konten ekstremis dilihat oleh kelompok "konsumen super" yang sangat kecil dan sangat terkonsentrasi—kurang dari 2 persen peserta melihat 80 persen konten ekstremis. Sebagian besar pengguna akan jarang jika pernah menemukan konten ekstremis hanya dengan mengikuti rekomendasi algoritme.

Minoritas kecil "konsumen super" cenderung mengekspresikan sentimen rasis atau seksis yang cukup tinggi. Artinya, pandangan mereka tidak diradikalisasi berdasarkan kebiasaan media sosial mereka. Mereka sudah radikal. Dan yang paling penting, konten ekstremis yang mereka tonton didasarkan pada kebiasaan pencarian yang disengaja. Mereka tidak direkomendasikan oleh algoritma. Sebagian besar pemirsa datang ke video ekstremis langsung dari tautan eksternal di situs web lain, atau dari langganan ke saluran yang menampilkan video ekstremis.

Seperti penelitian lain, tim peneliti menemukan "sedikit bukti untuk cerita 'lubang kelinci' yang khas bahwa algoritme rekomendasi sering mengarahkan orang ke konten ekstrem." Ringkasnya, orang mengonsumsi konten ekstremis ketika mereka memiliki pandangan awal yang konsisten dengan konten tersebut dan secara aktif mencarinya.

Studi seperti ini secara efektif menantang gagasan bahwa perusahaan media sosial sedang merancang algoritma untuk merusak demokrasi. Namun, ide ini tetap ada dalam imajinasi populer kita. Sungguh ironi yang aneh untuk diterima. Orang-orang yang menunjukkan kekhawatiran berlebihan tentang radikalisasi informasi yang salah di internet secara paradoks menyebarkan ide-ide palsu tentang cara kerja algoritma media sosial. Saya berharap jurnalis, pakar, dan komentator sosial akan mulai berperilaku lebih bertanggung jawab dalam penelitian ilmiah tentang topik ini.

***
Solo, Senin, 19 September 2022. 6:39 am
'salam kritis penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko