Silaturahmi Politik AHY dan Ibas dalam Pesan SBY yang Sangat Jelas

Sangat bisa jadi SBY ingin memberikan tongkat estafet kepada AHY, sebagai regenerasi kepemimpinannya di Partai Demokrat, isyarat itu sudah cukup jelas.

Sabtu, 8 Juni 2019 | 08:19 WIB
0
238
Silaturahmi Politik AHY dan Ibas dalam Pesan SBY yang Sangat Jelas
Foto: Jawapos.com

Kalau diibaratkan seorang petinju saat ini SBY sudah mau menggantungkan sarung tinjunya. Secara politis isyarat itulah yang ingin disampaikan SBY lewat AHY dan Ibas, dalam kunjungan AHY dan Ibas beserta isteri masing-masing ke Open House di Istana bersilaturahmi dengan Pak Jokowi dan Ibu Iriana.

Dalam kunjungan tersebut, AHY dan Ibas diterima secara khusus, tidak ikut antrian dengan masyarakat umum dalam open house tersebut. Meskipun hanya 15 menit, namun Pertemuan tersebut bukanlah sekedar silaturahmi biasa. SBY tidak Ikut hadir karena masih dalam keadaan berduka.

Kenapa saya mengatakan AHY dan Ibas membawa pesan SBY.? Karena memang keduanya bukan sekedar beranjangsana dengan keluarga Presiden, tapi juga berkunjung kekediaman para Mantan Presiden Republik Indonesia.

Pesan yang ingin disampaikan SBY cukup jelas, keterwakilan AHY dan Ibas adalah pesan regenerasi kepemimpinannya, secara tidak langsung SBY ingin menitipkan anak-anaknya kepada para tokoh yang dikunjungi.

Proses alih generasi kepemimpinan SBY sedang berlangsung, dan SBY meminta kedua anaknya untuk menemui para mantan dan Keluarga Presiden, sebagai penghormatan SBY kepada tokoh-tokoh tersebut, dimana saat Pemakaman Ibu Ani Yudhoyono, tokoh-tokoh tersebut turut hadir.

SBY juga ingin memberikan pelajaran sikap seorang negarawan kepada kedua anaknya, mengajarkan Adab dalam menjaga silaturakhim, terlebih lagi kedua anaknya adalah calon pemimpin masa depan, dan juga sebagai politisi sangat diperlukan adab.

Seperti kita ketahui, selepas dari mengunjungi Presiden Jokowi di Istana, AHY dan Ibas beserta isteri masing-masing, juga berkunjung kerumah Mantan Presiden ke 5, Megawati Soekarno putri di jalan Tengku Umar.

Di kediaman Megawati mereka disambut dengan hangat oleh Ibu Megawati dan Keluarga. Dari foto-foto yang tersebar di media Sosial, sangat terlihat kehangatan hubungan antar keluarga tersebut, dan Ibu Mega pun terkesan sudah menganggap seperti bagian dari anaknya sendiri.

Setelah itu AHY dan Ibas pun mengunjungi Mantan Presiden RI ke 3, Bapak BJ Habibie. Dalam kunjungan inipun mereka diterima dengan penuh kehangatan oleh bapak BJ Habibie, sehingga suasana kekeluargaan sangat terlihat. Sangat jelas pesan SBY yang dibawa AHY dan Ibas dalam kunjungan tersebut.

Begitu juga ketika mereka mengunjungi keluarga Mantan Presiden RI ke 4, Almarhum Gus Dur, mereka diterima oleh Ibu Sinta Nuriyah Abdurahman Wahid dan anak-anaknya dengan begitu hangat dan cair. Semua kehangatan yang diterima AHY dan Ibas hampir sama, betapa hormatnya tokoh-tokoh tersebut kepada SBY.

Dalam suasana Idul Fitri yang baru lalu, hanya tokoh-tokoh tersebutlah yang dikunjungi AHY dan Ibas, di hari pertama Idul Fitri, tentunya ini sesuatu yang spesial dari keluarga SBY. Apakah SBY sudah ingin benar-benar meninggalkan gelanggang politik.? Sehingga dia perlu mendelegasikannya kepada kedua anaknya.

Dalam kunjungan terhadap beberapa tokoh penting di negeri ini, memang tidak terlihat adanya kunjungan AHY dan Ibas kekediaman Prabowo Subianto, apakah dikarenakan Prabowo tidak menggelar Open House atau memang tidak masuk dalam pesan SBY dalam silaturahmi Politik tersebut.

Sangat bisa jadi SBY ingin memberikan tongkat estafet kepada AHY, sebagai regenerasi kepemimpinannya di Partai Demokrat, isyarat itu sudah cukup jelas, disamping itu dengan kunjungan AHY dan Ibas tersebut, SBY juga ingin memperlihatkan posisi politiknya saat ini, makanya mengunjungi Prabowo tidaklah termasuk dalam kunjungan tersebut. Apakah Anda juga membaca hal Yang Sama.? Wallahu'alam.

***