4 Fobia Menakutkan pada Halloween

Minggu, 6 November 2022 | 22:08 WIB
0
20
4 Fobia Menakutkan pada Halloween
image: Smithsonian Magazine

”Pada saatnya kita membenci apa yang sering kita takuti.”—Antony dan Cleopatra

Poin-Poin Penting

  • Beberapa orang memiliki fobia Halloween atau hantu dan goblin yang terkait dengannya.
  • Orang dengan fobia, gangguan kecemasan, dan masalah penyalahgunaan zat kemungkinan besar menderita ketakutan yang tidak normal.
  • Fobia tidak hanya merangsang rasa takut, tetapi juga dapat memancing kebencian terhadap objek yang dibenci.

Fobia, seperti yang Anda ketahui, didefinisikan sebagai ketakutan yang tidak normal atau irasional. Fobia dapat muncul dari pengalaman pribadi yang negatif, atau dapat terjadi tanpa penyebab yang dapat diidentifikasi. Tetapi tahukah Anda bahwa fobia dapat disebabkan oleh paparan kelompok atau individu beracun? Pada akhir posting ini, akan jelas bagi Anda bagaimana itu bisa terjadi.

Apa yang menentukan apakah ketakutan memenuhi syarat sebagai fobia? Faktor penentunya adalah intensitas reaksi seseorang terhadap objek yang ditakuti dan kapasitas seseorang untuk mengatasi rasa takut itu. Singkatnya, apakah paparan objek yang ditakuti memicu serangan panik, gangguan psikotik, atau respons melemahkan lainnya? Misalnya, saya takut laba-laba. Jika saya melihat laba-laba, saya membunuhnya. Itu bukan fobia. Tetapi apakah Anda pernah mendengar tentang pria yang membakar rumahnya saat mencoba membunuh seekor laba-laba? Itu terdengar seperti fobia bagiku.

Beberapa orang memiliki fobia Halloween atau hantu dan goblin yang kita kaitkan dengannya. Bagi mereka, 31 Oktober bukanlah pura-pura menakutkan tetapi benar-benar menakutkan. Orang-orang yang sangat takut pada Halloween "membenci apa yang sering mereka takuti," seperti yang diamati Shakespeare. Fobia tidak hanya merangsang rasa takut, tetapi juga dapat memicu kebencian terhadap objek yang dibenci, seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Samhainophobia

Takut pada Halloween adalah Samhainophobia. Samhain adalah festival Celtic yang dirayakan pada akhir Oktober di era pra-Kristen.

Celtic percaya perubahan musim yang membawa malam yang lebih panjang dan hari yang lebih pendek menciptakan jalur antara dunia fisik dan spiritual. Peri dan kerabat yang sudah meninggal mungkin akan menyeberang ke dunia kita selama Samhain. Selebran berpakaian seperti binatang atau monster untuk mengusir roh. Samhain akhirnya berubah menjadi All Hallows Eve (Halloween) dengan munculnya agama Kristen dan menjadi lebih dihiasi dengan trik-or-treat, ukiran jack-o-lantern, dan ritual akrab lainnya.

Wiccaphobia

Seperti yang mungkin Anda simpulkan dari namanya, "wiccaphobia" mengacu pada ketakutan akan penyihir dan ilmu sihir. Jika Anda telah melihat film Jesus Camp, yang mendokumentasikan indoktrinasi fundamentalis Kristen yang intens terhadap anak-anak, Anda mungkin ingat bahwa wanita yang memimpin salah satu sesi menyatakan bahwa Harry Potter adalah seorang penyihir dan bahwa penyihir adalah musuh Tuhan. Dia melanjutkan untuk memberi tahu audiens mudanya bahwa jika Harry Potter hidup di zaman Alkitab, dia akan dihukum mati.

Sementara tujuan yang dimaksudkan wanita Jesus Camp adalah untuk mencegah kaum muda Kristen membaca atau menonton Harry Potter, pendekatan beracunnya berisiko menyebabkan fobia kronis terhadap penyihir, penyihir, dan ilmu sihir di kalangan penonton mudanya.

Contoh di atas menunjukkan bagaimana fobia dapat dipicu oleh orang lain. Tidak ada kekurangan pengkhotbah yang mendorong gagasan bahwa penyihir dan ilmu sihir adalah hasil karya Setan yang sangat nyata dan jahat. Misalnya, lihat John Hagee: Schools Teach "Principles of Witchcraft" dan "Pat Robertson mengklaim feminisme menyebabkan wanita mempraktikkan sihir." Paparan terhadap kata-kata kotor seperti itu, terutama jika seseorang sudah percaya pada kekuatan iblis, dapat menyebabkan respons fobia.

Phasmophobia

Orang yang sangat takut pada hantu menderita phasmophobia. Kebanyakan orang dengan fobia ini mungkin percaya bahwa hantu itu ada, dan kepercayaan seperti itu pasti akan memicu ketakutan mereka. Anak-anak lebih rentan untuk percaya dan takut pada hantu "sebenarnya" daripada orang dewasa. Tetapi tidak perlu menjadi seorang anak atau benar-benar percaya pada hantu untuk menderita phasmophobia. Banyak orang yang seharusnya kebal terhadap ketakutan ini mungkin akan menyerah jika terdampar di dekat kuburan setelah tengah malam.

Demonophobia

Jika beberapa gereja dan pendeta dapat menimbulkan rasa takut pada penyihir, bayangkan apa yang dapat mereka lakukan dengan iblis, iblis, dan Pangeran Kegelapan sendiri. Iman yang kuat, literalisme alkitabiah, dan histeris pelayanan dapat bergabung untuk menghasilkan ketakutan yang ekstrem terhadap setan dalam orang-orang percaya yang mau menerima. Menurut Anda, apa pengaruh Hell House terhadap pikiran anak muda yang mudah dipengaruhi? Tentu saja, seseorang juga dapat memperoleh fobia ini dari teman atau kerabat yang dogmatis, atau dari buku atau film yang menggambarkan aktivitas setan. Mungkin juga fobia ini atau fobia apa pun muncul tanpa sebab yang jelas.

Orang dengan fobia lain, gangguan kecemasan, dan masalah penyalahgunaan zat kemungkinan besar menderita ketakutan abnormal di atas. Dan paparan pengaruh racun dapat menimbulkan atau meningkatkan fobia pada individu yang rentan.

”Mengatasi rasa takut adalah awal dari hikmat.”—Bertrand Russell

***
Solo, Minggu, 6 November 2022. 9:56 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko