8 Tanda Gangguan Kepribadian Histrionik

Senin, 6 Juni 2022 | 13:19 WIB
0
12
8 Tanda Gangguan Kepribadian Histrionik
image: HealthyPlace

Mereka mendambakan perhatian orang lain dan melakukan apa pun untuk memuaskan rasa lapar perhatian.

Poin-Poin Penting

  • Gangguan Kepribadian Histrionik memengaruhi sekitar 2% dari populasi.
  • HPD memiliki beberapa karakteristik Gangguan Kepribadian Narsistik tetapi mereka memiliki perbedaan yang jelas.
  • Hubungan dengan individu dengan HPD bisa sangat mengecewakan karena investasi emosional yang tidak merata dalam hubungan.

Gangguan Kepribadian Histrionik (Histrionic Personality Disorder/HPD) memengaruhi sekitar 2 persen dari populasi. Meskipun didiagnosis lintas jenis kelamin, wanita paling sering didiagnosis dengan gangguan ini. Beberapa "pemberitahuan" yang menunjukkan bahwa seseorang mungkin menderita HPD termasuk sikap flamboyan yang berlebihan dalam perilaku, penampilan, pakaian, dan respons mereka terhadap orang-orang di sekitar mereka. Mereka berkembang dengan perhatian orang lain dan berusaha keras untuk mendapatkan perhatian ini dari orang-orang di sekitar mereka. Mereka merangkul peran “gadis/korban dalam kesusahan” dan memainkan skenario ini dalam kondisi yang paling tidak berbahaya.

Ironisnya, meskipun emosi mereka sangat dangkal, mereka cenderung menjadi "pameran emosional", yang menunjukkan perasaan yang tidak dapat mereka alami. Perilaku mereka mencerminkan keadaan emosi yang sangat kuat—dari satu ujung spektrum ke ujung lainnya. Mereka mungkin menangis tersedu-sedu atau menunjukkan tingkat kegembiraan atau semangat yang tinggi secara tidak proporsional. Tidak ada di antara dan mereka akan bermain untuk penonton dengan antusiasme yang tak terbatas. Tidak hanya individu dengan HPD yang mencapai puncak kegembiraan, tetapi mereka juga dapat tenggelam ke kedalaman keputusasaan dalam sekejap mata. Karena mereka "melakukan" emosi, daripada "merasakan" emosi mereka, mereka dapat berpindah dari satu tampilan intens ke yang lain tanpa henti. Mereka sering menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mencari reaksi terbaik mereka dan mereka menanggapi peristiwa di sekitar mereka dari buku pedoman, bukan hati mereka.

Karena energi mereka dicurahkan untuk mendapatkan perhatian, dan sering kali simpati, orang lain, mereka tahu bagaimana memproyeksikan citra diri mereka sendiri yang menarik perhatian yang mereka dambakan. Bergantung pada audiens mereka, mereka mungkin mengandalkan kekuatan rayuan dan ketertarikan seksual yang berkembang dengan baik untuk mendapatkan perhatian dan menangkap tatapan dan minat orang-orang di sekitar mereka.

Gangguan Karir

Karena individu dengan HPD cenderung mudah bosan, mereka mungkin cepat bosan dengan rutinitas, pekerjaan, teman, dan pasangan romantis. Karir mereka mungkin mencerminkan banyak zig-zag dan berhenti-dan-mulai secara tiba-tiba karena mereka cenderung berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain dengan sedikit penyesalan atas peluang yang hilang. Dipecat lebih merupakan umpan untuk perilaku mencari perhatian mereka—mereka bisa mendapatkan apa yang paling mereka inginkan—perhatian dan simpati orang lain. Meninggalkan pekerjaan, meninggalkan rekan kerja, dan pindah begitu saja tidak membuat mereka memiliki kekhawatiran yang sama seperti orang lain, karena ketidakmampuan mereka untuk mengalami hidup mereka secara otentik.

Risiko Hubungan

Mempertahankan hubungan yang otentik merupakan tantangan bagi orang-orang yang menderita HPD karena mereka telah menghabiskan seumur hidup "memainkan" perasaan mereka. Ini mengurangi kemampuan mereka untuk membentuk hubungan intim, karena mereka biasanya tidak mampu jujur dengan orang lain ketika mereka tidak bisa jujur pada diri mereka sendiri. Sayangnya, kurangnya kepedulian mereka terhadap koneksi yang dalam dapat membuat teman dan pasangan merasa beku dan kosong.

Paradoks histrionik adalah bahwa individu-individu ini menganggap hubungan mereka dengan orang lain jauh lebih dalam dan lebih intim daripada yang sebenarnya. Karena mereka tidak memiliki pemahaman tentang keintiman atau keaslian diri, mereka menganggap bahwa bahkan teman biasa adalah "sahabat" atau bahwa semua hubungan romantis atau pasangan kencan biasa adalah "belahan jiwa." Namun hubungan ini sering hampa, kurang substansi nyata.

Mengirimkan sinyal bermuatan seksual dan berpakaian dengan cara yang provokatif secara seksual adalah bagian dari pola untuk individu dengan HPD. Tak disangka, upaya terang-terangan untuk menarik pandangan seksual orang lain ini bisa dialami sebagai ancaman bagi teman yang pasangannya mungkin menjadi sasaran upaya tersebut. Ancaman terhadap stabilitas hubungan mereka sendiri dapat menyebabkan teman-teman ini "putus" dengan orang yang menunjukkan perilaku histrionik ini sebagai tindakan pelestarian diri dan perlindungan hubungan.

Individu histrionik cenderung membakar jembatan dalam hubungan, tetapi mereka tidak harus meratapi kehilangan ini dengan cara yang sama seperti orang-orang yang mereka tinggalkan. Mantan teman, mantan pasangan, dan anggota keluarga mungkin menunjukkan gejala depresi dan menderita kesedihan dan isolasi karena mereka tidak fokus pada orang dengan HPD. Individu histrionik mampu melepaskan kegagalan masa lalu dan menjaga mata mereka tetap terlatih pada penaklukan potensial berikutnya.

Jenis Narsistik, tapi Jenis Tidak

Orang-orang histrionik mendambakan tingkat perhatian yang sama seperti yang dilakukan oleh orang-orang narsisis, tetapi jenis perhatian yang memuaskan orang-orang histrionik sangat berbeda dari apa yang dituntut oleh orang-orang narsisis. Orang narsisis memiliki citra diri yang meningkat yang dipertahankan melalui pertunjukan kekaguman dan pujian dari orang lain. Individu dengan HPD sering memiliki harga diri yang rendah, dan rasa lapar mereka akan perhatian terpuaskan apakah mereka menerima perhatian positif atau negatif. Mereka mungkin rela membodohi diri mereka sendiri jika itu akan membuat mereka mendapatkan perhatian yang mereka dambakan; seorang narsisis, bagaimanapun, akan melakukan segala kemungkinan untuk menghindari kehilangan muka karena citra diri mereka adalah segalanya bagi mereka.

Delapan Gejala Gangguan Kepribadian Histrionik

Individu dengan gangguan kepribadian histrionik secara konsisten terlibat dalam perilaku yang dirancang untuk menarik perhatian orang lain, apakah mereka dipandang sebagai pahlawan yang pantas ditinggikan atau korban yang membutuhkan penyelamatan. Untuk itu, mereka menunjukkan tingkat disregulasi emosional yang tinggi dan menggunakan tampilan emosional mereka untuk menarik penonton yang mereka butuhkan untuk memuaskan rasa lapar mereka akan perhatian. Menurut DSM-5, gangguan kepribadian histrionik pertama kali ditunjukkan pada awal masa dewasa dan didiagnosis ketika lima dari delapan gejala ini ditunjukkan:

  1. Tidak nyaman ketika mereka tidak menjadi pusat perhatian.
  2. Terlibat dalam perilaku seksual menggoda atau provokatif yang tidak pantas untuk mendapatkan perhatian.
  3. Menampilkan ekspresi emosi yang berubah dengan cepat dan dangkal.
  4. Secara konsisten menggunakan penampilan fisik mereka (make-up, pakaian, bahasa tubuh) untuk menarik perhatian pada diri sendiri.
  5. Menggunakan gaya bicara yang terlalu kabur dan kurang detail.
  6. Terlibat dalam teater, perilaku performatif dan ekspresi emosi yang berlebihan.
  7. Sugestif dan mudah dipengaruhi oleh orang lain di sekitar mereka.
  8. Menganggap hubungan menjadi lebih intim daripada yang sebenarnya.

***
Solo, Senin, 6 Juni 2022. 1:13 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko