Cara Ilmu Kognitif dan Kecerdasan Buatan Terjalin

Saling ketergantungan antara AI dan ilmu kognitif tidak hanya terletak di masa lalu, bahkan, lebih dari sebelumnya mereka terletak di masa sekarang dan masa depan.

Kamis, 9 Juni 2022 | 09:28 WIB
0
61
Cara Ilmu Kognitif dan Kecerdasan Buatan Terjalin
image: Mobylak

Kecerdasan di Kecerdasan Buatan

Poin-Poin Penting

  • Jika kita ingin memahami mekanisme di balik AI, ilmu kognitif mungkin akan membantu.
  • Kecerdasan buatan dan ilmu kognitif memiliki kesamaan yang mengejutkan.
  • AI berfokus pada pikiran buatan dengan pikiran manusia sebagai contoh.
  • Ilmu kognitif berfokus pada pikiran manusia dengan pikiran buatan sebagai contoh.

Sekarang Anda mungkin telah dibujuk bagaimana AI (Artificial Intelligence, kecerdasan buatan) memberikan semua peluang yang bisa diharapkan, dan semua ancaman yang harus ditakuti. Tetapi dengan semua berita tentang AI yang datang kepada kita, sepertinya AI adalah penemuan baru yang tiba-tiba mengejutkan kita dan akan mengubah masyarakat selamanya. Itu adalah disiplin independen yang diciptakan baru-baru ini. Saya tidak menyangkal peluang yang ditawarkan AI, karena saya tidak akan menyangkal janji yang ditawarkan disiplin atau metode ilmiah lainnya. Dan saya tentu saja tidak bodoh sehubungan dengan risiko yang ditimbulkan AI kepada kita, karena saya tidak akan mengabaikan risiko apa pun yang ditimbulkan oleh teknologi apa pun kepada kita.

Sejarah Kecerdasan Buatan

Kecerdasan Buatan dan ilmu kognitif sangat saling terkait. AI pertama kali diciptakan dalam proposal untuk lokakarya yang berlangsung pada musim panas 1956 di Dartmouth College. Lokakarya ini bertujuan untuk menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seperti bagaimana membuat mesin menggunakan bahasa, abstraksi bentuk dan konsep, dan pemecahan masalah: Bagaimana pikiran buatan dapat dikembangkan yang kinerjanya mirip dengan pikiran manusia. Pertemuan tersebut dihadiri oleh 11 ilmuwan komputer, di antaranya Allan Newell dan Herb Simon, yang memenangkan Hadiah Nobel atas karya mereka dua dekade kemudian.

Beberapa minggu setelah lokakarya di Dartmouth, Kelompok Minat Khusus dalam Teori Informasi diadakan di MIT. Pertemuan itu dihadiri oleh para peneliti di bidang psikologi, linguistik, ilmu komputer, antropologi, ilmu saraf, dan filsafat. Pada pertemuan ini juga pertanyaan tentang bahasa, abstraksi dan konsep, dan pemecahan masalah memainkan peran sentral. Pertanyaan-pertanyaan ini dimotivasi oleh pertanyaan sentral: Bagaimana kita dapat lebih memahami pikiran manusia dengan mengembangkan pikiran buatan. Pertemuan Special Interest Group ini dihadiri oleh beberapa peneliti yang juga menghadiri workshop Dartmouth.

Kelompok minat khusus MIT menandai revolusi kognitif dan awal dari ilmu kognitif. Revolusi kognitif paling baik dapat dicirikan oleh gerakan yang menekankan studi interdisipliner tentang pikiran manusia dan prosesnya, menempatkan penekanan khusus pada kesamaan antara proses komputasi dan proses kognitif, antara pikiran manusia dan pikiran buatan. Ini mengarah pada apa yang sekarang dikenal sebagai ilmu kognitif, program penelitian interdisipliner yang terdiri dari psikologi, ilmu komputer, ilmu saraf, linguistik, dan disiplin terkait.

Melihat kembali pertemuan-pertemuan di tahun 1950-an, kelahiran kecerdasan buatan, dan kelahiran ilmu kognitif, hampir seolah-olah AI adalah ilmu komputer yang dimotivasi oleh psikologi, dan psikologi ilmu kognitif yang dimotivasi oleh ilmu komputer.

Konsep dan Metode

Hubungan antara AI dan ilmu kognitif tidak terbatas pada dua lokakarya. Juga dalam teori, konsep, dan metode yang digunakan keduanya memiliki kesamaan yang mencolok.

Pembelajaran penguatan dalam AI jelas berasal dari pembelajaran penguatan seperti yang kita kenal dalam psikologi. Dan inti AI saat ini adalah pembelajaran mendalam, penggunaan jaringan saraf tiruan. Jaringan saraf tiruan ini terinspirasi oleh jaringan saraf manusia. Khususnya sekitar tahun 1980-an, jaringan saraf tiruan ini menunjukkan banyak harapan, kurang begitu pada saat itu dalam AI dan terlebih lagi dalam ilmu kognitif.

Peneliti Terkemuka

Hubungan antara AI dan ilmu kognitif juga dapat dilihat di latar belakang para peneliti terkemuka. Di antara para peneliti yang mengusulkan lokakarya Dartmouth adalah John McCarthy, ilmuwan komputer dan ilmuwan kognitif, dan Marvin Minsky, ilmuwan kognitif dan komputer. Orang lain yang menghadiri lokakarya, termasuk Allan Newell, memiliki latar belakang penelitian di bidang psikologi dan ilmu komputer. David Rumelhart dan Jay McClelland, yang memimpin penelitian jaringan saraf tiruan pada 1980-an, keduanya memiliki latar belakang psikologi. Dan salah satu kontributor untuk dua jilid “Parallel Distributed Processing” oleh Rumelhart dan Jay McClelland adalah Jeff Hinton, yang dipandang sebagai salah satu tokoh terkemuka dalam jaringan saraf tiruan, psikolog kognitif, dan ilmuwan komputer.

Biaya Penjelasan

Tetapi ada pesan yang lebih penting untuk dibawa pulang untuk saling ketergantungan antara AI dan ilmu kognitif. Pesan yang dibawa pulang itu tidak terletak pada sejarah AI dan ilmu kognitif, baik dalam penggunaan konsep dan metode serupa, maupun pada latar belakang para peneliti. Itu terletak pada apa yang bisa kita pelajari dari AI dan ilmu kognitif. Misalnya, tentang pentingnya AI yang dapat dijelaskan juga disebut sebagai XAI. Sementara AI (dan ilmu data) sering berfokus pada akurasi, kami mungkin ingin lebih memperhatikan mengapa teknik dan metode membuat keputusan tertentu.

Akurasi dan kinerja sistem AI meningkat pesat dengan lebih banyak daya komputasi dan algoritme yang lebih kompleks. Itu juga ada harganya: Penjelasan. Jika kita ingin membangun algoritme yang adil—mengikuti prinsip-prinsip FAIR dari Findability, Accessibility, Interoperability, and Reuse aset digital—kita setidaknya harus dapat memahami mekanisme di balik algoritme. Dan itu mengingatkan saya pada apa yang Mike Jones nyatakan beberapa tahun lalu tentang ilmu data:

Dalam Ilmu Kognitif, kami jauh lebih skeptis terhadap janji data besar, terutama karena kami menempatkan nilai tinggi pada penjelasan daripada prediksi. Tujuan inti dari setiap ilmuwan kognitif adalah untuk sepenuhnya memahami sistem yang sedang diselidiki, daripada puas dengan teori deskriptif atau prediktif sederhana.

Dengan kata lain, saling ketergantungan antara AI dan ilmu kognitif tidak hanya terletak di masa lalu. Bahkan, lebih dari sebelumnya mereka terletak di masa sekarang dan masa depan.

***
Solo, Kamis, 9 Juni 2022. 9:21 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko