Etika Virus: Siapa yang Mendapatkan Ventilator?

Pandemi yang memudar akan menghilangkan kebutuhan akan keputusan-keputusan yang menyiksa ini, tetapi pandemi di masa depan akan mengembalikannya.

Kamis, 26 Maret 2020 | 08:07 WIB
0
31
Etika Virus: Siapa yang Mendapatkan Ventilator?
ilustr: MSN.com

Menyelesaikan dilema etika dalam pandemi membutuhkan perhatian pada nilai-nilai.

Di Italia saat ini, ada sekitar 60.000 kasus COVID-19 yang telah menyebabkan lebih dari 5.000 kematian. Sistem medis kewalahan dan personel harus membuat keputusan mengerikan tentang perawatan, misalnya tentang pasien mana yang harus dihubungkan dengan ventilator yang dapat membuat mereka tetap bernafas. Rumah sakit Amerika, Inggris, dan Kanada hanya beberapa minggu lagi dari keharusan membuat keputusan serupa. Bagaimana dilema medis semacam itu dapat diselesaikan secara etis?

Filsafat dan psikologi harus bekerja sama dengan bidang lain untuk menyediakan metode yang baik untuk pengambilan keputusan etis. Selain distribusi ventilator, masalah etika yang mendesak meliputi:

  • Mengingat kekurangan bahan uji, siapa yang harus diuji untuk melihat apakah mereka memiliki COVID-19?
  • Ketika dokter dan perawat kekurangan peralatan perlindungan pribadi yang memadai seperti masker, bagaimana peralatan dapat didistribusikan dan digunakan kembali?
  • Pasien mana yang harus ditugaskan ke tempat tidur terbatas di unit perawatan intensif?
  • Berapa banyak kontrol pemerintah yang sah untuk memastikan bahwa orang-orang mengisolasi diri mereka untuk memperlambat tingkat transmisi?
  • Apa tanggung jawab para pemimpin pemerintah untuk menghadapi pandemi di masa depan?

Sekolah Tinggi Anestesi Italia, Analgesia, Resusitasi, dan Perawatan Intensif telah mengeluarkan rekomendasi etika klinis untuk alokasi perawatan perawatan intensif seperti penggunaan ventilator. Mereka mengatakan bahwa batas usia untuk masuk ke unit perawatan intensif mungkin perlu ditetapkan untuk menghemat sumber daya yang terbatas dan memaksimalkan manfaat untuk jumlah terbesar orang. Dokter sudah membuat keputusan yang memihak pasien yang lebih muda daripada yang lebih tua. Apakah ini adil? Apakah memaksimalkan manfaat bagi sebagian besar orang merupakan prinsip etika terbaik untuk diterapkan?

Pada tahun 2003, pandemi coronavirus SARS berdampak serius terhadap Toronto dan pada tahun 2006 sekelompok dokter dan ahli etika di sana menerbitkan kerangka kerja etis yang bijaksana untuk kesiapsiagaan menghadapi pandemi. Mereka berpendapat bahwa memaksimalkan manfaat hanyalah salah satu dari nilai-nilai yang harus masuk ke dalam keputusan etis dan memberikan daftar panjang nilai-nilai ini dalam urutan abjad: tugas untuk memberikan perhatian, keadilan, kebebasan individu, privasi, proporsionalitas, perlindungan publik dari bahaya, timbal balik , solidaritas, penatalayanan, dan kepercayaan. 10 nilai ini semuanya sah tetapi tidak mudah diterapkan dalam keadaan darurat seperti kekurangan ventilator. Seringkali mereka membutuhkan pengorbanan yang kompleks, misalnya ketika kebebasan dan privasi harus dibatasi untuk mencegah bahaya publik dari penyebaran virus.

Saya lebih suka daftar pendek dari empat nilai yang berasal dari prinsip-prinsip etika utama yang sering diterapkan dalam etika medis:

  • Otonomi: Hormati kebebasan orang.
  • Khasiat: Memberikan manfaat kepada orang-orang.
  • Nonmaleficence: Hindari kerusakan pada orang.
  • Keadilan: Mendistribusikan manfaat, risiko, dan biaya secara adil.

Prinsip-prinsip ini menerapkan nilai-nilai kebebasan, manfaat, menghindari bahaya, dan keadilan. 10 nilai kelompok Toronto berada di bawah kombinasi keempat, misalnya ketika tugas untuk memberikan perawatan dibenarkan oleh kebutuhan untuk memberikan manfaat, dan privasi dibenarkan oleh kombinasi mempromosikan kebebasan dan menghindari bahaya.

Tapi apa manfaatnya? Kelompok Italia tampaknya menganggap pandangan utilitarian tradisional bahwa tujuan etika adalah untuk mempromosikan kebaikan terbesar bagi jumlah terbesar orang. Dalam tradisi ini, kebaikan adalah kesenangan dan penghindaran rasa sakit. Saya lebih suka pandangan psikologis yang lebih kaya tentang manfaat yang melibatkan kepuasan kebutuhan manusia, termasuk kebutuhan biologis seperti oksigen dan kebutuhan mental seperti otonomi, keterkaitan, dan kompetensi yang telah didokumentasikan dalam penelitian tentang penentuan nasib sendiri. Dari perspektif ini, keputusan medis harus didasarkan pada empat prinsip otonomi, kebaikan, non-kesalahan, dan keadilan di mana manfaat dipahami dalam hal kepuasan kebutuhan. Dokter dan ahli bioetika di Johns Hopkins University baru-baru ini menawarkan kerangka kerja untuk pengambilan keputusan tentang pandemi terutama berdasarkan usia dan prognosis untuk kelangsungan hidup jangka pendek dan jangka panjang yang kurang eksplisit tentang nilai-nilai.

Kelompok Italia mengakui bahwa usia bukan satu-satunya faktor yang harus dipertimbangkan dalam memutuskan siapa yang mendapat ventilator. Seorang pasien yang lebih muda dengan masalah kesehatan yang mendasarinya seperti tekanan darah tinggi dan diabetes mungkin merupakan risiko yang lebih buruk untuk bertahan hidup daripada pasien yang lebih tua dengan lebih sedikit masalah. Secara keseluruhan, bagaimanapun, memberikan ventilator untuk pasien yang lebih muda akan mengarah pada kepuasan kebutuhan yang lebih besar secara keseluruhan karena mereka akan memiliki masa hidup yang lebih lama untuk melanjutkan kepuasan dari kebutuhan biologis dan psikologis mereka.

Saya pikir kebijakan pemberian ventilator kepada pasien yang lebih muda dapat dibenarkan bahkan jika itu membahayakan pasien yang lebih tua. Strategi alternatif seperti lotere dan first-come-first-serve membawa manfaat keseluruhan yang lebih sedikit. Tidak memiliki strategi meninggalkan pengambilan keputusan kepada dokter individu yang intuisinya mungkin bias berdasarkan ras atau faktor tidak adil lainnya.

Demikian pula, keputusan pemerintah untuk membatasi kebebasan dengan memberlakukan karantina dan penguncian secara etis dapat dibenarkan karena bahaya mengerikan yang diderita oleh sejumlah besar orang yang sakit atau sekarat karena COVID-19. Akhirnya, pandemi yang memudar akan menghilangkan kebutuhan akan keputusan-keputusan yang menyiksa ini, tetapi pandemi di masa depan akan mengembalikannya.

***
Solo, Kamis, 26 Maret 2020, 7:52 am
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko