Model Bahasa Besar Dapat Mengubah Psikologi Secara Radikal

Jumat, 7 Juli 2023 | 10:06 WIB
0
116
Model Bahasa Besar Dapat Mengubah Psikologi Secara Radikal
image: LinkedIn

AI mulai mengguncang penelitian psikologi. Mungkin itu bukan hal yang buruk.

Poin-Poin Penting

  • Model Bahasa Besar (LLM) dan AI lainnya semakin mampu.
  • Studi baru menunjukkan bahwa LLM mungkin tidak dapat dibedakan dari manusia dalam beberapa studi psikologi klasik.
  • LLM menimbulkan tantangan dan peluang bagi ilmu psikologi.

Pada musim gugur 2022, ChatGPT, Model Bahasa Besar (LLM), tersedia untuk umum. Kecerdasan buatan (AI) baru ini, dan lainnya yang serupa, mampu melakukan hal-hal yang tampaknya jauh dari beberapa tahun yang lalu. AI dapat menghasilkan karya seni, menulis kode komputer, dan membuat esai yang sulit dibedakan dari karya manusia. Dan seperti yang dapat dikatakan oleh siapa pun yang melakukan percakapan dengan ChatGPT atau LLM baru-baru ini kepada Anda, rasanya menakutkan seperti berbicara dengan orang sungguhan. Blake Lemoine, seorang mantan insinyur perangkat lunak di Google melangkah lebih jauh dengan mengklaim bahwa LaMDA, LLM Google, adalah makhluk hidup.

Kebangkitan dan ketersediaan luas dari program-program baru yang kuat ini telah mengguncang industri dari animasi hingga copywriting. Dua artikel baru, yang diterbitkan dalam Science dan Trends in Cognitive Sciences menunjukkan bahwa psikologi akademis juga dapat diubah secara radikal oleh generasi baru AI ini.

Ternyata LLM melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam memperkirakan respons manusia sehingga respons mereka dalam beberapa studi awal yang melihat nilai, perilaku konsumen, dan opini publik menunjukkan bahwa AI ini dapat dilatih untuk merespons dengan cara yang sulit dibedakan dari manusia nyata peserta. Faktanya, satu kelompok penelitian menggunakan ChatGPT untuk berhasil mereplikasi beberapa temuan klasik dalam ilmu perilaku termasuk eksperimen kepatuhan klasik Milgram (1963) dan fenomena kebijaksanaan orang banyak. Studi terbaru lainnya menggunakan ChatGPT untuk mencoba mereplikasi hasil beberapa studi di mana orang membuat penilaian moral dari berbagai skenario. Para peneliti menemukan, sangat mengejutkan mereka, bahwa tanggapan AI hampir berkorelasi sempurna dengan manusia sebenarnya dalam percobaan sebelumnya.

Tantangan dan Peluang bagi Peneliti

Bot telah menjadi masalah yang semakin meningkat bagi para psikolog dan peneliti lain yang melakukan studi online. Namun hingga saat ini, respons dari program yang lebih sederhana ini lebih mudah ditandai dan disingkirkan. Namun, mengingat munculnya program AI baru yang kuat ini, tampaknya hal ini akan sulit atau tidak mungkin dilakukan di masa mendatang. Ini mungkin menimbulkan krisis bagi ilmuwan psikologis yang telah terbiasa melakukan eksperimen besar secara online. Lagi pula, jika kita tertarik mempelajari bagaimana manusia berpikir dan berperilaku, kita perlu memastikan peserta kita adalah manusia yang sebenarnya. Atau apakah kita?

Fakta bahwa LLM sangat bagus dalam mensimulasikan respons manusia juga bisa menjadi peluang. Seperti yang dikemukakan Grossmann dan rekan (2023), jika LLM dapat lolos untuk manusia dalam eksperimen kami, maka itu membuka sejumlah kemungkinan. Misalnya, beberapa dinamika sosial, seperti kekerasan atau perilaku kawin, sulit atau tidak etis untuk dicoba ditangkap di laboratorium. Namun dengan LLM mirip manusia, fenomena ini menjadi lebih mudah diakses oleh para peneliti. Dengan menggunakan peserta yang disimulasikan, kami juga berpotensi mengatasi masalah seperti pemilihan mandiri. Salah satu kekhawatiran ilmuwan psikologi saat melakukan penelitian adalah bahwa orang yang secara sukarela mengambil bagian dalam studi kami mungkin berbeda dalam beberapa hal dari mereka yang tidak. Karena LLM dibangun berdasarkan pidato online dari populasi yang lebih luas dan lebih besar, ini mungkin kurang menjadi perhatian jika kita menggunakannya sebagai peserta dalam pekerjaan kita. Kami juga dapat menggunakan model tersebut untuk membuat sampel peserta yang disimulasikan dari kelompok atau demografi yang langka di dunia nyata, yang berpotensi meningkatkan kemampuan kami untuk melakukan penelitian yang lebih inklusif.

Penelitian AI Lingkaran Penuh

Kemungkinan lain adalah bahwa kita pada akhirnya dapat menggunakan AI tidak hanya untuk mensimulasikan peserta manusia secara realistis tetapi juga untuk memainkan peran sebagai ilmuwan. Di berbagai bidang mulai dari penelitian kanker hingga fisika, para ilmuwan telah mulai menguji jaringan saraf, sejenis AI, untuk menghasilkan hipotesis penelitian baru. Dapat dibayangkan bahwa suatu hari nanti, mungkin tidak terlalu lama dari sekarang, ilmu psikologi terkadang menjadi lingkaran tertutup yang membutuhkan sedikit atau tanpa input manusia. AI mungkin menghasilkan hipotesis, melakukan studi peserta AI, dan, berdasarkan beberapa kemampuan LLM untuk menghasilkan teks akademik yang cukup canggih, tulis hasilnya. Ini mungkin tampak tidak masuk akal sekarang, tetapi beberapa tahun yang lalu ada gagasan bahwa program komputer yang mengikuti beberapa petunjuk manusia yang ditulis dalam bahasa alami dapat menciptakan seni yang memenangkan penghargaan, membuat naskah film, atau membodohi orang dengan berpikir itu hidup.

***
Solo, Jumat, 7 Juli 2023. 10:06 am
Suko Waspodo