Mencari Cinta Online Selama Lockdown

Minggu, 24 Mei 2020 | 14:07 WIB
0
80
Mencari Cinta Online Selama Lockdown
ilustr: Wired

Bagaimana pandemi bisa mengubah cara kita berkencan?

Efek potensial dari pandemi COVID-19 pada kesehatan fisik, kesehatan mental, dan ekonomi sangat luas. Tetapi ada juga efek pada hubungan kita, karena kita terisolasi secara sosial dan banyak kegiatan sosial normal kita tertutup bagi kita. Sebelumnya, saya menulis tentang bagaimana krisis ini dapat menyebabkan orang menghubungi mantan kekasih. Ini juga memengaruhi kencan lajang. Tidak mengherankan, dengan tempat-tempat sosial, sekolah, dan tempat kerja ditutup, situs web dan aplikasi kencan online telah melihat peningkatan penggunaan 20-30%. Jadi seberapa sukses hubungan yang baru terbentuk ini, dan apa artinya ini bagi masa depan kencan?

Bagaimana pengalaman kencan ini berbeda?

Hanya karena orang terjebak di rumah tidak berarti bahwa kebutuhan mereka untuk berhubungan dengan orang lain dan keinginan mereka untuk mengejar hubungan romantis hilang. Sementara beberapa orang mungkin mengalami depresi, yang sering mengarah pada penarikan sosial, banyak orang masih memiliki keinginan kuat untuk terhubung dengan orang lain. Dan isolasi yang dipaksakan mungkin membuat mereka merasa sangat kesepian dan ingin terhubung dengan seseorang.

Mungkin orang akan menjadi lebih serius. Keinginan untuk terhubung mungkin sangat kuat sekarang , dan bukan hanya karena orang-orang kesepian dan terisolasi. Pandemi ini membuat orang benar-benar berpikir tentang hidup dan mati secara teratur. Ini sangat mewakili krisis eksistensial bagi banyak orang. Ketika itu terjadi, kita sering mencari sumber makna dalam hidup kita. Itu berarti bahwa orang fokus pada hal-hal yang penting, yang dapat mencakup pekerjaan, agama, keluarga, dan hubungan intim. Kekhawatiran semacam ini dapat memotivasi anda untuk melihat kembali hubungan masa lalu, seperti yang saya bahas di posting saya sebelumnya, dan juga menantikan peluang hubungan baru. Para lajang yang telah berada di pagar tentang apakah mereka ingin berinvestasi atau tidak dalam hubungan romantis mungkin memprioritaskan kembali dan menjadi serius tentang pengejaran hubungan mereka. Jadi mereka mungkin masuk ke dalam kencan online mencari komitmen nyata.

Mungkin orang akan menjadi kurang serius. Sementara beberapa orang mungkin mengevaluasi kembali prioritas mereka dalam hidup, banyak orang bosan. Kencan online mungkin hanya cara untuk menyuntikkan minat ke dalam apa yang telah menjadi rutinitas yang membosankan untuk hampir tidak pergi ke mana pun dan tidak bertemu orang baru. Jika itu adalah motivasi umum di balik kencan online, maka banyak dari romansa baru ini akan gagal ketika orang kembali ke rutinitas normal mereka.

Apa yang mungkin menjadi konsekuensi dari penguncian untuk kencan online?

Beberapa media populer telah menggembar-gemborkan pergeseran kencan paksa ini sebagai kembalinya pacaran kuno dan akhir dari budaya kait-up.

Mungkin pengalaman ini akan mengajarkan orang untuk lebih menghargai mengembangkan keintiman emosional ketika berkencan. Banyak orang dalam suasana hati yang lebih serius saat ini, dihabiskan dengan stres atau kesedihan tentang situasi saat ini. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, hal ini dapat menyebabkan beberapa orang menghindari godaan santai dan beralih ke ongkos ganti baju, dengan siapa mereka sudah memiliki tingkat keintiman. Namun, itu mungkin bukan pilihan yang diinginkan banyak orang. Mereka yang memang memilih untuk berkencan online akan menemukan diri mereka bertemu orang lain yang menghadapi stres yang sama — dan ini bisa menjadi pengalaman yang mengikat.

Biasanya, ketika kita bertemu orang baru, kita melakukannya dengan lambat dan memulai dengan percakapan yang relatif dangkal. Namun, terkadang kita mendapati diri kita mencurahkan isi hati kepada seseorang yang baru. Ini telah disebut sebagai fenomena "orang asing di kereta api", di mana orang-orang mengungkapkan informasi intim kepada orang asing yang tidak mungkin mereka temui lagi. Faktanya, sejumlah besar penelitian menunjukkan bahwa hal yang sama dapat terjadi secara online, di mana orang mengungkapkan lebih banyak kepada orang asing daripada orang yang mereka kenal dalam kehidupan offline mereka. Ini dapat memungkinkan orang untuk mengembangkan keintiman emosional dengan cepat, dan untuk melakukannya sebelum terlibat secara seksual. Itu memiliki potensi untuk membuat ikatan jangka panjang.

Mungkin semua ini adalah blip sementara. Ada juga alasan untuk percaya bahwa ketika orang kembali normal, kencan juga akan kembali normal.

Ketika kita bertemu orang lain dalam interaksi romantis, cara terbaik dan tercepat untuk mengetahui apakah ada chemistry adalah bertemu secara langsung. Ikatan emosional tidak akan selalu berubah menjadi ikatan romantis atau seksual. Jadi jika anda hanya berkencan di kejauhan, mungkin lebih sulit untuk mengetahui apakah percikan romantis itu ada. Ini terutama benar jika anda berinteraksi dengan tidak adanya set isyarat nonverbal yang lengkap. Jadi kencan virtual melalui aplikasi obrolan video akan memberi anda rasa kompatibilitas romantis anda lebih baik daripada komunikasi berbasis teks atau bahkan panggilan telepon. Tetapi meskipun begitu, anda mungkin menemukan bahwa begitu anda bertemu langsung, chemistry-nya akan melemah. Gairah romantis awal lebih penting bagi beberapa orang daripada yang lain, dan orang-orang seperti itu mungkin memiliki lebih banyak kesulitan untuk berhasil mengubah hubungan hanya-online menjadi hubungan offline.

Salah satu perangkap potensial pacaran online yang luas adalah bahwa itu mungkin menutupi ketidakcocokan tertentu. Dua orang yang berkomunikasi secara online dan terpisah dari sisa hidup mereka tidak memiliki konteks untuk hubungan mereka yang berkembang. Ketika semuanya kembali normal, mereka mungkin menemukan mereka tidak kompatibel seperti yang mereka pikirkan. Misalnya, jika satu orang sangat aktif dan kekasih baru mereka suka bermain video game sepanjang hari, itu mungkin tidak terlihat ketika hubungan mereka hanya online. Anda juga tidak tahu seberapa baik orang ini cocok dengan gaya hidup anda dan bergaul dengan teman atau anggota keluarga anda. Lebih mudah untuk mengidealkan seseorang ketika hubungan ada di suatu tempat di luar kehidupan sehari-hari anda. Sampai hubungan menjadi offline, itu mungkin tidak benar-benar diuji.

Akankah romansa online baru ini menjadi lebih atau kurang serius daripada versi pre-coronavirus mereka? Apakah orang akan menemukan kembali pentingnya keintiman emosional dalam membentuk roman, atau akankah ketidakmampuan untuk menilai chemistry fisik membuat hubungan ini gagal ketika mereka offline? Hanya waktu yang akan membuktikan efek sebenarnya dari eksperimen kencan ini.

***
Solo, Minggu, 24 Mei 2020. 1:01 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko