Apa Itu Terapi Bekam?

Terlepas dari berbagai teori, penelitian yang lebih berkualitas diperlukan untuk mengkonfirmasi efek bekam serta mekanisme yang mungkin atau mungkin tidak mendukung penyembuhan.

Jumat, 13 Mei 2022 | 09:49 WIB
0
13
Apa Itu Terapi Bekam?
Manfaat bekam

Bekam adalah jenis terapi alternatif yang melibatkan menempatkan cangkir pada kulit untuk membuat hisap. Hisap ini diduga dapat meningkatkan aliran energi dalam tubuh dan memudahkan penyembuhan.

Salah satu teks medis tertua yang menyebutkan terapi bekam adalah papirus Eber (1550 SM) dari Mesir Kuno, meskipun bekam adalah bagian dari banyak sistem penyembuhan kuno, termasuk Cina, Unani, tradisional Korea, dan Tibet.

Dokter Yunani Hippocrates, sering disebut sebagai "bapak" kedokteran, bahkan menyusun deskripsi teknik bekam.

Saat ini, terapi bekam biasanya ditemukan sebagai pengobatan yang ditawarkan oleh praktisi Pengobatan Tradisional Cina .

Para pendukung percaya bahwa pengisapan membantu memfasilitasi aliran "qi" di dalam tubuh. Qi adalah kata Cina yang berarti kekuatan hidup.

BACA JUGA: Syarat Melakukan Ruqyah

Banyak yang percaya bahwa bekam membantu menyeimbangkan yin dan yang, atau negatif dan positif, di dalam tubuh. Mengembalikan keseimbangan antara dua ekstrem ini dianggap membantu ketahanan tubuh terhadap patogen serta kemampuannya untuk meningkatkan aliran darah dan mengurangi rasa sakit.

Bekam meningkatkan sirkulasi darah ke area di mana cangkir ditempatkan. Ini dapat meredakan ketegangan otot, yang dapat meningkatkan aliran darah secara keseluruhan dan meningkatkan perbaikan sel. Ini juga dapat membantu membentuk jaringan ikat baru dan membuat pembuluh darah baru di jaringan.

Orang menggunakan bekam untuk melengkapi perawatan mereka untuk sejumlah gejala dan kondisi.

Apakah terbukti secara ilmiah?

Ada semakin banyak penelitian yang menggali bagaimana dan mengapa bekam bisa berhasil.

Sebuah tinjauan studi tahun 2018 mencatat bahwa terapi bekam telah melaporkan manfaat untuk berbagai kondisi yang dapat dikategorikan sebagai penyakit lokal atau sistematis.

Bekam dianggap meringankan gejala dengan meningkatkan sirkulasi darah perifer (dekat dengan kulit) dan meningkatkan kekebalan .

Menurut review 2018, efek terapi bekam meliputi:

  • mempelancar aliran darah kulit
  • mengubah sifat biomekanik kulit
  • meningkatkan ambang nyeri
  • meningkatkan metabolisme anaerobik lokal (tanpa oksigen)
  • mengurangi peradangan
  • meningkatkan imunitas seluler


Menurut sebuah studi tahun 2017 , efek mekanis bekam meningkatkan aliran darah lokal dan meregangkan jaringan di bawahnya.

Aktivasi Heme oxygenase-1 , gen yang memainkan peran penting dalam pencegahan peradangan pembuluh darah, dapat menjelaskan banyak manfaat kesehatan lokal dan sistemik yang diklaim terapi bekam.

Sebuah studi tahun 2019 mencatat bahwa tidak ada teori tunggal yang menjelaskan seluruh efek bekam, tetapi beberapa teori meliputi:

  • mengubah pemrosesan sinyal rasa sakit
  • menggunakan kontra-iritasi, atau rasa sakit untuk mengurangi rasa sakit
  • merangsang peningkatan sirkulasi darah melalui pelepasan oksida nitrat
  • merangsang sistem kekebalan tubuh dengan peradangan lokal buatan
  • meningkatkan tingkat produk kekebalan tubuh, seperti interferon dan tumor necrotizing factor
  • meningkatkan aliran getah bening dalam sistem limfatik
  • menurunkan asam urat dan kedua jenis kolesterol
  • mengubah struktur molekul dan fungsi hemoglobin (Hb)

Terlepas dari berbagai teori, penelitian yang lebih berkualitas diperlukan untuk mengkonfirmasi efek bekam serta mekanisme yang mungkin atau mungkin tidak mendukung penyembuhan.

Referensi : https://blog.umsida.ac.id/metric/ruqyah-cirebon-indramayu-majalengka-dan-kuningan/