Romantis di Luar Kotak

Selasa, 14 Februari 2023 | 14:44 WIB
0
102
Romantis di Luar Kotak
image: Medium

Cobalah ide-ide ini untuk menemukan kebahagiaan hubungan Anda.

Poin-Poin Penting

  • Meditasi mindfulness dapat menawarkan perspektif penyembuhan pada Hari Valentine.
  • Peneliti hubungan John dan Julie Gottman memiliki penelitian baru tentang apa yang memprediksi kebahagiaan dalam hubungan intim.
  • Wawasan keluarga Gottman dapat menginformasikan semua hubungan.

“Aku benci liburan ini. Aku merasa sangat di luar budaya arus utama. Aku selalu merasa tertekan di sekitar Hari Valentine, ” kata klien saya kepada saya.

Antipatinya bisa dimengerti. Liburan ini sering terpilih sebagai "paling dibenci" di media sosial. Jika Anda sendirian (dan tidak mau), hari itu bisa sangat sulit. Jika Anda membenci Hari Valentine tetapi peduli dengan hubungan Anda, postingan ini untuk Anda. Anggap saja sebagai cara untuk menghindari "sedih Hari Valentine".

Sementara banyak orang menganggap mindfulness sebagai duduk sendirian, diam-diam, itu sangat membantu dalam hubungan. Dalam praktik meditasi kesadaran, kita diajarkan untuk ingin tahu tentang pengalaman kita dan dengan lembut "menoleh" ke sana. Hal ini dilakukan pada tingkat mikro dalam meditasi, biasanya dimulai dengan sesuatu yang kecil, seperti gatal atau nyeri, dan kemudian berlanjut ke sesuatu yang lebih besar, seperti ingatan yang mengganggu, emosi yang terisi, atau bahkan patah hati.

Ketika saya mendengar bahwa John dan Julie Gottman, yang dijuluki "Einsteins of Love," menggunakan bahasa dan teknik mindfulness untuk membantu pasangan meningkatkan hubungan mereka, saya menjadi penasaran. The Gottmans, dua pakar hubungan terkemuka di negara itu, memiliki data selama empat dekade dan telah mempelajari ribuan pernikahan, dengan cermat mengidentifikasi perilaku mana yang menciptakan kebahagiaan dan mana yang menghancurkan hubungan. Dalam praktik klinis saya, saya menemukan bahwa gagasan ini dapat diterapkan pada semua hubungan—dengan teman, anak, dan anggota keluarga, bukan hanya hubungan romantis.

Saya telah menyaring "peretasan" hubungan utama mereka untuk membantu Anda tidak hanya pada liburan ini, tetapi setiap hari.

Cobalah Berpaling Menuju

Ketika satu orang mencoba untuk terhubung dengan yang lain, pada dasarnya ada tiga tanggapan yang dapat kita miliki:

  • Beralih ke arah adalah respons positif saat kita terlibat dengan upaya untuk terhubung.
  • Berpaling tidak memberikan respons, baik mengabaikan atau tidak memperhatikan upaya untuk terhubung.
  • Melawan adalah reaksi marah atau mudah tersinggung yang mematikan upaya untuk terhubung.

Dalam penelitian Gottmans, menoleh ke arah adalah prediktor kebahagiaan terbesar dalam hubungan. Pasangan yang tetap bersama beralih ke upaya pasangannya untuk terhubung 86 persen dari waktu. Mereka yang kemudian bercerai hanya 33 persen beralih ke tawaran itu. Saat-saat berbalik ke arah yang lain terakumulasi dari waktu ke waktu, menciptakan niat baik dan membantu menengahi konflik di masa depan. Anggap saja sebagai melakukan deposit di rekening bank emosional.

Seperti meditasi, ini melibatkan latihan. Beralih ke yang lain bukanlah kesepakatan satu kali, tetapi latihan harian dalam memperhatikan secara aktif. Tindakan kecil sehari-hari dapat menentukan kualitas suatu hubungan. Guru meditasi Tibet memiliki pepatah yang digunakan untuk menumbuhkan kesadaran: "momen kecil, berkali-kali." Ternyata teknik ini mendukung kebahagiaan dalam hubungan lain juga. Anggap saja sebagai "microdosing" dengan perhatian penuh. Jika kita melatih pikiran kita untuk memenuhi kebutuhan orang lain, sama seperti kita berlatih untuk kembali ke nafas, suara, atau sensasi tubuh, kita dapat meningkatkan peluang untuk hubungan yang memuaskan.

Syukur Membuat Perbedaan

Syukur adalah pengubah permainan. Hampir semua guru meditasi yang pernah saya ajak belajar menyarankan untuk mencatat apa yang Anda syukuri sepanjang hari. Penelitian menunjukkan itu dapat membantu kita fokus pada apa yang positif dalam hidup. Namun, dalam hubungan intim, menulis sesuatu di jurnal pribadi tidaklah cukup; Anda perlu mengucapkan terima kasih secara aktif. Ini mungkin tampak seperti no-brainer yang Anda pelajari di taman kanak-kanak, tetapi jiwa kita rumit. Karena otak sering autopilot (atau terjebak dalam luka masa lalu) kita tidak melihat dengan jelas. Seringkali, kita tidak melihatnya ketika orang lain baik kepada kita. Benar-benar. Penelitian menunjukkan bahwa pasangan yang tidak bahagia melewatkan 50 persen hal positif yang dilakukan pasangannya. Bukan karena orang-orang yang bahagia melakukan lebih banyak hal baik, mereka lebih baik dalam melihatnya.

Penting untuk memiliki belas kasihan diri di sini. Jangan menyalahkan diri sendiri karena tidak melihat. Kita semua memiliki apa yang oleh psikolog Rick Hanson disebut sebagai "bias negatif" di mana koneksi yang terlewatkan menonjol seperti lampu neon yang berkedip. Kita berpegang teguh padanya karena otak kita terprogram untuk melindungi kita. Saat Anda mencari masalah, inilah yang Anda lihat. Namun, kita dapat mengubah pengaturan default kita. Ahli saraf Richie Davidson memberi tahu kita bahwa kebiasaan negatif dapat diubah secara permanen. Interaksi positif mencairkan negativitas. Kita dapat berubah pada tingkat sel, yang baik untuk otak kita, kesehatan kita, dan hubungan kita.

Pergeseran kecil ini sepadan dengan usaha. Tetapi pikirkan seperti ini. Hubungan yang positif sangat berharga. Itu mengangkat suasana hati Anda, mengurangi stres Anda, dan memperkuat sistem kekebalan tubuh Anda. Juga mengurangi kesepian, depresi, dan penyakit.

Apa yang membebaskan adalah tidak ada satu cara untuk berpaling ke arah yang lain. Pikirkan hal ini ketika suatu hubungan terasa mandek. Jika Anda benci bermain permainan papan dengan anak Anda, cobalah sesuatu yang baru. Saya baru-baru ini membawa cucu saya keluar untuk menemukan tunas hijau pertama musim hujan. Seorang teman tukang kebun memberi tahu saya bahwa Anda dapat melihat tunas Anggrek muncul pada Hari Valentine. Rasanya seperti tanda harapan kecil. Jika berbicara dengan ibu Anda yang sudah lanjut usia tentang cuaca membuat Anda gila atau jika Anda tidak tahan mendengar teman Anda mengeluh tentang bosnya, alihkan pembicaraan. Apa yang ingin Anda bicarakan? Temukan cara Anda sendiri untuk mempermanis segalanya. Keluarga Gottman mengambil inspirasi dari penyanyi blues Nina Simone: “Aku ingin sedikit gula di mangkukku. Aku ingin madu jauh di dalam jiwaku." Renungkan apa yang mempermanis hidup Anda dan lihat apa yang terjadi.

***
Solo, Selasa, 14 Februari 2023. 2:19 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko