Psikologi [19] Ilusi Persepsi dan Keteguhan

Di sisi lain, jika warna sebenarnya dari mobil tidak diketahui, persepsi kita sebagian besar akan tergantung pada panjang gelombang cahaya.

Kamis, 12 September 2019 | 00:01 WIB
0
38
Psikologi [19] Ilusi Persepsi dan Keteguhan
ilustr: Andy Pickford - Paraedolia II

Ilusi persepsi terjadi ketika suatu stimulus dirasakan secara tidak akurat. Ini sama-sama dapat dijelaskan sebagai distorsi sensorik dalam bahasa ilmiah.

Bagaimana Menjelaskan Ilusi?

Ilusi memberi kita petunjuk penting tentang kemampuan pemrosesan informasi otak kita. Bahkan penyelidikan ilmiah dengan cara penelitian empiris mungkin memiliki keterbatasan karena informasi yang dirasakan melalui pengamatan langsung juga bisa sangat menyesatkan. Apa pun yang kita rasakan dari faktor lingkungan di sekitar kita tidak harus selalu benar. Bahkan mungkin ada kesalahan persepsi. Gambar jatuh langsung ke retina yang kemudian diproses dan ditafsirkan oleh otak. Penafsiran mungkin tidak selalu benar dan kesalahan interpretasi informasi yang dirasakan oleh reseptor sensorik kita disebut sebagai ilusi. Sebagai contoh, dalam kegelapan kita dapat menganggap tali sebagai ular.

Ilusi dapat terjadi dengan indera kita. Diberikan di bawah ini adalah deskripsi tentang berbagai jenis ilusi:

  1. Ilusi Optik: Sebuah gambar dapat dibangun sedemikian rupa sehingga informasi yang menyesatkan disampaikan ke otak. Ilusi optik dapat menggunakan berbagai warna, pola, atau cahaya untuk membuat gambar, yang dapat menyesatkan atau menipu otak. Juga dikenal sebagai Ilusi Visual, ilusi optik melibatkan penipuan visual. Ini dapat dijelaskan dengan sangat baik dengan bantuan contoh Illusion Bulan. Dengan menghabiskan waktu menatap langit malam, orang akan dapat memahami fenomena ilusi optik, di mana bulan di cakrawala terlihat jauh lebih besar daripada ketika tinggi di langit. Dalam hal ini, ilusi visual dapat dibedakan dari halusinasi atau khayalan. Ilusi adalah fenomena normal, sedangkan halusinasi dan delusi adalah kondisi patologis pikiran.
  2. Ilusi Pendengaran: Ketika seseorang mendengar suara-suara yang tidak ada dalam kenyataan atau tidak diciptakan atau mampu mendengar suara-suara yang berbeda yang merupakan versi terdistorsi dari suara yang sebenarnya, fenomena ini dapat dianggap sebagai ilusi pendengaran. Nada Shepard dapat dianggap sebagai salah satu contoh terbaik untuk menjelaskan fenomena ilusi pendengaran yang tampaknya terus naik atau turun, tetapi pada kenyataannya tidak ada yang terjadi.
  3. Ilusi Taktil: Ini adalah sensasi rangsangan sentuhan yang dirasakan oleh otak, meskipun sebenarnya tidak ada atau setidaknya tidak dengan cara yang dirasakan oleh otak. Contohnya adalah sindrom Phantom Limb atau perasaan yang dialami atau dialami seseorang dalam kasus anggota badan yang diamputasi.
  4. Ilusi Aroma dan Rasa: Orang-orang tertentu dapat merasakan bau secara berbeda dari apa yang orang lain rasakan dan hal yang sama juga berlaku untuk rasa.

Penyebab Ilusi

Ilusi kognitif adalah contoh yang baik untuk membuktikan bagaimana harapan kita dapat memengaruhi persepsi kita. Ilusi dapat dialami oleh siapa saja dan ini tidak selalu merupakan gejala dari beberapa masalah kejiwaan seperti halusinasi, karena halusinasi dapat terjadi tanpa adanya rangsangan eksternal. Seseorang dapat mengalami ilusi karena banyak alasan efek pencahayaan pada suatu objek, kurangnya ketersediaan informasi sensorik yang berkaitan dengan suatu objek atau bisa juga dimungkinkan karena kesalahan dalam pemrosesan detail sensorik oleh seorang individu. Kondisi tertentu yang disebut halusinasi semu dapat menjadi tanda kondisi kejiwaan, yang dialami individu dalam situasi kecemasan atau ketakutan.

Ilusi dapat disebabkan oleh beragam faktor seperti faktor stimulus, faktor budaya dan faktor psikologis. Ini menunjukkan apa pun yang kita alami sangat tergantung pada beberapa proses yang jauh melampaui input sensorik (Morgan et al, 1986). Studi mengungkapkan bahwa dalam beberapa kasus ketika konstanta perseptual gagal, ilusi terjadi. Dalam kasus persepsi keteguhan, otak memproses informasi seperti komputer dengan mempertimbangkan semua parameter atau isyarat yang mungkin untuk mengambil keputusan yang berkaitan dengan ukuran kemungkinan serta jarak objek.

Keteguhan Persepsi

Fenomena keteguhan persepsi diharapkan terjadi ketika seseorang menganggap objek itu sama, meskipun perubahan inderanya. Dengan tidak adanya keteguhan persepsi akan ada kekacauan dan banyak kebingungan di sekitar kita, karena objek akan tampak berbeda, setiap kali kita melihatnya. Keteguhan persepsi dapat dijelaskan sebagai kestabilan dalam persepsi kita tentang lingkungan di sekitar kita, bahkan ketika objek itu dirasakan dalam variasi atau keadaan yang luas. Mari kita memahami dua tipe penting dari Keteguhan Persepsi:

Keteguhan Bentuk: Misalnya, ketika kita melihat suatu objek dari sudut yang berbeda, gambar yang berbeda di retina muncul. Namun, bentuk yang dirasakan oleh pengamat tetap sama. Itu karena benda-benda yang akrab membantu dalam mencapai keteguhan bentuk. Itu karena benda-benda yang dikenal membantu dalam memahami jarak dan ukuran benda dengan cukup akurat. Keteguhan bentuk sangat tergantung pada interaksi konstan kita dengan dunia luar dan menentukan bagaimana kita memandang objek.

Keteguhan Ukuran: Dengan bergerak menjauh dari suatu objek, ukuran objek itu tampak lebih kecil dan semakin kecil dengan semakin jauh jaraknya. Sebaliknya, dengan semakin berkurangnya jarak, ukuran objek akan tampak semakin besar. Tetapi, dalam kedua pengalaman ini ukuran objek tetap sama. Ketika persepsi tentang ukuran tidak berubah disebut Keteguhan Ukuran. Itu karena kita memang memiliki kecenderungan untuk memahami perubahan pada gambar retina bersamaan dengan jarak yang dirasakan. Jarak dirasakan dengan bantuan isyarat yang berbeda di sekitar kita.

Keteguhan Warna: Ini adalah kecenderungan mengamati objek yang memiliki warna yang sama bahkan di bawah pengaturan pencahayaan yang berbeda (Rathus, 1990). Misalnya mobil warna hijau akan dianggap sebagai warna hijau yang sama apakah itu terlihat dalam cahaya redup, sinar matahari cerah atau dalam pengaturan yang berbeda.

Di sisi lain, jika warna sebenarnya dari mobil tidak diketahui, persepsi kita sebagian besar akan tergantung pada panjang gelombang cahaya.

***
Solo, Rabu, 11 September 2019. 11:44 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko