12 Kesalahan Orang Tentang Hubungan

Jumat, 10 Februari 2023 | 13:55 WIB
0
122
12 Kesalahan Orang Tentang Hubungan
image: PR

Masalah tidak hilang, dan Anda tidak harus selalu bahagia.

Poin-Poin Penting

  • Cinta itu penting—tetapi terlalu banyak pasangan yang berfokus pada gairah dan melupakan persahabatan. Gairah memudar dan ada banyak cara untuk merasakan cinta.
  • Percaya pada belahan jiwa adalah mitos yang mengarah pada banyak harapan yang tidak realistis tentang apa yang "seharusnya" dilakukan oleh pasangan Anda dan "seharusnya" menjadi siapa dia.
  • Cinta itu sulit. Anda tidak akan selalu bahagia dan masalah tidak hilang secara ajaib.
  • Hubungan yang sukses dimulai dengan mengenal diri sendiri dan mengetahui apa yang Anda inginkan.

Bagaimana jika semua yang Anda pikir Anda ketahui tentang hubungan itu salah?

Oke, mungkin bukan segalanya—tetapi hubungan itu rumit dan pelatihan Anda terbatas. Coba pikirkan: Bagaimana Anda belajar tentang hubungan? Mungkin Anda mengambil beberapa tip dari orang tua Anda, menonton TV, mengobrol dengan teman, atau trial and error kuno yang bagus. Sayangnya, sumber-sumber ini tidak dapat menjamin keahlian yang sebenarnya tentang memiliki hubungan yang sehat. Hasil? Tidak mungkin untuk mengetahui apakah Anda mengandalkan fakta yang mapan, atau fiksi yang bermaksud baik.

Untuk meluruskannya, saya mengumpulkan pendapat sekelompok ahli hubungan terbaik untuk mendapatkan wawasan mereka. Secara khusus, saya mencermati pengalaman mereka tentang kesalahan apa yang paling sering dilakukan oleh pasangan—atau dengan kata lain, mitos, kesalahan, dan kelemahan yang tanpa disadari merusak hubungan. Plus, tip yang mereka berikan beberapa tentang cara melakukannya dengan benar.

Para Ahli

Helen Fisher: Antropolog biologi, Senior Research Fellow di The Kinsey Institute, dan Chief Science Advisor untuk Match.com; penulis Anatomy of Love.

Pria Disalahpahami: Pandemi menghasilkan perubahan bersejarah dalam pacaran—menuju pertumbuhan pasca-trauma. Sebelum COVID, 58 persen lajang ingin berumah tangga; hari ini 76 persen menginginkan hubungan yang berkomitmen — dan pria memimpin.

Orang salah paham dengan pria. Dalam studi Match.com saya pada lebih dari 55.000 lajang Amerika (bukan hanya anggota Match), pria cenderung jatuh cinta lebih cepat dan lebih sering; mereka ingin bergerak bersama lebih cepat, dan mereka lebih cenderung percaya bahwa "hubungan" dapat mengarah pada cinta. Saat ini, pria jauh lebih mungkin menginginkan hubungan yang berkomitmen dalam tahun depan. Komitmen adalah seksi baru.

Gary Lewandowski: Penulis Stronger Than You Think: The 10 Blind Spots That Undermine Your Relationship... and How to See Past Them (Lebih Kuat daripada yang Anda Pikirkan: 10 Titik Buta yang Merusak Hubungan Anda... dan Cara Melihatnya Melewatinya)

Apa itu cinta? Sangat mudah untuk jatuh cinta karena ketertarikan dan hasrat fisik yang kuat. Namun menjadikan gairah yang mendalam itu sebagai fondasi hubungan Anda bisa menjadi masalah karena cepat memudar.

Untuk hubungan yang lebih kuat, lebih fokus pada cinta pendamping, atau cara pasangan Anda menjadi sahabat Anda—lihat faktor-faktor seperti minat yang sama, waktu yang Anda nikmati bersama, dan rasa saling menghormati. Itu adalah kunci sejati untuk cinta abadi.

Damona Hoffman: Pelatih kencan bersertifikat dan pembawa acara The Dates & Mates Podcast

Mitos Jodoh: Hampir dua pertiga orang Amerika percaya pada belahan jiwa, atau gagasan bahwa hanya ada satu orang yang cocok dengan mereka. Meskipun ini adalah ide menarik untuk rom-com atau dongeng, dalam praktiknya, ini mengarahkan orang lajang untuk terus mencari kesempurnaan di antara orang yang mereka kencani saat mereka mencari perasaan "belahan jiwa" yang ajaib ini—perasaan yang pada akhirnya tak terjangkau.

Dalam hubungan, kepercayaan pada belahan jiwa membuat kita tidak mau menerima kekurangan pasangan kita dan melihatnya sebagai manusia tidak sempurna yang belajar dan tumbuh bersama kita. Kenyataannya adalah ada banyak kemungkinan pasangan yang cocok untuk Anda — dan ini benar-benar tentang menemukan seseorang yang selaras dengan nilai dan tujuan Anda di masa depan untuk bermitra dengan perjalanan liar yang kita sebut kehidupan ini.

Jaime Bronstein: Terapis hubungan berlisensi dan pembawa acara "Love Talk Live" di LA Talk Radio.

Selalu bahagia? Sangat mudah untuk berpikir bahwa Anda harus bahagia dalam hubungan Anda sepanjang waktu. Tetapi sebenarnya kita semua manusia, dan tidak ada yang bahagia sepanjang waktu.

Jika ada kesalahan dalam hubungan, selama kedua orang mau mengatasinya, segalanya bisa menjadi lebih baik dan Anda dapat memulihkan tingkat kebahagiaan Anda. Hubungan pasang surut dan berubah selamanya, jadi penting untuk bersikap fleksibel dan mengikuti perubahan. Selama Anda tumbuh bersama dan tidak tumbuh terpisah, hubungan Anda akan sangat baik!

Wendy Walsh: Pembawa acara Dr. Wendy Walsh Show di iHeart Radio dan podcast "Mating Matters".

Berbagai Cara Mencintai: Orang berpikir bahwa semua manusia merasakan hal yang sama ketika mereka sedang jatuh cinta. Kesalahpahaman itu mendorong banyak "keharusan", seperti, "Jika mereka benar-benar mencintaiku, maka mereka harus ..."

Tetapi kenyataannya adalah bahwa mungkin ada banyak versi cinta seperti halnya orang. Anda memiliki orang-orang dengan gaya keterikatan yang aman, yang cintanya mungkin terasa menyenangkan, damai, dan aman—sementara di sisi lain, Anda memiliki orang-orang dengan gaya keterikatan yang tidak aman, di mana kegembiraan cinta dapat digabungkan dengan perasaan cinta. ketakutan dan kecemasan. Dan orang-orang ini mungkin menjalin hubungan bersama!

Mengetahui dan memiliki kasih sayang untuk gaya keterikatan satu sama lain adalah kunci untuk mencintai. Ada lebih dari satu cara yang benar untuk menjadi manusia, dan ada banyak cara untuk merasakan cinta.

Susan Winter: Penulis terlaris dari Breakup Triage dan Allowing Magnificence.

Cinta Sama dengan Intuisi: "Jika pasangan saya mencintai saya, dia harus tahu apa yang salah." Tidak begitu. Cinta tidak memberikan telepati pasangan kita. Dengan jelas mengkomunikasikan perasaan kita itulah yang membantu pasangan kita memahami bagaimana mendukung kita dan kebutuhan emosional kita.

Anita A. Chlipala: Penulis First Comes Us: The Busy Couple's Guide to Lasting Love (Panduan Pasangan Sibuk untuk Cinta Abadi)

Masalah Tidak Menghilang: Pasangan terkadang memulai hubungan baru dan mengabaikan perbedaan mereka, berpikir, "Kita akan mencari tahu nanti." Biasanya, pasangan berpikir cinta mereka akan cukup untuk membuat mereka melewati apapun.

Sayangnya, cinta saja tidak cukup untuk mempertahankan suatu hubungan. Anda dan pasangan perlu terlibat secara aktif untuk mencari tahu apakah masalah Anda dapat dipecahkan atau terus-menerus. Jenis masalah yang terakhir ini sangat penting karena tidak akan hilang — masalah itu akan menyertai Anda selama hubungan Anda.

Karena perbedaan tidak dapat dihindari, penting untuk membicarakannya untuk memastikan Anda berdua merasa dipahami, diterima, dan dapat berkompromi dengan memuaskan. Anda tidak dapat membuatnya bekerja dengan sembarang orang, dan mengabaikan perbedaan Anda membuat Anda membuang-buang waktu untuk orang yang salah.

Terri Orbuch: Penulis 5 Simple Steps to Take Your Marriage From Good to Great (5 Langkah Sederhana untuk Membawa Pernikahan Anda dari Baik Menjadi Hebat dan Finding Love Again: 6 Simple Steps to a New and Happy Relationship (Menemukan Cinta Lagi: 6 Langkah Sederhana Menuju Hubungan Baru dan Bahagia)

Gairah Telah Menurun; Sesuatu Pasti Salah: Sangat mudah untuk berpikir bahwa jika Anda benar-benar jatuh cinta, gairah tidak akan pernah pudar. Kenyataannya adalah penurunan gairah adalah bagian alami dari suatu hubungan. Ini cenderung tinggi di awal karena semuanya baru dan menarik. Namun seiring berjalannya waktu, Anda mengenal pasangan Anda — dan bagi sebagian besar pasangan, gairah yang panas dan selalu ada berkurang intensitasnya. Anda dapat menyalakan kembali gairah dalam hubungan Anda dengan mencoba aktivitas baru, berbeda, atau membangkitkan gairah dengan pasangan Anda.

Limor Gottlieb: Peneliti hubungan doktoral di Brunel University London dan pencipta Love-Evolved

Membaca Pikiran adalah Kesalahan: Keyakinan bahwa pasangan romantis "harus tahu" apa yang kita inginkan berbahaya bagi hubungan intim kita. Yang benar adalah bahwa pasangan romantis bukanlah pembaca pikiran, jadi memiliki ekspektasi yang tidak realistis hanya dapat membuat mereka gagal.

Alih-alih, cobalah 1) Mendengarkan kebutuhan pasangan Anda 2) Mengekspresikan kebutuhan Anda sendiri 3) Menjaga percakapan tetap positif. Komunikasi yang efektif adalah kunci untuk hubungan dan kepuasan seksual.

Elizabeth Tritsch: Pakar tarik-menarik kencan dengan DareToDateDifferently.

Pengetahuan, Bukan Angka: Banyak orang mengira berkencan adalah permainan angka daripada proses yang cerdas dan selektif. Memiliki kejelasan tentang jenis dan arah hubungan yang diinginkan serta mengetahui nilai inti Anda dapat menghilangkan kekecewaan, frustrasi, dan penolakan. Dengan bersikap jujur dan terbuka, kedua orang dapat memperoleh apa yang mereka inginkan dan merasa terhubung dengan bahagia.

Abby Medcalf: Penulis Be Happily Married, Even if Your Partner Won’t Do a Thing (Menikahlah dengan Bahagia, Sekalipun Pasangan Anda Tidak Akan Melakukan Apa pun) dan pembawa acara Podcast "Relationships Made Easy".

Menjaga Skor: Kebanyakan pasangan berpikir bahwa komunikasi adalah masalah terbesar mereka. Ini bukan. Masalah sebenarnya adalah persaingan dan menjaga skor. Kita mengatakan hal-hal seperti, "Giliranmu untuk menyingkirkan piring," atau "Kamu harus menarik bebanmu di sini."

Ketika Anda menjaga skor dalam hubungan Anda, itu menempatkan Anda dan pasangan Anda di tim yang berlawanan. Ini merusak kepercayaan dan mengikis komunikasi. Pasangan Anda tidak dapat mengambil apa pun dari piring Anda, karena itu adalah piring yang sama!

Alih-alih, pikirkan diri Anda sebagai satu sumber daya bersama, di mana menguras salah satu dari Anda akan menguras Anda berdua. Saat Anda membutuhkan bantuan, tambahkan sumber daya dari luar pasangan atau mungkin putuskan untuk membiarkan beberapa hal berlalu—hubungan Anda lebih penting.

Melissa Hobley: CMO di OkCupid

Bertemu Orang itu Mudah! Saya pikir Hollywood yang harus disalahkan sedikit atas persepsi bahwa cinta sejati sering kali dimulai dengan pria (atau wanita) yang muncul entah dari mana. Saya berbicara dengan teman setiap minggu dan satu hal yang saya perhatikan adalah terlalu banyak orang yang tidak siap meluangkan waktu dan energi yang diperlukan untuk bertemu seseorang yang hebat.

Anda mungkin mencurahkan begitu banyak waktu untuk karier Anda; jika Anda sedang berlatih untuk lari maraton atau sekadar menjadi sehat, Anda akan mencurahkan banyak waktu untuk proses itu; atau mungkin Anda sangat pandai mengukir waktu untuk menjadi sukarelawan atau terlibat dalam komunitas Anda. Tetapi kemudian ketika saya bertanya, "Berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk menemukan seseorang?" jawaban yang saya dapatkan seringkali cukup timpang.

Luangkan bahkan 20 menit sehari untuk memperbarui profil Anda, lihat orang-orang di aplikasi apa pun yang Anda gunakan, dan kirim suka dan pesan. Datanya jelas—saat Anda meluangkan lebih banyak waktu untuk upaya aplikasi kencan Anda, hasilnya akan terbayar. Saat ini, diperkirakan 50 persen dari semua pernikahan di AS berasal dari aplikasi kencan (angka itu dianggap jauh lebih tinggi untuk hubungan jangka panjang). Berkencan itu sulit, tentu saja — tetapi meluangkan waktu memang membuahkan hasil.

Hubungan itu sulit. Tetapi menjadi jauh lebih sulit ketika Anda mengandalkan informasi yang buruk. Luangkan waktu untuk mencari lebih banyak pengetahuan, belajar lebih banyak tentang cinta, membangun keterampilan Anda, dan memperkuat ikatan Anda. Hubungan Anda akan berterima kasih.

***
Solo, Jumat, 10 Februari 2023. 1:17 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko