7 Tips Sederhana agar Bahagia dalam Pernikahan yang Tidak Bahagia

Kekerasan dan perselingkuhan menyebabkan kerusakan yang meninggalkan luka dalam yang tidak mungkin untuk diselesaikan atau sembuh sebagai pasangan.

Rabu, 24 Juni 2020 | 10:47 WIB
0
64
7 Tips Sederhana agar Bahagia dalam Pernikahan yang Tidak Bahagia
ilustr: beliefnet

Memiliki hubungan atau pertemanan dengan siapa pun akan membawa saat-saat yang sulit dan menyakitkan karena cinta lebih dari sekadar kepositifan dan kebahagiaan. Tentang siapa anda berdiri di samping dan siapa yang berdiri di samping anda ketika segalanya buruk.

Sangat mudah untuk mencintai seseorang saat waktunya sedang baik. Ketika keadaan tidak begitu baik, kita bisa melihat kedalaman dan kekuatan cinta. Dan itulah mengapa sangat penting untuk dapat membuat diri anda bahagia ketika anda berada di masa-masa sulit pernikahan.

Setiap perkawinan dan hubungan jangka panjang akan mengalami masa-masa sulit dan berbatu yang harus dilalui oleh pasangan. Hanya karena hubungannya tidak bahagia sekarang, bukan berarti itu akan selalu terjadi, terutama jika kedua pasangan berkomitmen untuk membuatnya berlangsung.

Jadi tidak bijaksana untuk menyerah pada pernikahan anda hanya karena itu tidak bahagia saat ini. Sebaliknya, tanyakan ...

Bagaimana aku bisa tetap bahagia dalam pernikahan yang tidak bahagia?

Cara terbaik untuk meningkatkan kebahagiaan anda adalah dengan fokus pada hal-hal yang penting bagi anda tetapi tidak merusak hubungan yang sudah berbatu. Dengan berfokus pada peningkatan diri dan memenuhi kegiatan untuk diri sendiri, anda dapat membantu memperkuat tekad dan kesejahteraan anda, yang akan berlanjut ke dalam hubungan anda.

1. Terlibat dalam aktivitas solo (tunggal) yang anda rasa menyenangkan.

Apakah anda punya hobi solo? Adakah hobi solo yang selalu ingin anda coba tetapi belum pernah menemukan kesempatan yang tepat untuk melakukannya?

Sekarang adalah waktu yang tepat untuk menyelami mereka dan memberi diri anda sedikit waktu dari tekanan pernikahan yang tidak bahagia. Istirahat kecil di mana anda dapat fokus pada sesuatu yang lain, belajar sesuatu yang baru, dan mendapatkan sedikit penangguhan dari stres dapat membantu menjaga anda dalam ruang mental yang lebih bahagia.

2. Terlibat dalam pengembangan diri dan olahraga.

Peningkatan diri adalah cara yang bagus untuk membangun harga diri dan kebahagiaan pribadi anda.

Temukan rutinitas olahraga yang berfungsi baik untuk Anda dan menjadikannya sebagai bagian rutin kehidupan. Pelajari cara bermeditasi dan ikuti beberapa meditasi terbimbing. Berusahalah memperbaiki masalah pribadi yang mencegah anda menjalani hidup yang lebih bahagia.

Mungkin ada hal-hal yang ingin anda kerjakan sehingga pasangan anda tidak dapat berpartisipasi, dan ini adalah waktu yang tepat untuk merangkul mereka yang membawa diri anda ke tingkat berikutnya.

3. Praktekkan rasa terima kasih atas apa yang anda miliki dalam hidup anda.

Bersyukur adalah alat yang sangat ampuh untuk meningkatkan kebahagiaan pribadi.

Terlalu sering, kita mendapati diri kita berfokus pada apa yang tidak kita miliki, apa yang kurang dalam hidup kita, dan apa yang lebih kita inginkan. Masalahnya adalah selalu ada yang lebih diinginkan. Ini adalah treadmill abadi dan kita harus membuat pilihan sadar untuk melangkah keluar jika kita menemukan kedamaian dan kebahagiaan batin.

Ketika anda menemukan pikiran anda berkeliaran untuk masalah anda dan apa yang tidak anda miliki, isi sela pikiran-pikiran itu dengan ucapan terima kasih yang tenang atas apa yang anda miliki. Mungkin itu karier anda, anak-anak, atap di atas kepala anda, memiliki makanan di meja anda, kesehatan anda, atau kemampuan untuk terus membangun hidup anda menjadi sesuatu yang lebih signifikan.

Temukan beberapa aspek dari pasangan anda untuk berterima kasih juga. Mungkin orang tuanya yang hebat, baik dalam mengurus rumah, atau memiliki sifat positif lain tentang dia yang anda syukuri. Tidak diragukan lagi ada beberapa hal sejak anda memilih untuk menikahinya.

4. Berhenti bertengkar tentang hal yang sama.

Ada kalanya sesuatu rusak dalam suatu hubungan yang membutuhkan waktu lama untuk disatukan kembali.

Anda mungkin menemukan diri anda bertengkar dengan pasangan anda dalam lingkaran tertentu dalam hal tertentu, dan argumen itu sepertinya tidak pernah berhasil. Pada titik tertentu, anda harus memutuskan apakah pertempuran tertentu layak diperebutkan.

Argumen melingkar tanpa akhir yang terlihat menguras energi emosional dan kebahagiaan berharga anda. Itu tidak berarti bahwa anda harus membiarkan semuanya meluncur, terutama jika ada masalah yang signifikan untuk diatasi. Itu berarti belajar untuk mengidentifikasi apakah suatu argumen produktif atau tidak.

5. Keluar rumah lebih sering.

Sedikit jarak bisa menjadi hal yang baik.

Anda perlu istirahat dari kehidupan rumah tangga yang menjadi sumber stres dan kekhawatiran yang konstan. Keluar dari rumah dan lakukan beberapa hal lagi.

Pergi jalan-jalan, dapatkan pekerjaan paruh waktu jika anda belum memilikinya, lakukan pekerjaan sukarela kecil untuk memberikan lebih banyak kebaikan di dunia yang bisa anda banggakan.

Cobalah untuk tidak duduk terkurung di rumah anda untuk memikirkan konflik yang saat ini anda alami dalam pernikahan anda. Itu akan membangun kebencian dan kemarahan, yang akan memicu lebih banyak argumen yang tidak perlu, yang selanjutnya akan membahayakan kebahagiaan anda.

6. Kembangkan kehidupan sosial anda.

Hidup sibuk ketika anda memiliki banyak hal yang terjadi dengan pernikahan anda, pekerjaan, anak-anak, dan tanggung jawab umum kehidupan.

Sangat mudah untuk menemukan diri anda memangkas kegiatan yang tidak penting untuk mencoba meluangkan waktu untuk semua yang perlu anda lakukan. Kesalahan yang dilakukan banyak orang dalam hubungan jangka panjang adalah bahwa mereka tidak memprioritaskan menjaga kehidupan sosial mereka tetap utuh.

Pasangan anda bukan pengganti yang cocok untuk menikmati hubungan sosial lainnya. Manusia adalah makhluk sosial. Mereka membutuhkan teman dan orang lain untuk bersosialisasi. Kesepian adalah kesengsaraan yang tersembunyi yang perlahan-lahan menghilangkan kebahagiaan, bahkan bagi orang yang introvert. Dan mungkin saja kesepian dalam pernikahan.

7. Pertahankan harapan yang masuk akal untuk kebahagiaan anda.

Pernikahan adalah komitmen besar yang akan menyita sebagian besar pikiran dan emosi anda.

Masuk akal untuk tidak bahagia bahwa pernikahan anda tidak bahagia. Meskipun anda dapat melakukan hal-hal untuk membantu anda mempertahankan kebahagiaan dan ketenangan pikiran saat anda bekerja di masa-masa sulit, penting untuk tidak jatuh ke dalam pola penghindaran tentang memperbaiki hubungan.

Sangat mudah untuk mengalihkan perhatian dan fokus pada diri sendiri terlalu banyak sehingga merugikan pernikahan dan komitmen. Masalah tidak akan diselesaikan dengan hanya mengabaikannya. Itu akan bernanah dan akhirnya kembali ke permukaan, lebih menyakitkan dan sulit daripada sebelumnya.

Jenis perawatan diri dan pelestarian kebahagiaan seseorang ini luar biasa. Tetapi akan ada pekerjaan yang tidak menyenangkan untuk benar-benar mengatasi masalah-masalah yang dialami pernikahan anda.

Jika anda merasa tidak ada kemajuan dengan pasangan anda, mungkin merupakan ide yang bagus untuk mengunjungi penasihat pernikahan (atau berbicara dengan seseorang secara online) yang dapat membimbing anda melalui proses memperbaiki hubungan dan menyalakan kembali apa yang membawa anda bersama di situasi awal pernikahan anda.

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa harapan yang tidak realistis dari pernikahan yang sempurna dan bahagia dapat membuat anda tidak bahagia dari yang seharusnya. Menerima bahwa akan selalu ada beberapa orang yang dapat membantu anda menemukan kedamaian dengan kenyataan, daripada mencoba untuk melawannya.

Tidak semua pernikahan yang tidak bahagia itu layak untuk diakhiri. Tetapi ada saat-saat ketika hal-hal itu terlalu sulit untuk diperbaiki.

Jika anda menikah muda, anda mungkin menemukan bahwa anda dan pasangan anda tumbuh menjadi orang yang berbeda, dalam dua arah yang berbeda. Anda mungkin menemukan bahwa landasan bersama yang menyatukan anda sudah tidak ada lagi - dan itu tidak masalah. Itu kadang terjadi.

Lalu ada hal-hal lain yang bisa membatalkan pernikahan yang tidak dapat diperbaiki. Kekerasan dan perselingkuhan menyebabkan kerusakan yang meninggalkan luka dalam yang tidak mungkin untuk diselesaikan atau sembuh sebagai pasangan.

Dalam skenario semacam itu, opsi yang lebih baik mungkin perceraian. Jika seserius itu, sebaiknya berbicara dengan konselor tentang situasi sebelum membuat keputusan akhir.

***
Solo, Rabu, 24 Juni 2020. 10:32 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko