Manajemen Konflik [7] Manajemen Konflik di Tempat Kerja

Manajemen Konflik memainkan peran yang sangat penting di tempat kerja karena mencegah pertengkaran yang tidak perlu.

Senin, 15 Maret 2021 | 15:44 WIB
0
175
Manajemen Konflik [7] Manajemen Konflik di Tempat Kerja
ilustr: Group Management Services

Konflik muncul ketika individu memiliki pendapat, proses berpikir, sikap, minat, kebutuhan yang berbeda dan sulit menyesuaikan diri satu sama lain. Ketika individu memandang sesuatu dengan cara yang berbeda dan tidak dapat menemukan jalan tengah, konflik dimulai. Tidak ada organisasi yang dapat bertahan jika karyawan terus-menerus terlibat dalam perkelahian dan konflik. Individu harus memberikan seratus persen mereka di tempat kerja untuk menghasilkan pendapatan dan keuntungan bagi organisasi.

Konflik harus dihindari di tempat kerja untuk lingkungan yang sehat dan kompetitif. Karyawan harus memastikan bahwa tindakan pencegahan telah diambil sebelumnya untuk mencegah konflik di tempat kerja. Karyawan adalah aset organisasi mana pun dan mereka harus merasa termotivasi dan gembira untuk bekerja dengan baik. Konflik hanya mengarah pada ketegangan dan depresi dan tidak ada hasil produktif darinya. Tidak ada individu yang dapat bekerja sendiri; dia harus bergantung pada rekan kerjanya untuk mendapatkan hasil yang maksimal. Setiap individu harus bekerja dalam tim dan tidak mampu bertarung dengan anggota timnya.

Mirna dan Tommy adalah bagian dari tim operasi dengan perusahaan terkenal. Keduanya memiliki catatan akademis yang sangat baik, pekerja keras dan tidak pernah kekurangan ide. Sayangnya Mirna dan Tomny tidak pernah menyukai ide satu sama lain dan tidak pernah rukun. Tim mereka tidak pernah bisa mencapai sesuatu yang hebat dan selalu gagal memenuhi harapan atasan mereka.

Konflik antara Mirna dan Tommy adalah alasan utama mengapa tim mereka tidak pernah bisa bekerja dengan baik. Keberhasilan suatu tim berbanding lurus dengan hubungan antar anggota tim.

Akibat konflik, karyawan membuang waktu dan energi maksimum mereka untuk berkelahi dan merasa sangat sulit untuk berkonsentrasi pada pekerjaan. Waktu yang harus digunakan untuk melakukan pekerjaan produktif digunakan untuk mencari kesalahan dalam diri orang lain dan berkelahi satu sama lain. Ingatlah selalu bahwa kantor Anda tidak membayar Anda untuk berkelahi, melainkan mengharapkan pekerjaan yang baik dan produktif dari Anda.

Manajemen Konflik mencegah pecahnya pertengkaran dan juga memungkinkan karyawan untuk serius dengan pekerjaan mereka. Konflik juga menyebabkan ketegangan dan ketidaksepakatan yang tidak perlu di antara individu. Setiap hari dalam organisasi adalah hari baru dan Anda harus memberikan yang terbaik setiap hari. Dalam skenario persaingan yang ketat saat ini, seorang karyawan harus membuktikan dirinya sendiri setiap hari.

Anda tidak bisa bertahan jika pikiran Anda selalu diliputi oleh ketegangan dan stres yang tidak perlu. Stres mengalihkan pikiran Anda dan merebut kedamaian dan harmoni mental Anda. Anda merasa gelisah di mana-mana, setiap saat. Jika Anda merasa kesal dengan kolega Anda atau tidak menyetujui ide mereka, pikirkan sejenak, apakah perkelahian akan memberikan solusi? Apa yang akan Anda dapatkan darinya? Itu selalu lebih baik untuk duduk dan mendiskusikan masalah dengan rekan kerja secara tatap muka daripada berteriak. Hidup menjadi sengsara jika seseorang terus-menerus bertengkar dan ia merasa kehilangan motivasi untuk pergi ke kantor.

Manajemen Konflik mengurangi ketegangan dan karyawan merasa termotivasi untuk memberikan level terbaik mereka kepada organisasi. Tidak ada yang mendapatkan keuntungan dari konflik. Seseorang harus menghindari perebutan masalah kecil dan mengkritik sesama karyawan di tempat kerja.

Sedikit lebih menyesuaikan. Anda mungkin karyawan yang luar biasa, tetapi konflik pasti akan memberi Anda nama buruk dan Anda muncul di buku buruk karyawan lain.

Manajemen Konflik membantu dalam memperkuat ikatan di antara karyawan dan semua orang siap membantu satu sama lain. Hubungan membaik dan orang-orang merasa termotivasi untuk bekerja sama dan berusaha keras untuk memberikan hasil terbaik. Tidak ada yang suka membawa ketegangan di rumah dan merasa diabaikan di tempat kerja. Menghadiri kantor untuk bekerja bukan untuk melawan dan membawa ketegangan dan kecemasan.

Transparansi harus dijaga di semua tingkatan untuk kelancaran arus informasi di antara karyawan. Satu informasi yang salah dengan karyawan mana pun, semua hal menjadi kacau.

Konflik dan ketidaksepakatan bertindak sebagai penghalang dalam arus informasi yang benar karena karyawan cenderung merusak data, fakta, angka, dan menyembunyikan hal-hal penting satu sama lain.

Informasi tidak pernah mencapai dalam bentuk yang benar dan diinginkan sebagai akibat dari konflik dan akhirnya organisasi mengalami kerugian.

Manajemen Konflik memainkan peran yang sangat penting di tempat kerja karena mencegah pertengkaran yang tidak perlu dan membuat kantor menjadi tempat kerja yang lebih baik.

***
Solo, Senin, 15 Maret 2021. 3:22 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko