Kepemimpinan [2] 5 Peran dan 10 Syarat Seorang Pemimpin Berkualitas

Dari tuntutan peran serta kualitas di atas yang terdapat pada seorang pemimpin, seseorang dapat memahami ruang lingkup kepemimpinan dan pentingnya ruang lingkup bisnis.

Rabu, 15 Mei 2019 | 16:04 WIB
0
187
Kepemimpinan [2] 5 Peran dan 10 Syarat Seorang Pemimpin Berkualitas
ilustr: wartawirausaha

Kepemimpinan adalah suatu proses dimana eksekutif dapat mengarahkan, membimbing dan mempengaruhi perilaku dan pekerjaan orang lain menuju pencapaian tujuan tertentu dalam situasi tertentu. Kepemimpinan adalah kemampuan seorang manajer untuk membujuk bawahannya untuk bekerja dengan percaya diri dan semangat.

Kepemimpinan adalah potensi untuk mempengaruhi perilaku orang lain. Ini juga didefinisikan sebagai kapasitas untuk mempengaruhi suatu kelompok menuju realisasi suatu tujuan. Pemimpin dituntut untuk mengembangkan visi di masa depan, dan untuk memotivasi anggota organisasi agar mau mencapai visi tersebut.

Berikut ini adalah peran utama seorang pemimpin dalam suatu organisasi:

1.       Diperlukan di semua tingkatan - Kepemimpinan adalah fungsi yang penting di semua tingkatan manajemen. Di tingkat atas, penting untuk mendapatkan kerjasama dalam perumusan rencana dan kebijakan. Di tingkat menengah dan bawah, diperlukan penafsiran dan pelaksanaan rencana dan program yang dibingkai oleh manajemen puncak. Kepemimpinan dapat dilakukan melalui bimbingan dan konseling bawahan pada saat pelaksanaan rencana.

2.       Perwakilan organisasi - pemimpin, yaitu, seorang manajer dikatakan sebagai perwakilan dari perusahaan. Dia harus mewakili keprihatinan di seminar, konferensi, rapat umum, dan lain-lain. Perannya adalah untuk mengomunikasikan alasan perusahaan untuk publik luar. Dia juga mewakili departemen sendiri yang dipimpinnya.

3.        Seorang pemimpin melalui sifat kepemimpinan membantu dalam merekonsiliasi  - mengintegrasikan tujuan pribadi karyawan dengan tujuan organisasi. Dia berusaha mengoordinasikan upaya orang-orang menuju tujuan bersama dan dengan demikian mencapai tujuan. Ini dapat dilakukan hanya jika dia dapat mempengaruhi dan mendapatkan kerjasama yang bersedia dan dorongan untuk mencapai tujuan.

4.       Dia meminta dukungan - Seorang pemimpin adalah manajer dan selain itu dia adalah orang yang menghibur dan mengundang dukungan dan kerja sama bawahan. Ini dapat dia lakukan dengan kepribadian, kecerdasan, kedewasaan dan pengalamannya yang dapat memberikan hasil positif. Dalam hal ini, seorang pemimpin harus mengundang saran dan jika mungkin mengimplementasikannya ke dalam rencana dan program perusahaan. Dengan cara ini, dia dapat meminta dukungan penuh dari karyawan yang menghasilkan keinginan untuk bekerja dan dengan demikian efektif dalam menjalankan suatu keprihatinan.

Baca Juga: Mudahnya Kata–kata Kasar Meluncur dari Bibir Calon Pemimpin

5.       Sebagai teman, filsuf dan pembimbing - Seorang pemimpin harus memiliki sifat tiga dimensi dalam dirinya. Ia bisa menjadi teman dengan berbagi perasaan, pendapat, dan keinginan dengan karyawan. Dia bisa menjadi filsuf dengan memanfaatkan kecerdasan dan pengalamannya dan dengan demikian membimbing karyawan ketika dan ketika waktu membutuhkan.

Dia dapat menjadi panduan dengan mengawasi dan mengomunikasikan karyawan rencana dan kebijakan manajemen puncak dan mengamankan kerja sama mereka untuk mencapai tujuan yang menjadi perhatian.

Kadang-kadang dia juga dapat berperan sebagai konselor dengan konseling dan pendekatan pemecahan masalah. Dia dapat mendengarkan masalah karyawan dan mencoba menyelesaikannya.

Untuk mendukung peran dan tugasnya, seorang pemimpin idealnya memiliki sifat multidimensi dalam dirinya yang membuatnya menarik dan efektif dalam perilaku. Berikut ini adalah persyaratan yang seharusnya ada pada  pemimpin yang baik:
 
1.       Penampilan fisik - Seorang pemimpin harus memiliki penampilan yang menyenangkan. Fisik dan kesehatan sangat penting bagi seorang pemimpin yang baik.
 
2.       Visi dan pandangan jauh ke depan - Seorang pemimpin tidak dapat mempertahankan pengaruh kecuali dia menunjukkan bahwa dia melihat ke depan. Dia harus memvisualisasikan situasi dan karenanya harus membingkai program logis.
 
3.       Kecerdasan - Seorang pemimpin harus cukup pintar untuk memeriksa masalah dan situasi sulit. Dia harus analitis yang menimbang pro dan kontra dan kemudian merangkum situasinya. Oleh karena itu, pemikiran positif dan pandangan yang matang sangat penting.
 
4.       Keterampilan komunikatif - Seorang pemimpin harus dapat mengomunikasikan kebijakan dan prosedur dengan jelas, tepat dan efektif. Ini bisa membantu dalam persuasi dan stimulasi.
 
5.       Objektif - Seorang pemimpin harus memiliki pandangan yang adil yang bebas dari bias dan yang tidak mencerminkan kesediaannya terhadap individu tertentu. Dia harus mengembangkan pendapatnya sendiri dan harus mendasarkan penilaiannya pada fakta dan logika.
 
6.       Pengetahuan tentang pekerjaan - Seorang pemimpin harus sangat tepat mengetahui sifat pekerjaan bawahannya karena pada saat itulah dia dapat memenangkan kepercayaan dan kepercayaan bawahannya.
 

Baca Juga: Pentingnya Kepemimpinan

7.       Rasa tanggung jawab - Tanggung jawab dan akuntabilitas terhadap pekerjaan individu sangat penting untuk membawa rasa pengaruh. Seorang pemimpin harus memiliki rasa tanggung jawab terhadap tujuan organisasi karena hanya dengan demikian ia dapat memperoleh kemampuan maksimal yang dieksploitasi dalam arti yang sebenarnya. Untuk ini, dia harus memotivasi dirinya sendiri dan membangkitkan serta mendesak untuk memberikan yang terbaik dari kemampuannya. Hanya dengan begitu dia dapat memotivasi bawahan untuk yang terbaik.
 
8.       Kepercayaan diri dan kekuatan kehendak - Kepercayaan pada dirinya sendiri adalah penting untuk mendapatkan kepercayaan dari bawahan. Dia harus dapat dipercaya dan harus menangani situasi dengan kekuatan kemauan penuh.
 
9.       Humanis - sifat ini untuk hadir dalam pemimpin sangat penting karena dia berurusan dengan manusia dan dalam kontak pribadi dengan mereka. Dia harus menangani masalah pribadi bawahannya dengan sangat hati-hati dan penuh perhatian. Karena itu, memperlakukan manusia dengan alasan kemanusiaan sangat penting untuk membangun lingkungan yang menyenangkan.

10.     Empathy - Ini adalah pepatah lama "Melangkah ke posisi orang lain". Ini sangat penting karena penilaian yang adil dan obyektifitas baru datang kemudian. Seorang pemimpin harus memahami masalah dan keluhan karyawan dan juga harus memiliki pandangan yang lengkap tentang kebutuhan dan aspirasi karyawan. Ini membantu dalam meningkatkan hubungan manusia dan kontak pribadi dengan karyawan.
 
Dari tuntutan peran serta kualitas di atas yang terdapat pada seorang pemimpin, seseorang dapat memahami ruang lingkup kepemimpinan dan pentingnya ruang lingkup bisnis. Seorang pemimpin tidak dapat memiliki semua sifat sekaligus. Tetapi beberapa dari mereka membantu dalam mencapai hasil yang efektif.
 
Semoga paparan sederhana ini bermanfaat bagi kita.

***
Solo, Rabu, 15 Mei 2019. 3:41 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko