4 Kesalahan yang Dilakukan Manajer Mikro dan Cara Membantunya

Sabtu, 16 Juli 2022 | 13:52 WIB
0
119
4 Kesalahan yang Dilakukan Manajer Mikro dan Cara Membantunya
image: ProofHub Blog

Pemimpin yang efektif mengharapkan yang tak terduga.

Baru-baru ini saya menerima email dari seseorang yang menghadiri salah satu lokakarya saya—saya akan memanggilnya Herman. Dia ingin berbicara dengan saya tentang situasi stres di tempat kerja. Ketika kami berbicara di telepon, Herman berbicara tentang kegembiraan yang dia rasakan ketika dia memulai posisi barunya beberapa bulan sebelumnya. Dia mengatakan kepada saya bahwa ketika dia sedang menyiapkan mejanya pada hari pertamanya, rekan lain datang ke kantornya dan duduk. Rekan itu berkata, "Anda tahu, Anda tidak akan bertahan lebih dari satu tahun di sini."

Rekannya menjelaskan bahwa bos baru Herman adalah seorang manajer mikro yang dikenal mampu mengeluarkan bakat-bakat bagus dengan cepat. Sayangnya, rekannya benar. Herman menghubungi saya hampir satu tahun dalam perannya, kelelahan dan melakukan apa pun yang dia bisa untuk menemukan pekerjaan baru.

Seringkali ada pemimpin mikro yang bersembunyi di suatu tempat dalam pekerjaan saya dengan tim. Moral karyawan yang rendah, penurunan produktivitas, dan pergantian yang tinggi semuanya terkait dengan perilaku micromanaging. Manajer mikro juga berisiko lebih tinggi mengalami kelelahan. Lebih buruk lagi, micromanaging menghancurkan keamanan psikologis, membuatnya lebih mungkin bahwa bawahan akan menyembunyikan informasi, yang dapat dengan cepat mengubah masalah kecil menjadi krisis.

Pola pikir micromanaging sering kali berasal dari stres yang ekstrem, kebutuhan untuk mengontrol, dan tekanan balik yang dihadapi para pemimpin (atau merasakan) daripada kebencian atau niat untuk menyakiti. Para manajer mikro meyakinkan diri mereka sendiri bahwa jika mereka menghasilkan sedikit kendali, hal-hal akan menjadi salah dan mereka akan disalahkan. Karena itu, mereka cenderung melakukan kesalahan ini:

Kesalahan 1: Mereka menekan otonomi. Manajemen mikro sering kali tentang kendali, dan manajer mikro suka mendikte setiap gerakan. Alih-alih membuat jadwal check-in bersama dengan tim mereka, mereka sering memeriksa orang-orang. Pemimpin perlu memberi tim mereka tujuan strategis yang jelas, tetapi kemudian menghormati ide anggota tim tentang berbagai cara untuk mencapai tujuan itu.

Kesalahan 2: Mereka tidak memberikan bantuan nyata. Manajer mikro sering mengajukan banyak pertanyaan tentang pekerjaan, tetapi mereka tidak membantu anggota tim kembali ke jalurnya atau menganalisis masalah atau tantangan yang muncul dengan cermat. Para pemimpin yang bekerja dengan tim mereka secara efektif juga tetap terbuka untuk mendengar tentang penjelasan atau solusi alternatif.

Kesalahan 3: Mereka cepat disalahkan. Para pemimpin micromanaging sering kali menjadi orang pertama yang menunjuk ke luar ketika kesalahan terjadi atau masalah muncul. Anggota tim kemudian menjadi fokus pada penampilan yang baik daripada memulai diskusi yang terbuka dan jujur tentang hambatan dan hidup dalam ketakutan akan sesuatu yang salah.

Kesalahan 4: Mereka menimbun informasi. Berbagi informasi secara konsisten dengan tim Anda membangun kebutuhan psikologis yang penting akan otonomi dan kompetensi. Selain itu, ia juga membangun perkembangan—kombinasi energi, pembelajaran, dan pertumbuhan yang kuat, yang memperlambat kejenuhan. Ketika anggota tim memiliki informasi yang cukup untuk melakukan pekerjaan mereka dengan baik, itu meningkatkan kemungkinan bahwa mereka akan membuat keputusan yang sehat dan terinformasi. Selain itu, mereka dapat mengungkap masalah dengan cepat dan mengoordinasikan tindakan, yang penting untuk ketahanan tim. Berbagi informasi yang luas juga memungkinkan individu untuk meningkatkan pemahaman mereka tentang bagaimana pekerjaan mereka cocok dengan sistem kerja yang lebih besar.

Mengubah perilaku yang terkait dengan pengelolaan mikro bisa jadi sulit, tetapi berikut adalah beberapa ide yang perlu dipertimbangkan:

  • Melimpahkan. Pendelegasian yang tepat mungkin menjadi kunci untuk mengoreksi perilaku micromanaging. Anda harus tahu dengan sangat jelas apa penggunaan waktu Anda yang tertinggi dan terbaik. Dan jika Anda secara konsisten mewarnai di luar garis itu, itu seharusnya menjadi indikator bahwa Anda perlu mendelegasikan lebih banyak atau mencari sumber daya tambahan untuk membantu.
  • Mengharapkan yang tak terduga. Tim mengerjakan proyek yang terlalu rumit untuk dikerjakan setiap saat, dan kemampuan beradaptasi sangat penting untuk ketahanan. Bicaralah secara terbuka sebagai tim tentang kemunduran. Selama Anda telah mengembangkan strategi yang tepat, memiliki rencana darurat yang baik, dan orang-orang mencoba yang terbaik, hanya itu yang dapat Anda harapkan.
  • Buat harapan diketahui. Tidak salah untuk memiliki harapan yang tinggi, tetapi buat harapan itu jelas di depan. Kemudian, biarkan tim mencari tahu secara spesifik tentang bagaimana mencapai hasil akhir (manajer mikro sering merasa frustrasi atau diremehkan karena mereka akan melakukannya secara berbeda).
  • Manfaatkan sumber daya Anda. Perjelas tentang seperti apa kesuksesan itu dan pastikan sumber daya dan dukungan yang tepat tersedia untuk mewujudkan kesuksesan. Itu termasuk bersikap transparan tentang informasi yang dibutuhkan tim untuk mencapai kesuksesan.
  • Jelaskan mengapa Anda begitu terlibat. Ada kalanya pemimpin perlu lebih terlibat, seperti saat melatih karyawan baru atau meningkatkan produktivitas anggota tim yang berkinerja buruk. Beri tahu anggota tim baru bahwa Anda berencana untuk memeriksa mereka lebih awal dan sering, tetapi pembaruan status konstan tidak akan diperlukan dalam jangka panjang (Anda dapat membuat jadwal check-in yang lebih jarang atau membuatnya sesuai kebutuhan).
  • Renungkan perilaku Anda sendiri. Para pemimpin yang saya latih hampir selalu perlu mengidentifikasi pola pikir yang lebih dalam yang mendorong gaya manajemen mikro mereka. Gunung es (atau aturan) adalah nilai inti Anda tentang cara Anda berpikir dunia harus beroperasi, dan mereka dapat bertindak dengan cara yang produktif atau kontraproduktif. Tema gunung es yang sering saya dengar dari para manajer mikro adalah, “Saya selalu harus bertanggung jawab atau akan terjadi kesalahan”, “Jika Anda ingin menyelesaikannya dengan benar, Anda harus melakukannya sendiri”, atau “Saya harus memiliki semua jawaban. .” Begitu mereka melihat hubungan antara pola pikir itu dan dampaknya pada tim mereka, mereka dapat meningkatkan kesadaran diri mereka dan mempraktikkan perilaku baru.

Manajemen mikro adalah motivasi yang setara dengan membeli secara kredit: Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan dalam waktu dekat, tetapi Anda membayar mahal untuk itu nanti. Para pemimpin yang efektif secara konsisten mencari cara untuk mendukung tim mereka daripada mengendalikan mereka.

***
Solo, Sabtu, 16 Juli 2022. 1:44 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko