Yang Perlu Kita Ketahui tentang TBC dan Kondisinya di Indonesia

Presiden Joko Widodo menargetkan Indonesia bebas TBC 2030. Untuk mencapai target itu, Jokowi meminta agar penanganan TBC dilakukan meniru model Covid-19 untuk melacak penderitanya.

Rabu, 22 Juli 2020 | 10:01 WIB
0
50
Yang Perlu Kita Ketahui tentang TBC dan Kondisinya di Indonesia
ilustr: Muy Interesante

Presiden Joko Widodo menyatakan bahwa Indonesia saat ini berada di peringkat ketiga dengan jumlah penderita tuberkulosis ( TBC) tertinggi di dunia, di bawah India dan China. Hal ini disampakan Jokowi saat memimpin rapat terbatas percepatan eliminasi tuberkulosis (TBC) di Istana Merdeka, Jakarta, (Selasa, 21 Juli 2020).

Presiden menyebutkan, TBC merupakan salah satu dari 10 penyakit menular dengan angka kematian tertinggi di dunia. Bahkan, setiap tahunnya jumlah pasien TBC yang meninggal lebih banyak dibandingkan HIV/AIDS.

Berdasarkan data yang dimiliki, pada 2017 saja sudah ada 116 ribu warga Indonesia yang meninggal karena TBC. Kemudian di 2018 ada 98 ribu warga yang meninggal karena penyakit menular ini. Dari jumlah tersebut, 75 persen pasien TBC adalah kelompok produktif artinya di usia produktif 15-55 (tahun).

Apa yang disampaikan oleh presiden tersebut mengingatkan kembali kepada kita tentang betapa berbahayanya penyakit tersebut. Agar kita lebih hati-hati dan peduli terhadap kemungkinan tertular TBC ini, ada baiknya kita memahaminya kembali secara agak detail tentang penyakit ini.

Tuberkulosis (TBC) adalah penyakit menular yang biasanya menyerang paru-paru, meskipun dapat memengaruhi organ apa pun di dalam tubuh. Ini dapat berkembang ketika bakteri menyebar melalui tetesan di udara. TBC bisa berakibat fatal, tetapi dalam banyak kasus, TBC dapat dicegah dan diobati.

Di masa lalu, TBC adalah penyebab utama kematian di seluruh dunia. Setelah perbaikan dalam kondisi hidup dan pengembangan antibiotik, prevalensi TBC turun secara dramatis di negara-negara industri.

Namun, pada 1980-an, jumlahnya mulai naik lagi. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menggambarkannya sebagai "epidemi." Mereka melaporkan bahwa itu adalah di antara 10 penyebab utama kematian secara global dan "penyebab utama kematian dari satu agen infeksius."

WHO memperkirakan bahwa pada tahun 2018, hampir 10 juta orang di seluruh dunia mengembangkan TBC dan 1,5 juta orang meninggal karena penyakit ini, termasuk 251.000 orang yang juga menderita HIV.

Mayoritas orang yang terkena dampak berada di Asia. Namun, TBC tetap menjadi masalah di banyak bidang lain, termasuk Amerika Serikat.

Pada tahun yang sama, dokter melaporkan 9.025 kasus TBC di AS, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Saat ini, resistensi antibiotik menyebabkan kekhawatiran baru tentang TBC di antara para ahli. Beberapa jenis penyakit tidak menanggapi pilihan pengobatan yang paling efektif. Dalam hal ini, TBC sulit diobati.

Apa itu TBC?

Seseorang dapat mengembangkan TBC setelah menghirup bakteri Mycobacterium tuberculosis (M. tuberculosis).

Ketika TBC memengaruhi paru-paru, penyakit ini adalah yang paling menular, tetapi seseorang biasanya hanya akan menjadi sakit setelah kontak dekat dengan seseorang yang memiliki jenis TBC ini.

Infeksi TBC (TBC laten)

Seseorang dapat memiliki bakteri TBC dalam tubuhnya dan tidak pernah mengalami gejala. Pada kebanyakan orang, sistem kekebalan dapat mengandung bakteri sehingga mereka tidak mereplikasi dan menyebabkan penyakit. Dalam kasus ini, seseorang akan mengalami infeksi TBC tetapi tidak menderita penyakit aktif.

Dokter menyebut ini sebagai TBC laten. Seseorang mungkin tidak pernah mengalami gejala dan tidak menyadari bahwa dia memiliki infeksi. Juga tidak ada risiko menularkan infeksi laten kepada orang lain. Namun, orang dengan TBC laten masih membutuhkan perawatan.

CDC memperkirakan bahwa sebanyak 13 juta orang di AS menderita TBC laten.

Penyakit TBC (TBC aktif)

Tubuh mungkin tidak dapat mengandung bakteri TBC. Ini lebih sering terjadi ketika sistem kekebalan tubuh melemah karena penyakit atau penggunaan obat-obatan tertentu.

Ketika ini terjadi, bakteri dapat bereplikasi dan menyebabkan gejala, menghasilkan TBC aktif. Orang dengan TBC aktif dapat menyebarkan infeksi.

Tanpa intervensi medis, TBC menjadi aktif pada 5-10% orang dengan infeksi. Pada sekitar 50% dari orang-orang ini, perkembangan terjadi dalam 2-5 tahun setelah terinfeksi, menurut CDC.

Risiko mengembangkan TBC aktif lebih tinggi di:

• siapa pun dengan sistem kekebalan yang lemah
• siapa pun yang pertama kali mengembangkan infeksi dalam 2-5 tahun terakhir
• orang dewasa yang lebih tua dan anak-anak
• orang yang menggunakan narkoba suntikan
• orang yang belum menerima pengobatan TBC yang tepat di masa lalu

Tanda-Tanda Peringatan Dini

Seseorang harus mengunjungi dokter jika mereka mengalami:

• batuk persisten, berlangsung setidaknya 3 minggu
• dahak, yang mungkin memiliki darah di dalamnya, ketika mereka batuk
• kehilangan nafsu makan dan berat badan
• perasaan lelah dan tidak sehat secara umum
• bengkak di leher
• demam
• keringat malam
• nyeri dada

Gejala

TBC Laten: Seseorang dengan TBC laten tidak akan memiliki gejala, dan tidak ada kerusakan akan terlihat pada rontgen dada. Namun, tes darah atau tes tusukan kulit akan menunjukkan bahwa mereka memiliki infeksi TBC.

TBC Aktif: Seseorang dengan penyakit TBC dapat mengalami batuk yang menghasilkan dahak, kelelahan, demam, kedinginan, dan kehilangan nafsu makan dan berat badan. Gejala biasanya memburuk dari waktu ke waktu, tetapi mereka juga dapat secara spontan pergi dan kembali.

Di Luar Paru-Paru

TBC biasanya memengaruhi paru-paru, walaupun gejalanya dapat timbul di bagian lain tubuh. Ini lebih sering terjadi pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah.

TBC dapat menyebabkan:

• kelenjar getah bening yang terus membengkak, atau “kelenjar bengkak”
• sakit perut
• nyeri sendi atau tulang
• kebingungan
• sakit kepala persisten
• kejang

Diagnosa

Seseorang dengan TBC laten tidak akan memiliki gejala, tetapi infeksi dapat muncul pada tes. Orang harus meminta tes TBC jika dia:

• telah menghabiskan waktu dengan seseorang yang memiliki atau berisiko TBC
• telah menghabiskan waktu di negara dengan tingkat TBC yang tinggi
• bekerja di lingkungan di mana TBC mungkin ada

Seorang dokter akan bertanya tentang gejala apa saja dan riwayat medis orang tersebut. Mereka juga akan melakukan pemeriksaan fisik, yang melibatkan mendengarkan paru-paru dan memeriksa pembengkakan pada kelenjar getah bening.

Dua tes dapat menunjukkan apakah ada bakteri TBC:

• tes kulit TBC
• tes darah TBC

Namun, ini tidak dapat menunjukkan apakah TBC aktif atau laten. Untuk menguji penyakit TBC aktif, dokter dapat merekomendasikan tes dahak dan rontgen dada.

Semua orang dengan TBC memerlukan perawatan, terlepas dari apakah infeksi aktif atau laten.

Pengobatan

Dengan deteksi dini dan antibiotik yang sesuai, TBC dapat diobati.

Jenis antibiotik yang tepat dan lama perawatan akan tergantung pada:

• usia dan kesehatan keseluruhan orang tersebut
• apakah dia menderita TBC laten atau aktif
• lokasi infeksi
• apakah jenis TBC itu resistan terhadap obat

Pengobatan untuk TBC laten dapat bervariasi. Ini mungkin melibatkan minum antibiotik seminggu sekali selama 12 minggu atau setiap hari selama 9 bulan.

Pengobatan untuk TBC aktif dapat melibatkan penggunaan beberapa obat selama 6-9 bulan. Ketika seseorang memiliki jenis TBC yang resistan terhadap obat, pengobatannya akan menjadi lebih kompleks.

Sangat penting untuk menyelesaikan perawatan penuh, bahkan jika gejalanya hilang. Jika seseorang berhenti minum obat sejak dini, beberapa bakteri dapat bertahan hidup dan menjadi kebal terhadap antibiotik. Dalam hal ini, orang tersebut dapat mengembangkan TBC yang resistan terhadap obat.

Bergantung pada bagian-bagian tubuh yang mempengaruhi TBC, dokter mungkin juga meresepkan kortikosteroid.

Penyebab

Bakteri M. tuberculosis menyebabkan TBC. Itu dapat menyebar melalui udara dalam tetesan ketika seseorang dengan TBC paru batuk, bersin, meludah, tertawa, atau berbicara.

Hanya orang dengan TBC aktif yang dapat menularkan infeksi. Namun, sebagian besar orang dengan penyakit ini tidak dapat lagi menularkan bakteri setelah mereka menerima perawatan yang sesuai untuk setidaknya 2 minggu.

Pencegahan

Cara-cara mencegah TBC agar tidak menulari orang lain termasuk:

• mendapatkan diagnosis dan perawatan dini
• menjauh dari orang lain sampai tidak ada lagi risiko infeksi
• mengenakan topeng, menutupi mulut, dan ruang ventilasi

Vaksinasi TBC

Di beberapa negara, anak-anak menerima vaksinasi anti-TBC - vaksin bacillus Calmette-Guérin (BCG) - sebagai bagian dari program imunisasi reguler.

Namun, para ahli di AS tidak merekomendasikan inokulasi BCG untuk kebanyakan orang kecuali mereka memiliki risiko TBC yang tinggi. Beberapa alasan termasuk risiko infeksi yang rendah di negara ini dan kemungkinan besar bahwa vaksin akan mengganggu tes kulit TBC di masa depan.

Faktor Risiko

Orang dengan sistem kekebalan yang lemah cenderung mengembangkan TBC aktif. Berikut ini adalah beberapa masalah yang dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh.

HIV

Untuk Odha, dokter menganggap TBC sebagai infeksi oportunistik. Ini berarti bahwa seseorang dengan HIV memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan TBC dan mengalami gejala yang lebih parah daripada orang dengan sistem kekebalan yang sehat.

Pengobatan untuk TBC bisa rumit pada Odha, tetapi dokter dapat mengembangkan rencana perawatan komprehensif yang menangani kedua masalah tersebut.

Merokok

Penggunaan tembakau dan perokok pasif meningkatkan risiko pengembangan TBC. Faktor-faktor ini juga membuat penyakit ini lebih sulit untuk diobati dan lebih mungkin untuk kembali setelah perawatan.

Berhenti merokok dan menghindari kontak dengan asap dapat mengurangi risiko pengembangan TBC.

Kondisi Lain

Beberapa masalah kesehatan lain yang melemahkan sistem kekebalan dan dapat meningkatkan risiko pengembangan TBC termasuk:

• berat badan rendah
• gangguan penyalahgunaan zat
• diabetes
• silikosis
• penyakit ginjal yang parah
• kanker kepala dan leher

Juga, beberapa perawatan medis, seperti transplantasi organ, menghambat fungsi sistem kekebalan tubuh.

Menghabiskan waktu di negara tempat TBC umum juga dapat meningkatkan risiko pengembangannya. Untuk informasi tentang prevalensi TBC di berbagai negara, silahkan kunjungi situs WHO.

Komplikasi

Tanpa pengobatan, TBC bisa berakibat fatal.

Jika menyebar ke seluruh tubuh, infeksi dapat menyebabkan masalah dengan sistem kardiovaskular dan fungsi metabolisme, di antara masalah lainnya.

TBC juga dapat menyebabkan sepsis, suatu bentuk infeksi yang berpotensi mengancam jiwa.

Pandangan

Infeksi TBC aktif menular dan berpotensi mengancam jiwa jika seseorang tidak menerima pengobatan yang tepat. Namun, sebagian besar kasus dapat diobati, terutama ketika dokter mendeteksinya lebih awal.

Siapa pun yang berisiko tinggi terkena TBC atau gejala penyakit apa pun harus mengunjungi dokter sesegera mungkin.

Dalam pernyataannya, Selasa, 21 Juli 2020, presiden Joko Widodo menargetkan Indonesia bebas TBC pada 2030. Untuk mencapai target itu, Jokowi meminta agar penanganan TBC dilakukan meniru model Covid-19 untuk melacak penderitanya.

Marilah kita dukung program pemerintah tersebut, agar kita bisa menikmati hidup sehat di negara Indonesia tercinta yang bebas dari TBC.

***
Solo, Rabu, 22 Juli 2020. 9:35 am
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko