Kombinasi Dua Kain sebagai Bahan Terbaik untuk Masker Wajah Buatan Sendiri

Kain kapas dapat bertindak sebagai penghalang mekanis terhadap partikel, kain yang menahan muatan statis, seperti jenis sifon dan sutera alam, berfungsi sebagai penghalang elektrostatik.

Jumat, 1 Mei 2020 | 16:50 WIB
0
327
Kombinasi Dua Kain sebagai  Bahan Terbaik untuk Masker Wajah Buatan Sendiri
ilustr: Vet Candy

Setelah pandemi COVID-19, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. merekomendasikan agar orang memakai topeng di depan umum. Karena N95 dan masker bedah langka dan harus disediakan untuk pekerja kesehatan, banyak orang membuat penutup sendiri.

Sekarang, para peneliti melaporkan di ACS Nano bahwa kombinasi kapas dengan sutera alam atau sifon dapat secara efektif menyaring partikel aerosol - jika cocok dengan baik.

SARS-CoV-2, coronavirus baru yang menyebabkan COVID-19, diperkirakan menyebar terutama melalui tetesan pernapasan ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin, berbicara atau bernafas. Tetesan ini terbentuk dalam berbagai ukuran, tetapi yang terkecil, disebut aerosol, dapat dengan mudah menyelinap melalui celah antara serat kain tertentu, membuat beberapa orang mempertanyakan apakah topeng kain benar-benar dapat membantu mencegah penyakit.

Oleh karena itu, Supratik Guha di University of Chicago dan rekannya ingin mempelajari kemampuan kain biasa, sendirian atau dalam kombinasi, untuk menyaring aerosol yang serupa dengan ukuran tetesan pernapasan.

Para peneliti menggunakan ruang pencampuran aerosol untuk menghasilkan partikel dengan diameter mulai dari 10 nm hingga 6 μm. Sebuah kipas angin meniup aerosol di berbagai sampel kain dengan kecepatan aliran udara yang sesuai dengan respirasi seseorang saat istirahat, dan tim mengukur jumlah dan ukuran partikel di udara sebelum dan sesudah melewati kain.

Satu lapisan kain katun yang diikat rapat dikombinasikan dengan dua lapisan sifon poliester-spandex - kain tipis yang sering digunakan dalam gaun malam - menyaring partikel aerosol paling banyak (80-99%, tergantung pada ukuran partikel), dengan kinerja yang dekat untuk yang dari bahan topeng N95. Mengganti sifon dengan sutera alam atau kain flanel, atau hanya menggunakan selimut katun dengan batting kapas-poliester, menghasilkan hasil yang serupa.

Para peneliti menunjukkan bahwa kain tenunan yang rapat, seperti kapas, dapat bertindak sebagai penghalang mekanis terhadap partikel, sedangkan kain yang menahan muatan statis, seperti jenis sifon dan sutera alam, berfungsi sebagai penghalang elektrostatik. Namun, celah 1% mengurangi efisiensi penyaringan semua topeng setengah atau lebih, penekanan pada pentingnya topeng yang dipasang dengan benar.

***
Solo, Jumat, 1 Mei 2020. 4:21 pm
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko