Masalah dengan Gagasan Kecanduan Teknologi

Jika kita menahan napas menunggu regulator melakukan sesuatu atau perusahaan teknologi membuat produk mereka kurang menarik, kita akan mati lemas.

Senin, 3 Januari 2022 | 09:03 WIB
0
84
Masalah dengan Gagasan Kecanduan Teknologi
ilustr: The Hindu Business Line

Jangan percaya gagasan bahwa teknologi membajak otak Anda.

Perspektif Pribadi: Memberitahu diri kita sendiri bahwa perangkat dan platform "membajak" otak kita bermain tepat di tangan Big Tech.

Apakah mengulangi kepalsuan membuatnya benar? Tampaknya begitu, setidaknya ketika sampai pada mitos bahwa teknologi membuat kita kecanduan. Sementara penilaian ulang tentang peran yang dimainkan gadget dalam hidup kita adalah sehat, banyak orang percaya pada kesalahan yang merugikan diri sendiri yang ironisnya membuat lebih sulit untuk menelepon kembali.

Tidak hanya gagasan bahwa teknologi "membajak" otak kita juga menimbulkan kepanikan moral yang sama yang dilontarkan pada hiburan sebelumnya—Novel merusak pikiran wanita! Mesin pinball menciptakan dorongan yang tak terhentikan!—mesin ini juga salah mengkategorikan apa sebenarnya kecanduan itu.

Apa Itu Kecanduan dan Tidak

Dari kata Latin yang mengacu pada perbudakan, kecanduan adalah ketergantungan kompulsif yang merugikan individu yang terpengaruh. Ini adalah perilaku atau substansi orang yang memiliki waktu yang sangat sulit untuk dihentikan, bahkan ketika seseorang menginginkannya.

Kecanduan, dalam kata-kata ahli saraf Marc Lewis, seorang peneliti kecanduan dan mantan pecandu, "adalah otak yang berfokus hanya pada satu hal, semuanya terkutuk."

Kecanduan adalah patologi. Bukan sekedar menyukai sesuatu.

Dalam lebih dari satu dekade meneliti, mengajar, dan menulis tentang kekuatan teknologi untuk membentuk perilaku kita, saya telah menemukan banyak orang tua yang yakin bahwa anak-anak mereka "kecanduan" pada ponsel mereka. Tetapi ketika saya menanyakan tentang perilaku anak-anak di rumah, kebanyakan memberi tahu saya bahwa mereka secara teratur makan bersama keluarga dan bahwa nilai mereka di sekolah baik-baik saja. Bagaimana bisa jika mereka menggunakan aplikasi yang dirancang untuk membuat mereka kecanduan?

Banyak hal yang berpotensi membuat ketagihan tidak membuat semua orang kecanduan dan dapat digunakan dengan aman dalam jumlah sedang oleh hampir semua orang. Orang-orang minum alkohol dan berhubungan seks, tetapi itu tidak membuat kita semua menjadi pecandu alkohol dan seks. Kecanduan adalah masalah siapa yang menggunakan, berapa banyak yang mereka gunakan, dan kerugian yang ditimbulkan sebagai akibatnya. Ini tidak pernah hanya tentang zat atau perilaku yang digunakan atau disalahgunakan.

Kita dengan cepat memberi label perilaku yang tidak kita sukai dan tidak kita pahami sebagai "kecanduan" untuk memberikan alasan yang lebih memuaskan untuk menjelaskan hal-hal yang kita (dan orang lain) lakukan. Lebih mudah untuk mengatakan bahwa Netflix membuat saya kecanduan menonton pesta dan bahwa anak saya kecanduan Fortnite daripada mengakui bahwa saya tidak menghabiskan waktu merencanakan sesuatu yang menyenangkan untuk dilakukan bersama sebagai sebuah keluarga.

Perhatikan Apa yang Anda Katakan

Kata-kata yang kita gunakan untuk menggambarkan perilaku kita penting. Sementara profesional kesehatan mental harus menawarkan sumber daya bagi mereka yang berjuang dengan penggunaan teknologi yang berlebihan dan patologi kecanduan teknologi, ketika kita terburu-buru menyebut diri kita atau anak-anak kita "kecanduan", sambil berbuat sedikit untuk mencoba dan mengubah cara kita selain menyalahkan perusahaan teknologi besar yang buruk, kita 'melepaskan rasa hak pilihan kita saat kita paling membutuhkannya. Persepsi kita tentang kekuatan kita sendiri untuk berubah adalah senjata penting untuk melawan penggunaan yang berlebihan.

Sebuah studi tahun 2015 tentang orang yang kecanduan alkohol menemukan tingkat ketergantungan fisik mereka sering kali sama pentingnya dengan keyakinan mereka pada kekuatan mereka sendiri untuk berubah. Ingat juga bahwa alkohol adalah zat yang melewati sawar darah-otak; tidak ada yang menyuntikkan Instagram dan Facebook freebasing. Dalam kebanyakan kasus, ini adalah kebiasaan buruk, bukan kecanduan.

Semuanya Ada di Otak

Tetapi bukankah teknologi mengubah otak kita? Bukankah itu mengirim "penyemprotan dopamin" dan mengaktifkan daerah otak yang sama dengan kokain? Ide-ide dekontekstualisasi dan click-bait ini diulangi oleh orang-orang yang belum memahami penelitian ini.

Setiap tindakan yang berulang, mulai dari belajar bermain piano hingga mempelajari bahasa baru, menghubungkan kembali otak dan dopamin memperkuat semua bentuk pembelajaran—tidak ada yang unik untuk teknologi online atau harus jahat.

Sementara beberapa orang dengan kecenderungan kecanduan, seperti mereka yang menderita penyakit penyerta seperti gangguan obsesif-kompulsif, mungkin berisiko lebih besar, sebagian besar orang tidak akan pernah kecanduan ponsel mereka. Lebih jauh lagi, mengatakan pada diri sendiri bahwa kita kecanduan mempromosikan kepasifan alih-alih pemberdayaan.

“Perang melawan narkoba” yang dilancarkan pemerintah yang dimulai pada akhir 1960-an selalu kalah perang karena sering kali mengandalkan pandangan lama yang sama tentang kecanduan, bahwa zat tersebut menyebabkan kecanduan. Kita sekarang tahu bahwa kecanduan biasanya merupakan pertemuan faktor-faktor termasuk orangnya dan rasa sakit psikologis yang ingin mereka hindari. Untuk sebagian besar, kecanduan teknologi tidak akan pernah menjadi masalah, seperti halnya dengan zat dan perilaku lain, jadi tidak masuk akal untuk mengatur penggunaan semua orang.

Sungguh ironis bahwa pada saat yang sama negara-negara tertentu menderegulasi ganja, ada diskusi yang lebih besar untuk mengatur apa yang disebut sifat adiktif dari teknologi pribadi. Sembilan persen pengguna ganja menderita "gangguan penggunaan ganja" meskipun faktanya sifat psikoaktif ganja tidak membuat ketagihan. Bagaimana ini bisa terjadi? Karena, dengan sedikit pengecualian, hampir semua analgesik berpotensi membuat ketagihan. Baik itu zat atau perilaku, jika itu dapat mengalihkan pikiran orang-orang tertentu dari masalah dan rasa sakit mereka, seseorang akan menyalahgunakannya.

Itulah mengapa sudah waktunya bagi perusahaan teknologi untuk membantu sebagian kecil orang yang mereka kenal kemungkinan kecanduan. Lapisan perak dari semua data yang dikumpulkan tentang kita masing-masing adalah bahwa tidak seperti zat yang berpotensi membuat ketagihan lainnya seperti alkohol, perusahaan teknologi tahu seberapa banyak setiap orang menggunakan produk mereka. Melalui “kebijakan penggunaan dan penyalahgunaan”, perusahaan dapat menjangkau orang-orang yang menghabiskan banyak waktu di situs mereka dengan pesan sederhana: “Dapatkah kami membantu?”

Bagi sebagian besar, ini bukan tentang kecanduan teknologi, tetapi mendapatkan yang terbaik darinya.

Facebook, Google, Reddit, dan Snapchat, bersama dengan beberapa perusahaan teknologi konsumen besar lainnya membahas solusi ini. Mereka semua meyakinkan kita bahwa mereka sedang melihat ke dalam proposisi. Tetapi jika mereka tidak segera bertindak, kebijakan penggunaan dan penyalahgunaan mungkin menjadi dasar regulasi yang masuk akal.

Namun, bagi mereka yang tidak benar-benar kecanduan, jawabannya bukanlah menjelek-jelekkan teknologi karena sifatnya yang berpotensi membuat ketagihan. Lagi pula, kita ingin produk yang kita gunakan menghibur, terkadang bahkan membentuk kebiasaan. Untuk itulah mereka dirancang dan mengapa kita menggunakannya. Kita suka bahwa YouTube memberi kita video yang relevan secara topik dan bahwa Instagram membantu kita tetap berhubungan dengan teman-teman. Kita ingin perusahaan menggunakan taktik yang sama yang membuat pengguna tetap terhubung ke media sosial atau game online untuk juga membantu kita membentuk kebiasaan sehat dengan aplikasi yang mendorong olahraga atau belajar bahasa baru. Produk yang dirancang untuk menarik tidak selalu menjadi masalah, sering kali berkembang.

Tentu saja, ada konsekuensi negatif dari teknologi baru yang membentuk kebiasaan, seperti algoritme YouTube yang mendorong pengguna ke konten ekstremis. Sementara itu harus diatasi, kita juga tidak boleh membodohi diri sendiri dengan berpikir bahwa kita sudah putus asa. Kita tidak perlu percaya bahwa teknologi membuat kita kecanduan untuk memoderasi penggunaannya. Kita dapat mengambil langkah-langkah untuk mendapatkan yang terbaik dari teknologi tanpa membiarkannya mendapatkan yang terbaik dari kita, seperti belajar mengatasi pemicu emosional yang mendorong kita untuk memeriksa perangkat kita terlalu banyak dan dengan menghapus ping dan ding yang tidak bermanfaat bagi kita. Ingat, setelah kita merebut kembali ponsel dan perangkat lain untuk melayani kita alih-alih perusahaan teknologi, hanya sedikit yang dapat mereka lakukan untuk itu. Tidak peduli seberapa persuasif produk perusahaan ini, kita lebih kuat.

Jelas, ada banyak masalah yang harus dipertanggungjawabkan Big Tech. Kita tidak memberi mereka izin gratis dalam hal pelanggaran privasi, praktik anti persaingan, dan campur tangan pemilu. Tetapi menyebarkan ketidakbenaran bahwa perangkat kita mengendalikan semua otak kita sebenarnya berperan di tangan perusahaan-perusahaan ini dengan membuatnya demikian. Keyakinan merampas hak pilihan kita untuk mengambil tindakan.

Jika kita menahan napas menunggu regulator melakukan sesuatu atau perusahaan teknologi membuat produk mereka kurang menarik, kita akan mati lemas. Alih-alih, inilah saatnya kita berhenti melepaskan kendali dan membalas.

***
Solo, Senin, 3 Januari 2022. 8:51 am
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko