CSR [31] Perusahaan dan Amal: Dua Sisi Perdebatan

Amal harus diikuti, tidak ada yang lebih baik dari memimpin dengan contoh dan memastikan bahwa mereka mengubah sistem dari dalam dan mengaktualisasikan dunia yang lebih baik untuk semua.

Sabtu, 20 Juni 2020 | 21:00 WIB
0
97
CSR [31] Perusahaan dan Amal: Dua Sisi Perdebatan
ilustr: The Economist

Filantropi Mega Kaya

Pengumuman baru-baru ini oleh Mark Zuckerberg, pendiri Facebook, bahwa ia akan memberikan 99% sahamnya di perusahaannya untuk amal telah membawa ke tren-tren Billionaire memberikan kekayaan mereka untuk amal. Memang, dimulai dengan pendiri Microsoft, Bill Gates, dan termasuk investor legendaris, Warren Buffett, ada banyak individu yang sangat kaya yang memiliki atau sedang dalam proses menyumbangkan seluruh kekayaan mereka untuk amal. Meskipun ini adalah berita yang disambut baik untuk miliaran orang miskin di seluruh dunia karena banyak uang akan membantu mereka, sisi lain dari perdebatan harus dipertimbangkan juga.

Apakah ini Greenwashing?

Sebagai contoh, banyak kritikus berpendapat bahwa uang ini seharusnya diberikan kepada amal hanya untuk greenwashing CSR (Tanggung Jawab Sosial Perusahaan) di mana perusahaan hanya mengatur kepercayaan dan yayasan untuk menangani uang dengan tujuan investasi dalam proyek-proyek yang lagi ikuti model untuk laba. Dengan kata lain, alih-alih mengikuti model amal murni di mana perwalian dan yayasan menyumbangkan uang kepada LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat) yang terlibat dalam berbagai masalah, perwalian dan yayasan berfokus pada pendekatan bisnis seperti di mana tidak ada perbedaan antara mereka dan korporasi yang beroperasi dengan cara yang sama.

Diperlukan Perubahan Paradigma

Alasan untuk kritik ini adalah bahwa bahkan LSM yang mendapat manfaat dari kepercayaan dan yayasan adalah organisasi korporat yang sekali lagi mengikuti prinsip-prinsip analisis manfaat biaya dan metode lain yang mungkin atau mungkin tidak bekerja dalam bisnis memecahkan masalah dunia. .

Bisnis Menyelamatkan Dunia

Memang, istilah bisnis untuk memecahkan masalah-masalah dunia telah digunakan dengan sengaja karena para korporat pada dasarnya mengatakan bahwa apa pun uang yang mereka sumbangkan harus digunakan dengan cara yang mirip dengan bisnis inti mereka di mana garis bawahnya lebih penting daripada cara untuk tujuan tersebut.

Tujuan membenarkan pendekatan sarana tidak selalu bekerja di dunia LSM di mana sifat kompleks masalah sosial adalah sedemikian rupa sehingga diperlukan pendekatan yang lebih manusiawi dan empatik. Poin lain yang dibuat adalah bahwa korporasi dan pendiri kaya mereka hanya memberikan uang yang mereka peroleh melalui sistem eksploitatif dan karenanya, jika mereka mengikuti metode yang sama dalam menyumbangkan uang juga, hasil akhirnya mirip dengan model laba yang telah banyak dikutip sebagai salah satu alasan berbagai masalah sosial dan lingkungan di dunia.

Contoh yang Layak untuk Orang Lain

Karena itu, harus dicatat bahwa ada orang lain yang mengesampingkan kekhawatiran ini dan bersikeras bahwa setiap uang yang disumbangkan untuk tujuan orang miskin disambut dan bahwa setidaknya, orang-orang seperti Gates, Zuckerberg, dan Buffett membuat kesadaran upaya dan memberikan contoh yang layak bagi individu kaya lainnya untuk mengikuti jejak mereka dan memberikan kembali kepada masyarakat dari mana mereka telah mendapatkan begitu banyak ketenaran dan kekayaan. Karena itu, ada dua sisi dalam perdebatan ini dan karenanya, seseorang harus mempertimbangkan kedua belah pihak sebelum mengambil kesimpulan tentang apakah bentuk filantropi baru ini baik atau buruk.

Perbedaan antara Kaya Era Sebelumnya dan Kaya Saat Ini

Secara historis, mega kaya selalu berada di garis depan filantropi dan perbedaan antara pelaku bisnis era sebelumnya seperti Rockefeller dan Gates adalah bahwa yang pertama hanya menyumbangkan sebagian kecil dari kekayaan mereka sedangkan yang kedua bersama dengan yang lain seperti Buffett dan Zuckerberg berniat untuk memberikan sebagian besar uang mereka. Oleh karena itu, pendapat di sini bahwa bentuk amal baru ini memang merupakan perkembangan yang disambut baik mengingat taruhan tinggi dalam masalah memecahkan masalah dunia.

Oleh karena itu, untuk mengatasi kritik dari orang-orang seperti itu, akan lebih baik bagi mereka jika mereka secara pribadi terlibat dalam cara yang mirip dengan Gates dalam mengawasi pencairan dan dampak amal mereka serta memastikan bahwa proyek-proyek yang mereka didanai menghubungkan makro. serta mikro. Dengan kata lain, mereka tidak boleh puas dengan melihat gambaran besar dan sebaliknya, mereka harus memastikan bahwa pekerjaan akar rumput asli dilakukan dengan uang yang mereka sumbangkan.

Amal Dimulai di Rumah

Metode yang bahkan lebih baik bagi orang-orang ini untuk melembagakan praktik bisnis yang bertanggung jawab dalam organisasi mereka sehingga mereka memberi contoh dengan mengatakan amal dimulai di rumah sebagai moto mereka. Dengan kata lain, cara apa yang lebih baik untuk menyelamatkan dunia selain mengikuti praktik bisnis yang bertanggung jawab secara sosial dan lingkungan dan memberikan contoh bagi yang lain untuk mengikuti. Memang, menyelamatkan dunia dapat berarti bahwa seseorang harus terlebih dahulu menata rumah seseorang dan kemudian melanjutkan dari internal ke eksternal.

Tanggung jawab terhadap Generasi Mendatang

Untuk mengakhiri diskusi, setelah memeriksa kedua sisi perdebatan, kita sekarang dapat mengatakan bahwa sementara tindakan amal ini harus disambut dan diikuti oleh orang lain juga, tidak ada yang lebih baik dari memimpin dengan contoh dan memastikan bahwa mereka mengubah sistem dari dalam dan mengaktualisasikan dunia yang lebih baik untuk semua orang.

Lagi pula, karena Zuckerberg menyumbangkan uang untuk merayakan kelahiran putrinya, perlu diingat bahwa dunia adalah milik generasi masa depan seperti milik kita dan kita hanya meminjamnya dari mereka dan karenanya, bertanggung jawab untuk memastikan bahwa apa yang kita sampaikan dapat bertahan di masa depan.

***
Solo, Sabtu, 20 Juni 2020. 8:32 pm
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko