CSR [38] CSR untuk Perusahaan Teknologi, Etika Baru Era Digital

Setiap zaman atau era membawa serta serangkaian tantangannya sendiri dan ada cukup indikasi bahwa Era Digital saat ini membutuhkan kode etik dan perilaku baru untuk korporasi.

Jumat, 17 Juli 2020 | 12:09 WIB
0
46
CSR [38] CSR untuk Perusahaan Teknologi, Etika Baru Era Digital
ilustr: Accenture

Evolusi CSR dari Industri ke Revolusi Digital

Kita sekarang hidup dalam apa yang para ahli sebut sebagai Era Digital atau Era Revolusi Industri Keempat.

Sementara putaran-putaran sebelumnya dari Revolusi Industri telah ditandai oleh pencarian laba yang marak pertama oleh perusahaan-perusahaan minyak besar, batu bara besar, dan manufaktur, angin perubahan tidak tertinggal karena semakin banyak aktivis dan pemerintah bersikeras bahwa raksasa industri dari mereka era bertanggung jawab atas polusi dan kerusakan yang mereka lakukan terhadap lingkungan dan ekologi.

Dengan demikian, apa yang dikenal sebagai CSR atau tanggung Jawab Sosial Perusahaan muncul sebagai peristiwa perubahan paradigma di mana gelombang revolusi dalam teknologi dan teknik yang disertai dengan rasa tanggung jawab sosial dan lingkungan juga.

Mempertimbangkan fakta bahwa masa sekarang sama mengganggu dengan era perubahan sebelumnya, kita sekarang membutuhkan model baru CSR untuk zaman digital di mana perusahaan teknologi besar perlu mengamati dan mengikuti kode etik atau kode etik yang relevan untuk Revolusi Industri Keempat.

Memang, seperti yang diperlihatkan oleh diskusi berikutnya, perusahaan-perusahaan Big Tech sekarang sama monopolistik dan serakahnya dengan inkarnasi sebelumnya seperti Big Coal dan Big Oil.

Pentingnya Perusahaan Teknologi Besar Mematuhi Norma Sosial dan Etika

Tentu saja, orang mungkin bertanya secara sah mengapa perusahaan teknologi besar yang tidak menyebabkan polusi yang luas atau merusak ekologi atau menggusur seluruh masyarakat harus dipertanggungjawabkan dengan cara yang sama seperti perusahaan manufaktur dan pertambangan. Selain itu, mengapa Big Tech harus dengan gaya kerja yang egaliter dan adil dan kecenderungan liberal yang sangat jelas dari para pendiri dan karyawannya diperlakukan sebagai penjahat yang harus menghancurkan dunia demi keuntungan.

Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini terletak pada kenyataan bahwa sementara perusahaan Big Tech mungkin tampak liberal dan terbuka dan transparan, sifat yang sangat unik dari bisnis mereka dan model bisnis mereka serta aspek yang sangat nyata dari Era Digital memunculkan seperangkat tantangan sendiri yang berarti bahwa harus ada kode CSR untuk zaman sekarang.

Misalnya, Facebook sekarang dituduh digunakan oleh kekuatan asing yang bermusuhan untuk mempengaruhi pemilihan dan proses politik dan demokrasi lainnya di Barat.

Selain itu, ada kekhawatiran tentang cara Facebook menggunakan data yang dikumpulkan dari para penggunanya seperti yang dapat dilihat dengan cara Skandal Cambridge Analytica memaparkan beberapa cara tak terlihat di mana ia memanipulasi opini publik.

Pertarungan atas Data Pengguna, yang Merupakan Minyak Baru

Terlepas dari ini, Google telah dituduh bias algoritmik yang terang-terangan di mana ia lebih memilih beberapa pemasar dan perusahaan daripada yang lain sejauh Page Ranks dan Tampilan Hasil dari Pencarian Internet yang bersangkutan.

Ini dan banyak contoh lain dari "hal-hal yang tampaknya lebih dari apa yang terlihat" memiliki tema atau utas bersama atau bersamaan dan itu semua melibatkan data pengguna dan informasi pribadi yang dikumpulkan dari pengguna yang mendaftar ke situs tersebut.

Dengan demikian, data adalah minyak baru, sebagai pengusaha terkaya India, Mukesh Ambani, mengatakan dan karenanya, dengan begitu pentingnya diberikan kepada pengumpulan data, analisis data, dan umpan algoritma menggunakan data, tidak heran bahwa banyak aktivis dan dalam hal ini, pemerintah juga mengamati dengan cermat bagaimana perusahaan Teknologi Besar mengumpulkan dan menggunakan data pribadi.

Ini dapat dilihat dengan cara Uni Eropa mengeluarkan GDPR atau Peraturan Perlindungan Data Umum baru-baru ini yang memberikannya kekuatan untuk mencari informasi mengenai penggunaan dan penyalahgunaan data pengguna serta menghukum perusahaan teknologi ketika penyimpangan dan pelanggaran yang terjadi, ditemukan.

CSR untuk Era Digital

Singkatnya, apa artinya ini adalah bahwa perjuangan memperebutkan CSR untuk Era Digital tidak akan diperebutkan di darat dan udara (meskipun mereka terlalu menonjol) tetapi karena masalah data, privasi, dan keamanan informasi.

Apa yang dibutuhkan adalah undang-undang yang lebih kuat untuk melindungi data pribadi dari penyalahgunaan, memastikan bahwa pengguna dan informasi rahasia mereka diamankan dan privasi mereka dijamin dan yang paling penting, menjamin mereka bahwa mereka tidak akan dibombardir secara elektronik atas iklan, panggilan, pesan , dan upaya pemasaran langsung dan terang-terangan yang timbul dari Algoritmik mereka menciptakan Profil Pengguna dari data yang diberikan oleh mereka.

Seperti yang dapat dilihat dari diskusi sejauh ini, hal-hal ini dapat terbukti merusak kesejahteraan individu dan kolektif sebanyak perusahaan era sebelumnya dan operasi mereka yang bersangkutan.

Jadi, perusahaan Big Tech harus mengadopsi kode etik sukarela dalam memperlakukan data pengguna atau dipaksa untuk mematuhi cara yang dilakukan UE.

Tanggung Jawab untuk Menginformasikan Pengguna

Karena itu, orang mungkin berpendapat bahwa data seperti itu sering dikumpulkan dengan persetujuan eksplisit dari pengguna dan karenanya, tidak ada yang rahasia tentang hal itu. Memang, aspek konsensual adalah area bermasalah bagi regulator yang tidak dapat membuktikan bahwa pengguna tidak diberi informasi sebelum pengumpulan data.

Namun, seperti ungkapan, 'ada perbedaan antara surat kukum dan roh hukum' dan karenanya, ini adalah di mana regulator memiliki tugas mereka dipotong oleh mendorong perusahaan teknologi menjadi kurang dari yang sebelumnya dan lebih dari yang terakhir ketika mereka menjalankan bisnis mereka.

Kesimpulannya, setiap zaman atau era membawa serta serangkaian tantangannya sendiri dan ada cukup indikasi bahwa Era Digital saat ini membutuhkan kode etik dan perilaku baru untuk korporasi.

***
Solo, Jumat, 17 Juli 2020. 11:51 am
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko