CSR [43] CSR di Saat-Saat Sulit dan Peran Pemimpin Bisnis

Bisnis dan pemimpin bisnis memiliki tanggung jawab terhadap masyarakat dan inilah saatnya mereka memperluas fokus mereka untuk mencakup kepedulian yang lebih besar tentang dunia.

Minggu, 6 September 2020 | 17:32 WIB
0
43
CSR [43] CSR di Saat-Saat Sulit dan Peran Pemimpin Bisnis
ilustr: Executive Education Navigator - The Economist

Apa Tanggung Jawab Bisnis di Saat-Saat Sulit Ini?

Tidaklah meremehkan untuk mengatakan bahwa kita hidup di Masa Kegelapan dan di mana wacana dan narasinya didominasi oleh kebencian dan kecaman.

Selain itu, ada serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap mereka yang terpinggirkan dan yang tidak mampu, dengan mencabut hak-hak mereka dan mengurangi negara kesejahteraan yang dicapai setelah puluhan tahun perjuangan oleh kaum progresif.

Jadi, pada saat seperti itu, apa tanggung jawab bisnis dan bagaimana seharusnya para pemimpin bisnis bereaksi terhadap kondisi politik dan sosial yang berlaku?

Selain itu, sementara korporasi selalu berusaha menghindari mengomentari peristiwa politik hari ini, bukankah mereka harus membuat pengecualian sekarang mengingat tatanan masyarakat yang sedang terkoyak dan yang lebih buruk, tercabik-cabik?

Sepakat bahwa banyak perusahaan di seluruh dunia masih percaya pada Diktum Akhir Milton Friedman, yang terkenal menyatakan bahwa tanggung jawab bisnis adalah bisnis, seharusnya bisnis sekarang tidak mengambil sikap melawan kefanatikan dan negativitas, karena bagaimanapun, ketika masyarakat terancam , fondasi tempat bisnis bertumpu juga terguncang.

Oleh karena itu, argumen bahwa para pemimpin bisnis dan bisnis tidak bereaksi dan berkomentar dan yang lebih penting, mengaktualisasikan strategi untuk mengurangi beberapa konsekuensi dari wacana saat ini berlaku sekarang.

Mengapa Saat Ini Membuat Sulit bagi Pimpinan Bisnis yang Angkat Bicara?

Karena itu, harus juga dicatat bahwa strategi perlombaan ke bawah yang dilakukan oleh para politisi bersekongkol dengan perusahaan di seluruh dunia mengarah pada bahkan para pemimpin bisnis yang bermaksud baik untuk berhati-hati dalam bereaksi terhadap peristiwa zaman.

Misalnya, di India, di masa lalu, para pemimpin bisnis terkemuka dan ikonik seperti NR Narayana Murthy, Rahul Bajaj, dan Anand Mahindra, telah menyadari bahwa berbicara harus dibayar mahal.

Mereka menemukan diri mereka sebagai target troll media sosial yang kejam atau Yayasan Filantropi mereka dan lisensi mereka dibatalkan karena berbicara.

Memang, inilah alasan mengapa seseorang harus mengevaluasi kembali bagaimana bisnis dan pemimpin bisnis harus berperilaku di saat seperti itu.

Di sisi lain, bagi segelintir selebritas pemberani dan pemberani yang mengambil sikap, mereka mendapati diri mereka menjadi sasaran kemarahan dan korban boikot merek dan layanan mereka.

Misalnya, dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi tren untuk menyerukan boikot siapa pun yang berani berbicara dan ini dapat dilihat di seluruh dunia termasuk di India di mana selebriti Bollywood dan beberapa bisnis seperti Zomato telah menjadi target dari apa yang disebut Batal. Budaya dimana para netizen sering membatalkan pesanan dari bisnis tersebut serta mengembalikan produknya.

Bisnis dan Pimpinan Bisnis Harus Bertindak sebelum Terlambat

Di sisi lain, ini tidak boleh menjadi alasan untuk tidak bersuara karena menerima suasana hati yang berlaku berarti bahwa cepat atau lambat, seseorang harus memihak.

Tentu saja, banyak (bahkan mayoritas) korporasi dan pemimpin bisnis yang mencontoh wacana yang berlaku untuk meminggirkan mereka yang sudah terpinggirkan.

Mungkin bisnis dan pemimpin bisnis ini adalah pewaris sejati dari warisan Milton Friedman di mana obsesi mereka dengan keuntungan dengan segala cara dan harga apa pun membuat mereka mengooptasi diri dengan para politisi yang didirikan di semua negara.

Selain itu, seperti yang dapat dilihat pada keuntungan besar yang dihasilkan beberapa perusahaan dan pasar saham stratosfer, mungkin berada di sisi wacana yang berlaku baik untuk bisnis.

Memang, hal ini telah terjadi selama beberapa dekade sekarang karena perusahaan telah menemukan bahwa istilah yang terdengar tinggi seperti tanggung jawab sosial perusahaan harus dibatasi pada optik kejadian dan bukan pada upaya reformasi yang tulus.

Mengapa Ikon Utama Industri Harus Memfokuskan Kembali Aktivitas Filantropis Mereka

Oleh karena itu, sudah sewajarnya jika pada masa sekarang ini CSR hanya ada di atas kertas. Dan para pemimpin bisnis seperti Bill Gates dan Azim Premji yang telah mewariskan hampir seluruh kekayaan mereka yang sangat besar untuk amal dan membantu orang miskin melakukannya dalam aspek-aspek yang tidak kontroversial (dengan narasi yang berlaku) seperti kesehatan dan pendidikan.

Meskipun ini sepenuhnya patut dipuji karena bidang-bidang ini tetap menjadi poin perhatian bagi semua, mungkin sudah saatnya Ikon Industri seperti itu menyumbang lebih banyak untuk tujuan yang bertentangan dengan pendirian.

Selain itu, para miliarder ini sangat dihormati dan dikagumi di antara legiun pengikut mereka sehingga sikap apa pun yang diambil oleh mereka pasti akan membantu CSR dan juga masyarakat pada umumnya.

Dengan kata lain, apa yang kami katakan adalah bahwa alih-alih hanya berfokus pada beberapa bidang, perusahaan dan pemimpin bisnis juga dapat mengalihkan perhatian mereka ke isu-isu seperti perubahan iklim, polusi lingkungan, dan ketimpangan pendapatan yang terus ada dan meningkat.

Dengan demikian, ini dapat ditafsirkan sebagai seruan kepada hati nurani mereka untuk bertindak sesuai dengan perintah suara batin mereka dan melakukan sesuatu yang akan bertahan lebih lama dari mereka dan meninggalkan warisan yang dapat dibanggakan oleh generasi mendatang.

Kesimpulan

Terakhir, tidak perlu dikatakan lagi bahwa konsep CSR harus diperdebatkan kembali di masa-masa sulit ini dan ada kebutuhan oleh semua pemangku kepentingan untuk saling terlibat dan memastikan bahwa korporasi tidak menjadi pihak yang secara diam-diam dan terang-terangan mendukung narasi yang berlaku.

Selain itu, ada juga kebutuhan untuk bertindak sebelum terlambat untuk Save the Planet.

Sebagai kesimpulan, bisnis dan pemimpin bisnis memiliki tanggung jawab terhadap masyarakat dan inilah saatnya mereka memperluas fokus mereka untuk mencakup kepedulian yang lebih besar tentang dunia.

***
Solo, Minggu, 6 September 2020. 5:15 pm
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko