PMS [31] Manajemen Reputasi di Era Media 24/7 dan Transmisi Media Sosial Viral

Kecuali kita menangani masalah ini dan mengatasinya dengan kejujuran dan keberanian, manajemen reputasi akan menjadi lebih rumit di tahun-tahun mendatang.

Sabtu, 3 Oktober 2020 | 11:27 WIB
0
62
PMS [31] Manajemen Reputasi di Era Media 24/7 dan Transmisi Media Sosial Viral
ilustr: Review Trackers

Banjir Media dan Hiruk Pikuk Kerumunan Menyerukan Manajemen Reputasi

Kita hidup di masa ketika ratusan dan bahkan ribuan media membaca kejadian dan peristiwa di sekitar kita dan melaporkan serta menyebarkan informasi dan berita tentang mereka. Selain itu, kiriman Facebook, pembaruan Twitter, serta video dan pesan WhatsApp menjadi viral dalam waktu singkat menambah “hiruk-pikuk” dan “kebisingan” di sekitar kita.

Memang, kekuatan pesan viral semacam itu begitu menyebar sehingga bahkan perusahaan, individu, politisi, dan pemimpin bisnis terkenal secara rutin diremehkan dan disalahgunakan baik untuk dugaan maupun perilaku buruk yang nyata.

Selain itu, dengan maraknya Berita Palsu dan Fakta Alternatif, ini hanya "gratis untuk semua" di mana siapa pun yang memiliki Smartphone dan koneksi internet dapat membuat atau menghancurkan reputasi siapa pun dan semua orang.

Memang, kekuatan kerumunan sedemikian rupa sehingga kapan saja dan setiap saat transmisi viral berita kebencian, kebohongan, dan sindiran, disebarkan oleh siapa saja dan semua orang kepada siapa saja dan semua orang berarti bahwa manajemen reputasi menjadi penting dan bahkan kritis bagi kesejahteraan mereka yang dapat melakukannya. menjadi penerima berita semacam itu.

Inilah alasan mengapa manajemen reputasi telah menjadi bisnis besar dalam beberapa tahun terakhir di kalangan perusahaan, politisi, partai politik, pemimpin bisnis, tokoh olahraga, dan selebriti.

Bahkan rata-rata orang di jalan yang tidak terhubung dengan acara atau selebriti terkemuka menemukan diri mereka menjadi pusat perhatian, baik yang diinginkan maupun yang tidak diinginkan, dan karenanya, dapat menjadi terkenal dalam waktu singkat.

Cara Manajemen Reputasi Bekerja

Banyak perusahaan dan partai politik serta selebriti terkemuka memiliki pasukan konsultan media, agen manajemen media profesional, pelobi, departemen hubungan masyarakat dan komunikasi korporat, serta bahkan pengacara yang berinteraksi dengan media atas nama mereka.

Selain itu, mereka memiliki tim media sosial berbayar yang memindai sumber semua berita untuk menemukan dan memeriksa apakah klien mereka difitnah dan jika demikian, memastikan bahwa manajemen kerusakan segera dilakukan.

Memang, inilah alasan mengapa untuk setiap tuduhan yang dilontarkan kepada korporasi dan entitas lainnya, tim medianya langsung mengeluarkan pernyataan dan mengeluarkan siaran pers sehingga dampak dari pemberitaan tersebut dibatasi dan terkendali.

Ini memiliki implikasi bagi semua pemangku kepentingan termasuk aspek pengambilan keputusan yang sangat nyata dan membuat pernyataan tanpa memperhatikan konsekuensi.

Memang, dalam dunia kecepatan kita yang semakin berbahaya, tidak ada cara di mana reputasi yang diperoleh dengan baik dan diperjuangkan dengan keras dapat dilindungi dari mereka yang memiliki niat jahat dan di sisi lain, tidak ada cara di mana bahkan tuduhan dengan substansi di dalamnya dapat menyentuh kuat.

Manipulasi Media dan Ketidakseimbangan Daya

Kontradiksi ini terutama karena beberapa entitas yang memiliki tim media yang diminyaki dengan baik dapat segera merespons dengan penyangkalan atau dengan sanggahan, sedangkan mereka yang tidak memiliki sarana atau sumber daya harus menyeringai dan menanggungnya.

Memang, ketidakseimbangan yang berada di jantung lanskap media inilah yang mengganggu para regulator dan aktivis di Amerika Serikat dan Eropa yang kini mengalihkan perhatian mereka ke cara di mana Facebook diduga berperan dalam kampanye disinformasi selama Pemilihan Presiden 2016 di Amerika Serikat.

Selain itu, juga merupakan fakta bahwa entitas dan korporasi yang kuat serta selebriti terkenal sering terlibat dalam manipulasi media di mana outlet media yang seharusnya bersahabat menyebarkan atau menyembunyikan berita yang masing-masing menguntungkan atau tidak menguntungkan bagi mereka.

Memang, banyak perusahaan dan tokoh politik terkemuka yang sukses di zaman kontemporer terutama karena mereka telah menguasai seni olahpesan media dan penyebaran informasi serta manajemen citra dan reputasi.

Kasus untuk Manajemen Reputasi

Karena itu, ada kebutuhan vital untuk manajemen reputasi di masa sekarang terutama bagi perusahaan dan badan usaha yang memiliki reputasi baik dan yang sistem pengambilan keputusannya lebih fokus pada jangka panjang daripada hanya berdasarkan kejadian jangka pendek.

Misalnya, selama saga Infosys antara para pendiri dan pengurus pada tahun 2017, pemberitaan di seluruh media begitu intensif sehingga salah satu pendiri yang cerdik, Nandan Nilekani, berkomentar bahwa keseluruhan cerita diperoleh dari acara “Reality TV” daripada sebuah diskusi tentang hal-hal serius yang menjadi inti konflik.

Memang, jika tidak ada perusahaan yang harus mewaspadai cerita dan konten viral yang dapat merusak kepentingan bisnis mereka terutama karena seluruh model bisnis mereka akan dipertaruhkan jika seseorang di suatu tempat mencoba menodai reputasi mereka berdasarkan setengah kebenaran dan kebohongan.

Inilah alasan mengapa ada laporan minggu lalu yang menunjukkan bagaimana Infosys telah membuat anggota dewan sebelumnya menandatangani perjanjian "tidak meremehkan" di mana mereka akan berhenti mengumumkan kepada publik dengan pandangan mereka tentang peristiwa yang tidak menguntungkan tersebut.

Memang hal ini pula yang menjadi alasan mengapa banyak perusahaan yang bersikeras agar karyawan yang keluar dari mereka menandatangani perjanjian non disclosure dan perjanjian kerahasiaan di samping klausul non bersaing sehingga tidak ada ruang bagi mereka untuk memfitnah organisasi nantinya.

Kesimpulan

Namun, tanggapan ini juga dapat diartikan sebagai "membeli diam" dan memastikan bahwa ada "penutup atas kesalahan" di mana bahkan tuduhan yang pantas dikubur dan dilupakan.

Oleh karena itu, ada lebih banyak alasan bagi pengawas media dan regulator serta pembuat kebijakan untuk membahas bagaimana liputan media yang menguntungkan dan juga tidak menguntungkan harus ditangani serta cara untuk memerangi ancaman berbahaya dari konten viral yang dapat membuat atau merusak reputasi perusahaan dan selebriti.

Sebagai kesimpulan, kecuali kita menangani masalah ini dan mengatasinya dengan kejujuran dan keberanian, manajemen reputasi akan menjadi lebih rumit di tahun-tahun mendatang.

***
Solo, Sabtu, 3 Oktober 2020. 10:59 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo