CSR [41] Apakah Filantropi Miliarder Bekerja? Menelaah Berbagai Sisi Debat

Lebih banyak kekuatan untuk individu seperti itu yang mendorong perubahan, baik makro maupun mikro, dan mudah-mudahan menuju dunia yang lebih baik untuk semua.

Kamis, 13 Agustus 2020 | 17:42 WIB
0
89
CSR [41] Apakah Filantropi Miliarder Bekerja? Menelaah Berbagai Sisi Debat
ilustr: Gulf News

Apa Itu Filantropi Miliarder dan Mengapa Ada di Berita?

Sebagian besar dari Anda pasti telah membaca berita beberapa waktu yang lalu tentang taipan TI (Teknologi Informasi) India, Azim Premji dari Wipro, menjanjikan 34% sahamnya di perusahaan kepada lengan Filantropisnya, APPI atau Azim Premji Philanthropic Initiative yang telah memiliki corpus hampir satu Lakh Crore.

Memang, dengan kontribusi terbaru dari Premji, korpusnya telah mencapai 1,45 Lakh Crore yang mengejutkan, yang tidak berarti apa-apa dengan imajinasi apa pun. Bisa ditebak, berita ini menjadi berita utama di sebagian besar outlet Media India yang menjilatnya dan semangat murah hatinya.

Lebih lanjut, beberapa media asing dengan cepat membuat perbandingan dengan Miliarder Amerika Warren Buffet, Bill Gates, Mark Zuckerberg, dan lainnya yang telah menjanjikan semua kekayaan mereka untuk amal.

Memang, dalam setiap kasus ini, jumlah yang mereka janjikan sangat besar dan lebih dari PDB atau Produk Domestik Bruto banyak negara di dunia.

Jadi, di tengah semua ini, kita harus bertanya apakah Billionaire Philanthropy berhasil dan apa arti kontribusi tersebut bagi skema yang lebih besar sejauh menyangkut amal dan CSR atau Tanggung Jawab Sosial Perusahaan.

Argumen untuk Filantropi Miliarder

Pertama, dunia sangat membutuhkan uang untuk membantu orang miskin dan yang kurang mampu. Ini adalah fakta yang tak terbantahkan dan tidak perlu dijelaskan lagi. Lebih jauh, fakta sulit lainnya adalah bahwa pemerintah dunia pasti dapat melakukannya dengan bantuan dari donor kaya untuk menambah dan melengkapi skema kesejahteraan mereka.

Ketiga, di era berita viral dan kejadian yang sangat cepat, pemberian amal semacam itu memiliki efek pengganda di mana hal itu mengarah pada lebih banyak orang kaya yang datang dan menyumbangkan serta menjanjikan kekayaan mereka untuk amal.

Jadi, dengan segala pertimbangan, Miliarder Filantropi adalah kekuatan untuk kebaikan dan harus didorong dan kontribusi mereka dipuji.

Lagi pula, mengapa kita tidak merayakan pemberian seperti itu oleh orang-orang yang teliti yang secara harfiah dan kiasan memberikan semuanya untuk amal?

Selain itu, dengan fondasi dan inisiatif yang diminyaki dengan baik, miliarder yang dermawan seringkali lebih efektif daripada pemerintah dan entitas lain dalam memanfaatkan uang yang mereka berikan untuk amal.

Selain itu, bangkitnya NGO atau Lembaga Swadaya Masyarakat sejak tahun 1990-an justru terbantu oleh ketidakmampuan serta kesadaran dari pemerintah di seluruh dunia bahwa mereka harus melibatkan sektor swasta baik dalam kegiatan komersial maupun amal.

Jadi, seperti yang dapat dilihat dari argumen di bagian ini, ada alasan kuat untuk Miliarder Filantropi dan cukup bukti bahwa itu berhasil.

Argumen Menentang Filantropi Miliarder

Karena itu, ada juga beberapa kritik terhadap Filantropi Miliarder dalam arti beberapa menuduh mereka menggunakan inisiatif amal mereka sebagai front penghematan pajak dan penghindaran pajak.

Mereka berpendapat bahwa dengan begitu banyak pengecualian untuk pemberian amal, terutama di Barat, orang kaya hanya dapat mentransfer kekayaan mereka ke tangan filantropis mereka dan hidup dari pemotongan pajak yang mereka dapatkan dalam prosesnya.

Selain itu, banyak aktivis sering menunjuk pada sedikit anggaran untuk CSR atau Tanggung Jawab Sosial Perusahaan di perusahaan orang-orang seperti itu yang merupakan kasus yang jelas dari Standar Ganda. Selain itu, mereka juga menunjuk ke mode Photo Ops of Charity di mana para selebriti dan orang kaya (seringkali dapat dipertukarkan) memanjakan diri dalam filantropi lebih untuk publisitas daripada apa pun.

Dalam kritik lain yang lebih prosedural dan berorientasi pada proses, para aktivis mengklaim bahwa yayasan dan lembaga filantropi tidak menangani masalah sebenarnya dan sebaliknya mendanai apa yang dikenal sebagai “Penyebab yang Dapat Diterima” atau dengan kata lain, penyebab seperti pendidikan dan kesehatan yang modis dan tidak kontroversial seperti yang dikatakan, hak transgender dan penyebab lainnya.

Cara Yayasan Orang Kaya Dapat Dibuat Lebih Efektif

Di sisi lain, perlu juga disebutkan bahwa Filantropi Miliarder dapat dijalankan dengan syarat beberapa aspek struktural dan sistemik ditangani. Misalnya, memiliki yayasan mereka bekerja seperti perusahaan mereka, meskipun pedang bermata dua, dapat memastikan akuntabilitas dan transparansi, yang merupakan atribut yang sangat dibutuhkan sejauh menyangkut LSM dan penyebab sosial.

Selain itu, kontribusi miliarder yang besar dapat mewujudkan skala ekonomi yang tidak pernah dapat dicapai oleh LSM dan amal lainnya.

Selain itu, bekerja sama dengan pemerintah dan entitas lain dapat menciptakan sinergi yang jika digabungkan dengan skala dapat membuat keseluruhan proses menjadi efisien.

Cara kunci lain di mana amal semacam itu dapat membuat perbedaan adalah faktor visibilitas di mana pemberian seperti itu berdasarkan ramah media dapat memusatkan perhatian pada penyebab sosial yang dengan beberapa persuasi dapat dibuat lebih luas dalam lingkup dan orientasi inklusif.

Memang, yayasan orang kaya jika mereka dapat menyalurkan uang dan energi mereka dapat membuktikan lebih banyak atau jika tidak, seefektif LSM dan pemerintah juga.

Kekuatan untuk Mereka

Last but not least, lebih sering daripada tidak, kasus miliarder sendiri terlibat secara pribadi dalam yayasan mereka dan ini berarti bahwa mereka membawa ke meja visi, misi, dan pengalaman luas mereka yang tentunya merupakan nilai plus besar.

Dengan masalah dunia yang terus meningkat, upaya apa pun diterima dan seperti yang telah kita bahas di sini, pemberian miliarder bila dilakukan dengan tujuan dan semangat misionaris dapat membantu dan menyembuhkan dunia.

Sebagai kesimpulan, lebih banyak kekuatan untuk individu seperti itu yang mendorong perubahan, baik makro maupun mikro, dan mudah-mudahan menuju dunia yang lebih baik untuk semua.

***
Solo, Kamis, 13 Agustus 2020. 5:22 pm
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko