E-Marketing [35] Etika Surge Pricing dan Strategi Bisnis yang Didorong untuk Keuntungan Lainnya oleh Agregator

Selasa, 21 Januari 2020 | 11:25 WIB
0
184
E-Marketing [35] Etika Surge Pricing dan Strategi Bisnis yang Didorong untuk Keuntungan Lainnya oleh Agregator
ilustr: CNN.com

Sebagian besar dari kita yang tinggal di daerah perkotaan dan telah menggunakan taksi berbasis aplikasi seperti Gojek, Grab dan Uber akan menemukan istilah Surge Pricing (pergerakan harga) di mana pengendara diminta untuk membayar lebih banyak uang dan membayar lebih untuk naik selama hujan lebat, banjir, serangan teror, dan keadaan darurat lainnya.

Alasan di balik strategi ini yang ditawarkan oleh Agregator Cab adalah bahwa penetapan harga yang melonjak ini akan memungkinkan mereka untuk memenuhi lonjakan permintaan selama masa-masa tersebut dengan pemberian “insentif” kepada pengemudi untuk terus berkendara.

Memang, ini dapat dianggap sebagai strategi bisnis yang sangat valid dan masuk akal kecuali bahwa dalam keadaan seperti itu, dorongan humanistik dan strategi kapitalistik yang penuh kasih harus menjadi norma.

Misalnya, jika anda seorang penumpang dan ingin pulang secepat dan seaman mungkin selama keadaan darurat, hal terakhir yang anda inginkan adalah “ditipu” oleh perusahaan App. Di sisi lain, dapat juga dikatakan bahwa untuk pengendara, prioritas harus yang pertama (yaitu pulang dengan selamat) dan karenanya, selama ada taksi yang bersedia membawa mereka ke tujuan mereka, mereka harus membayar "premi" ”

Memang, dapat juga dikatakan bahwa pengemudi juga membutuhkan uang ekstra untuk melakukan perjalanan dan berkendara yang berisiko, serta mereka, juga harus memikirkan keselamatan mereka dan karenanya, Surge Pricing diterima sebagai biaya yang dikeluarkan seseorang untuk kenyamanan tersebut.

Ini adalah bentrokan klasik antara pasar dan moral di mana mantan menyatakan bahwa sistem pasar yang efisien selalu melayani konsumen dengan arbitrase antara penawaran dan permintaan sedangkan yang terakhir berpendapat bahwa dalam beberapa kasus, laba tidak boleh menjadi satu-satunya kriteria di mana perusahaan beroperasi .

Lebih jauh, konsumen sering menyatakan bahwa Surge Pricing dan strategi lain yang digunakan oleh perusahaan berbasis app bertentangan dengan visi dan misi mereka yang secara spesifik melayani konsumen dengan cara yang paling efisien dan dapat diandalkan.

Dengan demikian, perusahaan-perusahaan seperti Uber dan Grab berpendapat bahwa sementara mereka melayani masyarakat, mereka juga berada dalam "bisnis" melayani masyarakat yang berarti bahwa istilah operasi di sini adalah bisnis dalam arti bahwa mereka ada untuk menghasilkan keuntungan.

Jelas bahwa tidak ada jawaban yang mudah serta solusi yang mungkin untuk debat ini karena kadang-kadang, pasar kapitalistik ditentukan dan sistem yang berorientasi pasar menginjak area yang dipertanyakan secara moral.

Memang, ini adalah kasus klasik perdebatan antara bisnis dan tanggung jawab sosial mereka yang telah berlangsung setidaknya tiga dekade.

Seperti yang dikatakan oleh ekonom dan pemandu sorak kapitalisme Chicago yang terkenal di Chicago, "Tanggung jawab dan bisnis bisnis adalah dalam bisnis" dan karenanya, keuntungan adalah satu-satunya kriteria yang digunakan perusahaan untuk menilai.

Lebih lanjut, ia dan yang lainnya juga berpendapat bahwa sistem pasar yang efisien yang dipandu oleh "tangan tak terlihat" selalu menghasilkan hasil yang paling optimal di mana imperatif yang digerakkan oleh keuntungan juga baik untuk konsumen dalam jangka panjang.

Mengikuti argumen ini, perusahaan seperti Uber, dan agregator app lainnya menunjuk ke tema-tema yang telah disorot sebelumnya tentang insentif dan wortel lainnya untuk memberikan motivasi yang diperlukan pengemudi selama keadaan darurat.

Selain itu, mereka juga menunjukkan fakta bahwa mereka setidaknya menyatakan dimuka tentang Surge Pricing dan strategi lainnya sedangkan pada tahun-tahun sebelumnya, taksi atau untuk bisnis apa pun hanya menutup operasi mereka selama keadaan darurat tanpa meninggalkan pilihan sama sekali bagi konsumen.

Dengan kata lain, mereka berpendapat bahwa mereka transparan yang toh seluruh fondasi Ekonomi digital adalah dan karenanya, keprihatinan mereka harus diperhitungkan juga.

Karena itu, para aktivis dan pendukung hak-hak konsumen menyatakan bahwa ekonomi digital seharusnya memberdayakan dan memungkinkan konsumen untuk membuat keputusan dan pilihan konsumen yang lebih baik dan karenanya, jika tidak ada perbedaan dari pencatutan telanjang yang menandai era sebelumnya dengan sistem saat ini, maka klaim bahwa ekonomi digital akan menguntungkan konsumen.

Lebih jauh, fakta bahwa tidak semua jumlah tambahan atau "lonjakan" yang dibayarkan konsumen kepada pengemudi berarti bahwa ini adalah bentuk eksploitasi baru bagi konsumen dan karyawan.

Mereka juga paruh waktu dan karenanya, tenaga kerja tidak tetap sebagai istilah yang digunakan untuk menggambarkan para pekerja Gig Economy. Oleh karena itu, sementara orang dapat terus dan terus tentang etika harga surge, faktanya tetap adalah bahwa sudah saatnya regulator dan lembaga Pemerintah datang dengan cara yang sesuai untuk mengatur ekonomi gig dan ekonomi digital.

Kebutuhan akut akan kejelasan ini dirasakan dalam sengketa hukum yang terjadi di seluruh dunia tentang bagaimana perusahaan ekonomi digital harus diatur.

Terakhir, adalah pandangan kami bahwa kecuali ada kejelasan lebih lanjut tentang jenis strategi bisnis yang dapat digunakan oleh perusahaan-perusahaan ekonomi baru, kita masih akan menggunakan standar peraturan dan tolok ukur tradisional dan lama untuk mengukur mereka yang berakar pada era sebelumnya.

Kesimpulannya, ada kebutuhan mendesak untuk menyelesaikan masalah etika dan hukum seputar Surge Pricing dan strategi serupa lainnya yang digunakan oleh perusahaan ekonomi digital dan di samping itu, ada juga kebutuhan untuk memahami apakah Ekonomi Digital semata-mata didorong oleh laba. sebagai model ekonomi sebelumnya atau itu berbeda dari model masa lalu.

***
Solo, Selasa, 21 Januari 2020. 11:02 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko