CSR [34] Tanggung Jawab Sosial Perusahaan di Zaman Sekarang

Selasa, 30 Juni 2020 | 11:41 WIB
0
25
CSR [34] Tanggung Jawab Sosial Perusahaan di Zaman Sekarang
ilustr: LMA Recruitment

CSR selalu menjadi Arti Penting Sekunder

Bahkan selama saat-saat terbaik ketika bisnis sedang booming dan sikap liberal terhadap masyarakat didorong oleh para pemangku kepentingan yang bermaksud baik, perusahaan menemukan bahwa mereka tidak dapat melepaskan kewajiban CSR atau Tanggung Jawab Sosial Perusahaan mereka karena berbagai alasan termasuk keengganan untuk berbagi keuntungan mereka atau berkontribusi lebih banyak terhadap penyebab sosial dan lingkungan.

Memang, korporasi di seluruh dunia sejak tahun 1970-an telah menjauh dari inisiatif CSR mereka meskipun ada tekanan dari aktivis dan pemegang saham terutama karena untaian pemikiran atau pemikiran yang dominan adalah bahwa "tanggung jawab bisnis adalah bisnis" seperti yang diucapkan oleh profesor ekonomi Chicago School, Milton Friedman.

Dengan demikian, itu adalah kasus bahwa bahkan selama periode ekspansi ekonomi, korporasi digunakan untuk berkontribusi terhadap upaya CSR dengan enggan.

Tanggung Jawab Sosial Perusahaan di Zaman Sekarang

Yang membawa kita ke zaman sekarang ketika otokrat dan politisi yang pro bisnis ramah berada di seluruh dunia yang berarti bahwa perusahaan tidak memiliki insentif atau kecenderungan untuk berkontribusi terhadap kegiatan CSR.

Memang, di bawah Presiden Trump, banyak kerangka peraturan yang mengatur korporasi yang diberlakukan selama beberapa dekade digulirkan kembali yang mengarah ke banyak perusahaan hanya berharap kewajiban CSR mereka.

Lebih lanjut, dengan usia saat ini yang ditandai dengan laba rendah dan cadangan kas berlebih yang dengan sendirinya berarti bahwa perusahaan menimbun atau menahan investasi dalam usaha baru, CSR telah dilewati oleh banyak perusahaan seperti itu yang memiliki sedikit minat atau kecenderungan untuk berkontribusi terhadap kewajiban CSR mereka.

Memang, dengan para aktivis kehilangan landasan serta dengan regulator yang secara aktif membantu dan bersekongkol dengan korporasi, ada sedikit tekanan pada korporasi untuk "melakukan sesuatu" terhadap masyarakat.

Dengan demikian, apa yang kita miliki adalah badai tren sempurna yang menunjukkan bahwa perusahaan tidak lagi berkewajiban untuk melakukan bagian mereka dan sebaliknya, apa yang kita miliki adalah mengelak dari tanggung jawab terhadap penyebab masalah sosial dan lingkungan.

Apa Artinya Bagi Masyarakat

Jadi, apa artinya ini bagi masyarakat luas dan pemangku kepentingan masyarakat secara umum? Pertama, ini berarti bahwa konsumen akan menemukan perlindungan konsumen mereka terhadap praktik bisnis yang tidak adil dibatalkan serta dengan jalan mereka untuk hukum dan peraturan dibatasi.

Selanjutnya, itu berarti bahwa pada isu-isu seperti perubahan iklim, akan ada sedikit insentif bagi perusahaan untuk mengambil tindakan atau membatasi kegiatan mereka yang tidak ramah lingkungan. Memang, sekarang mereka dapat kembali mengklaim bahwa polusi dan degradasi lingkungan yang disebabkan oleh operasi bisnis mereka adalah eksternalitas yang tidak perlu mereka bayar.

Ketiga, ini juga berarti bahwa komunitas orang-orang yang dipindahkan dan terkena dampak karena ekspansi dan pertumbuhan perusahaan akan mendapatkan sedikit bantuan dengan cara kompensasi dari perusahaan atau pemerintah.

Juga, dana untuk pengembangan masyarakat dan pemangku kepentingan masyarakat pada umumnya akan mengering, dan ini termasuk hibah dan pendanaan untuk LSM atau Organisasi Non-Pemerintah. Memang, di antara pecundang terbesar dari mundurnya sekarang dari CSR adalah LSM yang sudah terhuyung-huyung di bawah dampak dari negara bernapas di leher mereka dan zaman sekarang akan berarti bahwa mereka akan kehilangan dana sedikit pun yang mereka terima dari korporasi.

Terakhir, orang miskin dan yang terpinggirkan akan menemukan bahwa dermawan dan dana kebajikan untuk pendidikan mereka dan kegiatan lainnya akan sangat dibatasi sehingga mereka menjadi lebih terpinggirkan atau tren meminggirkan orang yang terpinggirkan.

Harapan dalam Bentuk Pemimpin Bisnis yang Berarti Baik

Karena itu, ini juga bukan kasus bahwa kita dapat menjaring semua perusahaan dengan sikat yang sama sejauh menyangkut CSR dan kita dapat mengatakan bahwa tidak ada pemimpin perusahaan yang bermaksud baik dan berhati-hati.

Memang, zaman sekarang berkurang kontribusi CSR juga memiliki kapitalis kaya dan super kaya seperti Bill Gates dan Warren Buffett menyumbangkan kekayaan mereka untuk tujuan sosial dan lingkungan dan tren industrialis terkemuka seperti NR Narayana Murthy mengadvokasi penyebab seperti kapitalisme dalam cara berbelas kasih.

Dengan demikian, ini adalah kasus bahwa sesuatu memang sedang dilakukan sejauh menyangkut masalah sosial dan lingkungan dan karenanya, semuanya belum hilang. Tentu saja, faktanya adalah bahwa campuran kantung berkurang CSR dan peningkatan aktivisme oleh para pemimpin bisnis menunjukkan beberapa hal.

Pertama, ini menunjukkan bahwa sebagian besar pemerintah Barat telah memungkinkan perusahaan untuk melanjutkan dalam lingkungan yang kurang CSR sementara pada saat yang sama, menjanjikan uang untuk penyebab populis dan berorientasi pada orang. Singkatnya, apa artinya ini adalah bahwa akan membutuhkan waktu lebih lama sebelum situasi sekarang dari kecenderungan yang bertentangan dan saling bertentangan menjadi sesuatu yang lebih konkret melalui tindakan sejauh menyangkut CSR.

Kedua, ini juga berarti bahwa pemerintah telah membebaskan korporasi dari setiap kewajiban CSR sementara pada saat yang sama, memungkinkan individu swasta untuk memimpin dalam memperbaiki nasib masyarakat secara individu dan bukannya secara kolektif.

Kembalikan Keseimbangan

Terakhir, adalah pandangan kita bahwa keseimbangan antara penghasil untung dan CSR perlu dipulihkan dan untuk mencapai tujuan ini, diperlukan upaya terpadu dan kolektif dari semua pemangku kepentingan termasuk perusahaan, pemerintah, aktivis, dan yang lebih penting, para pemimpin bisnis.

Dengan demikian, kita menunggu kebangkitan dalam cara di mana perusahaan dan CSR akan bersatu lagi satu sama lain dan dalam pengalaman kita, ini dapat terjadi baik secara top-down maupun bottom-up.

Kesimpulannya, zaman sekarang ini penuh dengan masalah dan kekacauan, dan karenanya, memang benar bahwa warga negara dan semua pemangku kepentingan harus bertindak sebelum terlambat.

***
Solo, Selasa, 30 Juni 2020. 11:24 am
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko